Sadio Mane bisa meninggalkan Liverpool setelah enam tahun membawa kegembiraan bagi para penggemar di Anfield.

Liverpool tidak akan terlibat dalam situasi ini jika mereka mengambil langkah-langkah untuk mencegah kontrak Mane memasuki tahun kedua dari belakang. Sekarang mereka di sini, mereka menghadapi pertempuran untuk jiwa tim mereka saat ini dalam periode yang tidak bisa lebih rumit setelah pembelian Erling Haaland oleh rival terbaru mereka, Manchester City asuhan Pep Guardiola.

Klub sedang berusaha untuk membuat Mane bertahan tetapi kemungkinannya tipis karena Mane, yang memiliki satu kontrak besar tersisa dalam dirinya karena mencapai tanda berusia 30 tahun, bertahan untuk hal itu.

Source: CNN

Telah dilaporkan bahwa pemenang Piala Afrika 2021 itu tidak lagi tertarik untuk menandatangani kontrak baru di Anfield tetapi itu bisa berubah ketika pra-musim tiba. Liverpool, di sisi lain, menunggu pembayaran £ 40 juta dari klub mana pun yang tertarik untuk mengambil Mane dari mereka musim panas ini.

Bayern Munich adalah pemimpin di antara klub-klub itu saat mereka bersiap untuk kehilangan bintang mereka Robert Lewandowski dan menginginkan pengganti yang tidak hanya bisa memimpin serangan tetapi juga mencetak gol.

Bayern mendapatkan Mane adalah salah satu dari banyak alasan Liverpool harus melakukan semua yang mereka bisa untuk mempertahankan pemain sayap mereka. Di sisa artikel ini, kita akan melihat minat Bayern pada pemain berusia 30 tahun itu dan alasan lain mengapa The Reds harus melakukan segalanya untuk mempertahankan Mane.

Ancaman Bayern Munich di Eropa

Liverpool telah menyapu bersih Bayern sekali di Liga Champions UEFA ketika kedua tim berhadapan di babak 16 besar edisi 2018/19.

Bayern menahan The Reds untuk bermain imbang tanpa gol di Anfield di leg pertama pertandingan itu tetapi kalah 3-1 di kandang di leg kedua. Kemenangan itu tak lain dipelopori oleh Mane, yang dua golnya menenggelamkan pemenang Liga Champions enam kali itu di depan pendukung mereka sendiri.

Membaca:  Mengapa Chelsea harus berusaha sekuat tenaga untuk Victor Osimhen

Liverpool kemudian memenangkan edisi Liga Champions itu setelah kemenangan semifinal yang terkenal atas Barcelona dan final satu sisi yang membuat mereka mengalahkan Tottenham Hotspur dengan dua gol. Sejak itu, Liverpool telah mencapai semifinal dua kali dan final lainnya untuk menjadikannya tiga final dalam enam tahun Mane berada di klub.

Source: liverpoolecho.co.uk

Selain itu, pada saat itu Mane telah naik menjadi pencetak gol terbanyak Liverpool di pertandingan sistem gugur di Liga Champions (era UCL) dengan 14 golnya dicetak dalam lima penampilan turnamen untuk The Reds.

Sementara itu, Bayern, yang kemudian memenangkan turnamen pada musim berikutnya setelah Mane dan Liverpool membuat kerusuhan di Allianz Arena, dilaporkan telah benar-benar tertarik pada pemain internasional Senegal sejak saat itu ketika dia mulai memanas dan mengejar mereka keluar dari dapur mereka sendiri.

The Bavarians adalah juara enam kali kompetisi yang mengatakan banyak tentang silsilah mereka. Namun di era modern, mereka gagal melewati perempat final kecuali di musim-musim ketika mereka memenangkan gelar.

Mereka ingin menambah talenta mantan penyerang Red Bull Salzburg ke dalam barisan mereka yang akan membuat mereka mendapatkan pemain Liga Champions dan pencetak gol berpengalaman di Mane. Jika Bayern melakukan ini, langkah itu akan mirip dengan penandatanganan City Erling Haaland, yang membawa poin berikutnya.

City telah menandatangani Haaland

Rekrutan Luis Diaz, yang berbagi penghargaan pencetak gol terbanyak Copa America 2020 dengan Lionel Messi, Diogo Jota, dan pemain muda Fabio Carvalho yang tak ada bandingannya telah menunjukkan bahwa The Reds tahu apa yang mereka lakukan.

Walaupun begitu, tak satu pun dari pemain ini adalah Mane.

Mane telah dipindahkan ke tengah pada beberapa kesempatan untuk mengakomodasi Diaz tetapi pemain Kolombia itu masih beradaptasi dengan kehidupan di Liga Premier, liga paling melelahkan di dunia.

Membaca:  Manchester City VS Arsenal: Pertarungan dua tim terbaik Inggris di Piala FA

Haaland diperkirakan membutuhkan waktu untuk beradaptasi juga, tetapi bermain di bawah sistem yang dibuat oleh Guardiola pasti akan membuat proses adaptasi lebih cepat bagi pemain asal Norwegia itu. Ini tidak mengabaikan kemungkinan bakatnya yang luar biasa bersinar untuk membantunya memulai.

Jika Liverpool kehilangan Mane pada tahap seperti itu, itu bisa berarti kehilangan gelar Liga Premier dan musim lain di mana mereka berakhir dengan 90 poin dan tidak ada yang bisa dipamerkan untuk itu. Ini tidak menyebutkan bagaimana mereka akan kehilangan efektivitas keseluruhan mereka dalam serangan, yang menurut statistik, jauh lebih tajam ketika Mane ada di dalam tim.

Yang mana sekarang mengarah ke poin terakhir.

Mane adalah pemain terpenting Liverpool

Gelar ini telah diberikan kepada Salah sejak pemain tersebut berseragam Merah. Dia telah berakhir sebagai pencetak gol terbanyak klub dan selalu berada di tiga hingga lima assist teratas di setiap musim dia berada di Anfield.

Namun dalam hal all round play, statistik Mane jauh lebih baik daripada Salah. Mane bertahan lebih baik, menjaga penguasaan bola lebih baik, dan mengoper lebih baik. Mane juga melibatkan bek dengan lebih baik meskipun kaki halus Salah lebih menyenangkan untuk ditonton dari keduanya.

Source: liverpoolfc.com

Taktik Klopp bergantung pada tekanan kuat dari depan dan di skuat Liverpool saat ini, tidak ada pemain yang lebih baik dalam peran itu selain Mane. Ini memudahkan Salah dan kakinya yang halus untuk melewati para pemain bertahan.

Teori ini terbukti musim ini ketika Klopp memilih untuk memainkan pemain berusia 30 tahun itu di tengah pada kesempatan untuk mengakomodasi Diaz di sebelah kiri. Mane, yang secara khas diharapkan masuk dari kiri ke tengah dan mengganggu pertahanan tidak mampu melakukannya, dan Liverpool hampir tidak bisa mengumpulkan cukup banyak aksi untuk mengganggu pertahanan.

Membaca:  Inilah mengapa kami berpikir Arsenal akan memenangkan Liga!

Klopp akan kehilangan bagian penting dari pengaturan taktisnya jika Liverpool melepaskan Mane. Itu juga bisa membuat Liverpool mundur beberapa tahun di mana City akan mendominasi di kandang. Dan tim yang mendapatkan Mane (Bayern, dari kemungkinannya) akan naik untuk mengambil tempat Liverpool di panggung Eropa.

Kesimpulan

Pada usia 30, Mane mungkin tidak punya banyak waktu tersisa di sepakbola tingkat atas. Tapi sementara dia masih memiliki sesuatu untuk diberikan – yang mana banyak – Liverpool akan membahayakan ambisi mereka daripada kebaikan dengan membiarkan dia pergi tanpa memudahkan jalan mereka ke era baru.

Jika mereka tidak bisa membuat Mane menandatangani perpanjangan, pilihan terbaik adalah membuatnya bertahan di Anfield untuk musim yang luar biasa dan memudahkan jalan mereka ke era baru sebelum mengeluarkan salah satu pemain terpenting mereka.

Share.
Leave A Reply