Perang antara Rusia dan Ukraina telah berdampak luas di beberapa lapisan masyarakat. Dan implikasinya pada sepak bola tidak berbeda.

Situasi di Chelsea FC khususnya mengkhawatirkan bagi para pendukung The Blues.

Roman Abramovich, pemilik Chelsea sejak 2003, diduga sebagai salah satu rekan Putin, dan dengan demikian menghadapi kampanye besar-besaran untuk menyita asetnya dari pemerintah Inggris.

The Blues ingin berpisah dengan Roman Abramovich di salah satu alur cerita olahraga paling luar biasa sepanjang masa.

*INSERT CHELSEA FLAG OR STAMFORD BRIDGE PICTURE*

Roman Abramovich adalah pemilik sepak bola yang menuntut kesempurnaan dari manajer dan pemainnya. Dia tidak percaya pada kesetiaan karena dia hanya peduli dengan trofi yang bisa dia bawa ke klub.

Tapi bagaimana dengan perkembangannya? Bagaimana Chelsea akan berjalan dengan sanksi baru nanti? Mari kita bahas semua kemungkinan sanksi dan kemungkinan implikasinya bagi warga London.

Sangsi untuk Abramovich dan Chelsea

Sesuai berita dari Sky Sports, pemerintah Inggris telah memberikan sanksi berat kepada Abramovich dan semua asetnya di Inggris dibekukan.

Dan bukan sesuatu yang istimewa untuk menebak bahwa asetnya yang paling menonjol dari orang Rusia ini adalah Chelsea FC.   1

Abramovich juga menghadapi sanksi serupa dari AS setelah laporan bahwa dia terlibat dalam transaksi melalui dana lindung senilai sekitar $20 juta.

Salah satu aspek yang paling menarik dari sanksi terhadap oligarki Rusia adalah kemungkinan asetnya disita dan bagaimana dia berusaha menghindari peristiwa semacam itu.

Misalnya, ia telah melindungi superyacht miliknya senilai $1 miliar agar tidak dirampas dengan melabuhkannya di perairan Turki.

Turki, sebagai negara non-Uni Eropa, tidak memberlakukan pembatasan yang sama pada miliarder Rusia seperti negara-negara Eropa lainnya, membuat Abramovich dan miliarder lainnya yang sedang dalam bahaya mengulur waktu untuk mencari solusi.

Berbicara tentang sanksi terhadap Chelsea, klub London ini tidak akan mendapatkan kompensasi apa pun untuk merchandise atau tiket klub.

 

Ide- ide tersebut adalah untuk mencegah uang masuk ke kantong Abramovich yang diduga berkontribusi pada perang Rusia Ukraina.

Selanjutnya, ada sanksi lebih lanjut terhadap Chelsea karena transfer klub, negosiasi kontrak, dan merchandise dilarang hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Membaca:  Arsene Wenger: Manajer Legendaris Arsenal

Sementara ofisial Chelsea sedang dalam pembicaraan untuk melonggarkan hukuman seperti itu, tetapi mungkin akan perlu waktu dan akibatnya dapat membuat penggemar dan pemain kesal.

Saat ini, prosedur penjualan Chelsea FC mungkin juga memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan karena pihak berwenang sedang mencari cara agar penjualan dapat dilakukan tanpa melibatkan pihak Rusia.

Sejak pengumuman ini datang, ada banyak pembicaraan dan pendapat dari berbagai pendukung dan pakar di seluruh dunia.

Penggemar Chelsea bertekad bahwa klub mereka akan bangkit kembali tetapi tetap khawatir tentang ketidakpastian yang diakibatkan oleh situasi ini.

Kesulitan juga mempengaruhi para pemain saat mereka mencoba untuk tetap fokus dan memenangkan pertandingan untuk para penggemar.

 

Pemain depan Amerika Pulisic menyatakan saat bertugas internasional “Ini adalah situasi yang gila, sejujurnya, tetapi kami bisa fokus pada permainan kami dan hanya khawatir jika bermain di sana”.

Salah satu pendapatnya adalah menganggap otoritas Liga Premier bersalah karena tidak menyaring pemilik sebelum mereka membeli klub yang berbeda. Proses penyaringan seperti itu pada gilirannya akan menghindari situasi politik yang kompleks seperti yang dialami Chelsea.

Cukup nyata bahwa klub ketujuh yang paling berharga di dunia dan juara Eropa saat ini bekerja di bawah lisensi khusus pemerintah.

Setelah mengatakan semua itu, Thomas Tuchel menaruh kepercayaannya pada pihak berwenang untuk menemukan solusi damai bagi The Blues sehingga mereka tetap “bertanggung jawab atas aksi mereka di musim panas”.

Pernyataan Resmi

“Tujuan dari lisensi pemerintah adalah untuk melindungi para atlet, Sepak Bola Inggris, Liga Premier, divisi Inggris lainnya, dan para penggemar setia. Namun, jika kita berbicara tentang Chelsea FC, Tuan Abramovich tidak akan diizinkan untuk menghindari sanksi Inggris. Dia tidak akan mendapatkan keuntungan dari kepemilikan klub”, demikian pernyataan dari pemerintah Inggris.

Di sisi lain, Chelsea FC tidak butuh waktu lama untuk mengeluarkan pernyataan klub mereka sendiri. “Chelsea sedang dalam diskusi panjang dengan pemerintah Inggris terkait dengan ruang lingkup lisensi pemerintah. Percakapan kami akan berhubungan dengan kami meminta izin untuk amandemen lisensi.

Jika kami diberi izin, klub akan kembali beroperasi seperti semula”, bunyi pernyataan Chelsea FC.

Membaca:  Apa yang Kami Pelajari dari Aksi Liga Premier Akhir Pekan Ini

Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, Abramovich tidak dapat menjual klub sesuai aturan lisensi pemerintah. Namun, Boris Johnson, Perdana Menteri Inggris saat ini, menyarankan agar pemerintah memberi klub lisensi khusus yang memungkinkan pemilik Rusia ini menjual klub secara permanen.

Kabar terakhir, grup yang sudah ditunjuk untuk mengawasi penjualan (Raine Group) masih mengurus prosesnya, namun bedanya, hasil penjualan tidak akan masuk ke Rusia.

Salah satu pihak yang tertarik terakhir adalah taipan properti Nick Candy yang dikabarkan telah menawarkan jumlah lebih dari £2 miliar.

Hingga saat ini, Chelsea mampu menampung gaji, tunjangan, dan pensiun seperti biasa. Juga dapat berpartisipasi dalam pasar transfer karena mereka dapat menjual atau membeli pemain dengan status pinjaman atau permanen. Chelsea FC akan menjamin pembayaran pemain secara langsung.

Selain itu, Chelsea juga akan diizinkan untuk mengumpulkan pendapatan televisi dan biaya pertunjukan. Meskipun penjualan tiket dilarang sesuai dengan izin pemerintah, pemegang tiket musiman akan dapat menghadiri pertandingan secara teratur.

Kemungkinan Keberangkatan

Untuk saat ini, poin pembicaraan terbesar tentang sisi sepakbola klub adalah pasar transfer.

Seperti yang telah kami katakan, para pemain dan manajer tidak akan diizinkan untuk melakukan negosiasi kontrak dengan klub. Akibatnya, banyak pemain masuk dalam daftar transfer.

Kapten Chelsea, Cesar Azpilicueta, dikabarkan akan bergabung dengan Barcelona. Antonio Rudiger, yang sudah ada dalam daftar transfer sebelum sanksi ini, telah didekati oleh tiga klub berbeda dan akan segera memutuskan tujuan berikutnya.

Pemain Chelsea lainnya yang tampaknya akan mengenakan warna merah dan biru Barcelona adalah Andreas Christensen. Bek tersebut akan pindah ke Spanyol dengan status bebas transfer di musim pana

Yang terpenting, manajer Chelsea saat ini Thomas Tuchel, juga sering menjadi bahan pembicaraan.

*INSERT THOMAS TUCHEL PHOTO HERE*

Meski memenangkan Liga Champions bersama klub, Chelsea di bawah mantan manajer PSG itu hanya mendatangkan satu pemain besar, yakni Romelu Lukaku.

Jika Anda telah mendapatkan trofi terbesar di klub sepak bola dan Anda hanya bisa mendatangkan satu pemain, itu bisa membuat Anda menjadi sosok yang frustrasi. Dan sekarang, sanksi dari pemerintah Inggris ini sama sekali tidak membantu perjuangannya atau Chelsea.

Membaca:  Apa yang bisa diharapkan penggemar Chelsea dari Frank Lampard?

Ketika Manchester United terus mencari manajer baru setelah berakhirnya peran manajerial sementara Ralf Rangnick, sanksi Inggris telah membawa Thomas Tuchel ke dalam percakapan ini.

Meskipun Erik Ten Haag dan Mauricio Pochettino menjadi favorit kuat untuk mengambil alih, Tuchel mungkin terbukti menjadi janji kejutan mengingat hubungannya dengan Ragnick sebelumnya dan kesukaannya pada Inggris secara umum.

Jika ini terjadi, Tuchel akan menjadi manajer kedua yang menangani Chelsea dan Manchester United di Barclays Premier League setelah Jose Mourinho.

 

Poin pembicaraan penting lainnya adalah biaya perjalanan karena biaya perjalanan jauh dibatasi hingga maksimum £20.000. Di sisi lain, biaya 5

pertandingan kandang, yang meliputi keamanan, katering, dan pelayanan, ditetapkan di angka £500.000 per pertandingan.

Terakhir, sanksi terakhir terkait perkembangan ini adalah merchandise klub. Semua pihak ketiga yang membuat merchandise klub sebelum 10 Maret (tanggal pengumuman sanksi Inggris Raya) akan diizinkan untuk menjual merchandise mereka saat ini.

Namun, menurut ketentuan lisensi pemerintah, klub atau Roman Abramovich tidak akan diberikan dana atau keuntungan finansial lainnya terkait dengan itu.

Secara keseluruhan, Chelsea sebagai institusi mungkin akan segera pulih dari pukulan ini, tetapi ketidakstabilan dapat membuat pemain dan staf menolak yang dapat menyebabkan kerusuhan.

Dampak Masa Depan

Tidak ada keraguan atas fakta bahwa era Abramovich telah sangat sukses untuk Chelsea.

Panen 21 trofi dalam 19 tahun merupakan era keemasan bagi warga London.

*INSERT ABRAMOVICH LIFTING CHAMPIONS LEAGUE HERE*

Jadi masih harus dilihat bagaimana Chelsea akan mengatasi kondisi tanpa kehadiran orang Rusia yang tadinya selalu hadir ini.

Banyak pakar percaya bahwa Chelsea akan menjadi klub seperti sebelum Rusia mengambil alih, yaitu klub 5 atau 6 teratas. Namun, ada juga pendapat bahwa Chelsea tidak dalam masalah besar seperti yang diributkan banyak orang.

Tidak akan lama sebelum pemilik sepakbola lain mengetuk pintu, menunjukkan saldo banknya, membeli klub, dan mempertahankan standar kemenangan.

Apakah pemilik klub baru akan terus kejam dalam rezimnya seperti pendahulunya adalah hal lain, tetapi kami berharap Chelsea untuk tetap dapat bersaing dengan pemain besar di Inggris seperti yang telah mereka lakukan dalam dua dekade terakhir.

Share.
Leave A Reply