Saga transfer terbesar yang melingkupi Manchester United musim panas ini adalah transfer gelandang Barcelona Frenkie De Jong.

Dapat dipahami bahwa manajer baru klub, Erik ten Hag, ingin bersatu kembali dengan pemain berusia 25 tahun itu dan menjadikannya elemen kunci di Manchester United baru yang ia bangun menjelang musim Liga Premier 2022/23. Pertama kali mereka bekerja sama telah menampilkan efek yang luar biasa untuk menciptakan salah satu tim Ajax Amsterdam paling ikonik di tahun 2010-an sebelum De Jong pindah ke Spanyol untuk bermain untuk klub impiannya, Barcelona.

Karir keduanya kini berada di lintasan yang berbeda. De Jong gagap seperti klub tempat dia bermain sementara ten Hag akan berubah, tetapi masih harus dilihat apakah itu menjadi lebih buruk atau lebih baik. Menerapkan sedikit pandangan jauh ke depan, reuni mungkin bermanfaat bagi keduanya. Namun, dengan De Jong terus-menerus menolak dan menutup setiap penyebutan reuni tersebut, Man United dan ten Hag akan berusaha dengan baik untuk mengalihkan fokus mereka ke tempat lain.

Dan mereka sudah memiliki alternatif yang bagus – meskipun ia telah bermain lebih lama dari pemain asal Belanda itu – dalam diri gelandang Leicester City Wilfred Ndidi.

Kisah Ndidi dan Manchester United

Pemain Nigeria itu telah dikaitkan dengan kepindahan ke United di masa lalu dan beberapa pakar – termasuk beberapa dari kelas terkenal mereka pada tahun 1998 – telah memuji pemain tersebut ke klub ini.

Gary Neville, bisa dibilang cendekiawan paling terkenal dari kelas dongeng Man United, memberikan pendapat ini pada tahun 2021. Di samping bintang Foxes Jamie Vardy, Neville menyebut Ndidi sebagai tambahan yang akan menguntungkan Man United.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 28

Awal bulan ini, Chris Hamill dari Sky Sports memberikan alasan statistik mengapa Ndidi harus menjadi pilihan bagi Manchester United kepada Football Daily. Dia berkata: “Wilfred [Ndidi] dari Leicester masih sangat sesuai dengan apa yang dicari Man United, dan dengan hanya dua tahun tersisa di kontraknya di Leicester, kemungkinan biayanya jauh lebih rendah daripada jumlah menggiurkan yang terkait dengannya di musim panas lalu.

“Dan sementara dia melewatkan dua bulan terakhir musim ini karena cedera lutut, dia tetap menjadi salah satu gelandang bertahan terbaik dalam permainan saat fit, dengan rata-rata 6,5 ​​tekel dan intersepsi yang mencengangkan setiap pertandingan dan peringkat di tujuh persen gelandang teratas untuk duel udara juga.”

Di luar para pakar yang menggembar-gemborkan Ndidi sebagai juara Liga Premier 20 kali, ada laporan di media bahwa klub telah mempertimbangkan kepindahannya pada titik-titik tertentu di musim lalu. Penggemar klub juga menyukainya, dengan banyak yang menyarankan namanya melalui media sosial dan forum penggemar sebagai pemain untuk dilihat oleh Man United.

Jadi mengapa United tidak mempertimbangkan pemain Leicester itu?

Harga yang diminta Leicester: £50 juta untuk Ndidi

Menyatakan uang sebagai alasan mengapa Manchester United tidak melakukan pergerakan untuk pemain yang jelas-jelas cocok dengan gaya mereka bukanlah argumen yang paling masuk akal. Namun, itu tampaknya menjadi alasan terbesar mengapa United belum melakukan langkah untuk pemain Nigeria itu.

Pada tahun 2018, Ndidi – yang baru satu tahun berada di King Power – menandatangani perpanjangan enam tahun dengan klub yang mengikatnya hingga 2024. Biaya yang diminta oleh The Foxes dapat dipahami untuk pemain yang memiliki kontrak jangka panjang tapi United jelas tidak melihatnya sebagai pemain seharga £50 juta.

Membaca:  Perubahan Taktis Liga Premier

Oleh karena itu, aman untuk mengatakan bahwa Setan Merah mungkin tidak melihatnya sebagai pemain yang direkrut meskipun silsilahnya terbukti di Liga Premier. Namun, itu bisa menjadi kerugian mereka, karena Aston Villa asuhan Steven Gerrard siap menjadikan pemain berusia 25 tahun itu sebagai penandatanganan rekor klub mereka. Dia juga telah dikaitkan

dengan raksasa Spanyol Real Madrid tetapi tidak mungkin mereka akan bergerak untuknya setelah menghabiskan lebih dari £ 100 juta untuk gelandang AS Monaco Aurelien Tchouameni.

Selain De Jong, yang dihargai antara £70 dan £80 juta oleh Barcelona yang sedang bermasalah secara finansial, United saat ini dikaitkan dengan gelandang lain yang harganya bisa lebih mahal dari Ndidi – misalnya, Declan Rice, yang dihargai £150 juta oleh West Ham United. Namun, Ndidi akan memberi mereka nilai lebih untuk uang mereka saat itu karena masalah terbesar mereka dalam beberapa musim terakhir adalah pemain yang mahir memecah permainan dari lawan.

Ndidi vs De Jong

Perbandingan kedua pemain akan menunjukkan mengapa De Jong hanya akan menjadi nama penandatanganan yang bagus tetapi tidak akan berdampak apa pun dengan tim saat ini di United.

De Jong adalah gelandang fantastis dengan kemampuan dan kekuatan luar biasa dalam menguasai bola. Dribbling dan kontrolnya yang ketat membuatnya sangat sulit untuk dikejar dan direbut ketika dia berada dalam langkah penuh di lini tengah. Dia juga salah satu pembawa bola terbaik di dunia dan menempuh jarak yang cukup jauh setiap pertandingan, lari dari kotak ke kotak. Dia juga memiliki kesadaran spasial yang besar yang membantunya memproses zona passing saat dia membawa bola dari setengahnya ke setengah lawan.

Membaca:  Haaland yang cedera - Satu-satunya cara yang bisa menghentikannya!

Kecakapan Ndidi dalam menangani, menekan, menyaring pertahanan dan me-reboot permainan menonjol di antara yang terbaik di dunia dalam aspek-aspek kunci ini. Dia juga salah satu gelandang yang paling mahir dalam segi posisi dan ini adalah kualitas yang De Jong perjuangkan. Pemain asal Belanda itu biasanya harus berlari agak jauh untuk melakukan tekel, tetapi Ndidi nyaris tidak keluar dari posisinya dan tidak perlu banyak berlari.

Hal ini memungkinkan dia untuk memulai kembali permainan lebih cepat daripada yang bisa dilakukan De Jong karena setelah dia memenangkan bola, dia memilih umpan terbaik dan rekan satu timnya kembali ke area lawan. Ini bisa sangat menguntungkan Bruno Fernandes dan Fred, serta pemain sayap seperti Jadon Sancho yang suka masuk ke dalam untuk menerima bola.

Kesimpulan

Kedua gelandang tersebut memiliki kualitas yang menentukan dan ada kemungkinan bahwa ten Hag ingin menciptakan kembali tim Ajax-nya di Old Trafford, yang membuat pengejaran De Jong masuk akal.

Tetapi dengan waktu sedang tidak di pihak mereka dan saham mereka jatuh begitu rendah saat ini, Ndidi adalah alternatif lebih baik dan memiliki pengalaman Liga Premier yang bisa sangat berharga untuk ahli taktik Belanda berusia 52 tahun itu.

Share.
Leave A Reply