Inilah adalah kampanye penting 2021/22 yang membawa banyak drama dan kegembiraan bahkan hingga hari terakhir musim ini. Selain perebutan gelar, pertarungan degradasi menjadi tontonan yang sama menegangkannya dan menyimpulkan apa yang merupakan kampanye yang menyenangkan bagi penggemar dan penonton netral.

Setelah kerja keras musim ini selesai, para pemain mendapatkan imbalan atas eksploitasi mereka dan aspek khusus ini selalu memicu perdebatan di antara para penggemar.

PFA Awards adalah salah satu acara yang paling dinanti-nantikan oleh para penggemar dan pemain dan edisi terbaru secara tak terduga telah menciptakan banyak topik pembicaraan.

Setelah mencetak 31 gol dan mencatatkan 15 assist di musim 2021/22, pemain Liverpool Mohamed Salah mengklaim penghargaan terbesar malam itu, memenangkan Penghargaan Pemain Terbaik PFA. Ini adalah kedua kalinya dia memenangkan penghargaan ini dalam karirnya, memenangkan yang pertama setelah kampanye 2017/18 yang brilian. Ini juga merupakan kesembilan kalinya seorang pemain Liverpool mengklaim penghargaan tersebut.

Source: Twitter

Ini menutup musim yang spektakuler di mana Salah memenangkan Sepatu Emas, Play Maker of the year, Goal of the season, FOTY Asosiasi Penulis Sepak Bola, POTY Penggemar Asosiasi Pesepakbola Profesional, Tim PFA Musim Ini, serta PFA POTY.

Meskipun kampanye yang brilian, banyak yang percaya bintang Manchester City Kevin de Bruyne lebih pantas menerima penghargaan itu, tetapi itu bukan pembicaraan utama malam itu.

Di Tim PFA Musim Ini, ada kelalaian besar yang membuat kepala pusing. Hal yang sama dapat dikatakan untuk Penghargaan Pemain Muda Musim Ini di mana Phil Foden diumumkan sebagai pemenang untuk musim kedua berturut-turut.

Source: Twitter

Pertanyaan telah muncul tentang legitimasi penghargaan ini dan kriteria yang digunakan dalam menentukan pemenang tetapi edisi terbaru hanya meninggalkan pertanyaan yang tidak dapat dijawab.

Membaca:  PEMAIN YANG MUNGKIN PENSIUN DI PIALA DUNIA QATAR 2022

Tim PFA Musim Ini: Terkejut karena Son gagal

Manchester City mungkin telah mengklaim kampanye Liga Premier lagi tetapi Liverpool yang mendominasi tim terbaik musim ini.

Dipilih oleh sesama bintang Liga Premier, The Reds memiliki enam pemain di tim, dengan Alisson Becker ditunjuk sebagai penjaga gawang, sementara Virgil Van Dijk dan Trent-Alexander Arnold tampil di pertahanan. Di lini tengah, Thiago Alcantara adalah nama yang pantas, sementara duo Sadio Mane dan Mohamed Salah masuk sebagai pemain depan.

Di tempat lain, tiga pemain Manchester City masuk tim seperti Kevin De Bruyne, Bernardo Silva dan Joao Cancelo juga masuk. Dua slot tersisa diisi oleh pemain dari Manchester United dan Chelsea, dengan Cristiano Ronaldo dan Antonio Rudiger yang sekarang hengkang melengkapi XI bertabur bintang.

Source: Twitter

Namun, ada tanda tanya atas masuknya Cristiano Ronaldo ke dalam XI. Sekilas melihat tim pemain lain yang disebutkan dan terbukti mereka semua berhasil masuk empat besar dan setidaknya bermain di final kompetisi domestik (dengan pengecualian Manchester City yang memenangkan Liga).

Sangat menggelikan untuk membayangkan bahwa bintang Tottenham Son Heung-Min dikeluarkan dari tim setelah eksploitasi briliannya untuk timnya dan di liga secara keseluruhan. Tidak ketinggalan bahwa pemain Korea Selatan itu adalah penerima bersama penghargaan Sepatu Emas 2021/22 bersama Salah, setelah mencetak 23 gol Liga Premier juga. Ketika Anda mempertimbangkan bahwa Son mencetak semua gol liganya dari permainan terbuka, orang dapat berargumen bahwa prestasinya jauh lebih mengesankan.

Terlebih lagi, Son menginspirasi timnya untuk finis empat besar, memastikan bahwa mereka bermain di Liga Champions musim depan. Seperti biasa, penyerang cepat itu juga mencetak beberapa gol kelas dunia selama kampanye dan tidak ada kriteria yang seharusnya membuatnya kehilangan tim terbaik musim ini.

Membaca:  Leeds United bisa bangkit kembali, tapi ada pekerjaan yang harus diselesaikan
Source: Twitter

Apalagi jika Anda menganggap bahwa Cristiano Ronaldo adalah bagian dari tim Manchester United yang finis di urutan keenam di liga. Penghitungan 58 poin yang buruk berarti Setan Merah juga menyelesaikan kampanye 2021/22 dengan total poin terendah sejak dimulainya Liga Premier. Ronaldo juga menjalani delapan pertandingan tanpa mencetak gol pada satu poin dan penyertaannya mendapat banyak kritik, bahkan dari beberapa penggemar Manchester United.

Pemain Muda FPA Musim ini: Fooden menang tetap apakah Saka lebih pantas?

Pokok pembicaraan utama lainnya dari PFA Awards adalah penerima penghargaan pemain muda. Phil Foden mengklaim hadiah untuk musim kedua berturut-turut tetapi ada beberapa nama yang lebih layak daripada bintang Manchester City ini.

Mason Mount, Reece James dan bahkan Trent Alexander-Arnold bisa dibilang pemain yang lebih baik, tetapi tidak ada nama yang lebih pantas dari Bukayo Saka dari Arsenal.

Source: Twitter

Phil Foden mencetak sembilan gol dan lima assist selama musim 2021/22 sementara Saka tampil lebih baik dengan 11 gol dan tujuh assist.

Jauh dari angka belaka, pemain the Gunners itu lebih penting bagi timnya daripada Foden dan itu menjelaskan mengapa ia dinobatkan sebagai pemain terbaik Arsenal musim ini untuk musim kedua berturut-turut. Pemain berusia 20 tahun itu menjadi pemain pertama sejak Thierry Henry yang mencapai prestasi itu dan hal itu cukup terpuji, mengingat usianya yang masih sangat muda.

Sebagai tambahan, kontribusi gol terakhir Foden dalam pertandingan ‘enam besar’ terjadi pada Oktober 2021 melawan Liverpool. Sementara itu, Saka telah mencetak empat gol dan satu assist dalam enam pertandingan besar sejak saat itu.

Mungkin indikasi terbesar dari kecemerlangan Saka terletak pada fakta bahwa Manchester City dan Liverpool besutan Phil Foden telah disebut-sebut sebagai pihak yang berkepentingan di depan, dengan pemain muda itu hanya memiliki dua tahun tersisa di kontraknya di Arsenal saat ini.

Membaca:  Bayern Munich Memenangkan Perlombaan untuk Bintang Napoli Kim Min-jae

The Gunners ingin mengikatnya ke kontrak jangka panjang baru tetapi pemain ini tidak terburu-buru untuk menandatangani kontrak baru. Mengingat penampilannya selama dua musim terakhir, Arsenal mungkin memiliki waktu yang sulit untuk menangkis pihak yang berkepentingan.

Dalam kriteria apa pun yang dipertimbangkan, dapat dikatakan bahwa Son pantas berada di Team of the Season dan Saka adalah penerima penghargaan Young Player award yang lebih layak.

Share.

Leave A Reply