Manchester United saat ini sedang membangun kembali citranya besar-besaran di bawah Erk Ten Hag. Terlepas dari semua investasi yang telah mereka lakukan dalam beberapa tahun terakhir, mereka sama sekali tidak menyamai kecemerlangan yang dilakukan oleh rival mereka di Manchester City, Liverpool, dan Chelsea. Memasuki musim depan, mereka tidak akan bermain di Liga Champions untuk musim keempat sejak Sir Alex Ferguson pensiun.

Rasanya seperti baru kemarin ketika fans Manchester United punya kebiasaan mencicipi kesuksesan. Di bawah mantan manajer Aberdeen, Manchester United menjadi klub terbesar di Inggris dan salah satu klub paling terkenal di dunia. Jenis sepak bola yang mereka mainkan dan gelar yang mereka menangkan secara konsisten membuat semua orang menghargai mereka. Akankah mereka kembali ke level itu lagi?

Jawaban atas pertanyaan ini memecah belah komunitas sepakbola. Namun, ada lebih banyak alasan mengapa mereka akan berada di urutan kekuasaan yang sama seperti yang dilakukan oleh Nottingham Forest dan Aston Villa. Jika ada satu hal yang sama antara Setan Merah hari ini dan tahun-tahun berikutnya di bawah Ferguson, itu adalah kebencian mereka terhadap pemiliknya yaitu Keluarga Glazer.

Pada tahun 2013, manajer Skotlandia bukan satu-satunya tokoh penting yang meninggalkan Manchester United, David Gill mengikutinya keluar dari pintu. Oleh karena itu, semua keputusan manajerial dan transfer diserahkan kepada Ed Woodward, CEO Manchester United. Sebelum Manchester United, Ed Woodward tidak pernah membuat keputusan sepak bola di klub Eropa mana pun dan dia diberi kunci untuk membuat keputusan sepak bola untuk klub terbesar di Inggris saat itu.

Sejak saat itu, Juara Eropa tiga kali itu tidak hanya merekrut pemain yang buruk, mereka juga merekrut manajer yang tidak diberikan alat untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. David Moyes dipecat secara harfiah setahun setelah Sir Alex mengumumkan pengunduran dirinya. Di bawah satu-satunya jendela transfer musim panas, juara Liga Premier 13 kali itu dikaitkan dengan orang-orang seperti Cesc Fabregas dan Toni Kroos, tetapi mereka akhirnya merekrut Marouane Fellaini dari Everton.

Membaca:  Guardiola Vs Ten Hag; Dua Cruyffist di Manchester

Salah urus skuad berlanjut di bawah Louis Van Gaal dan Jose Mourinho. Meskipun mendapatkan begitu banyak pemain keluar dari pintu pada tahun 2014, para pemain yang klub tertarik tidak pernah ditandatanganan jangka panjang. Angel Di Maria menandatangani untuk biaya transfer rekor Inggris, tapi dia tidak pernah ingin berada di klub karena tujuannya adalah untuk pergi ke Prancis, yang dia lakukan setahun kemudian.

Demikian pula, Radamel Falcao adalah salah satu pemain dengan bayaran tertinggi di klub tetapi tidak pernah membuat dampak yang diharapkan. Karena itu, kedua pemain yang didatangkan pada musim panas 2014 itu meninggalkan klub setahun kemudian. Namun, Van Gaal bersikeras untuk membawa pemain muda ke dalam tim untuk memberikan sesuatu untuk menghibur para penggemar. Anthony Martial dan Marcus Rashford masuk ke tim utama dan membuat para penggemar bersemangat dengan potensi serangan mereka.

Tepat ketika Anda berpikir bahwa skuad muda akan menjadi lebih kuat setelah setiap musim, United mengumumkan Jose Mourinho sebagai pengganti manajer Belanda itu. Pelatih asal Portugal ini bisa dibilang adalah manajer terakhir yang harus Anda andalkan dalam hal pemain muda. Namun, ia memiliki kecenderungan untuk membawa trofi ke semua klub yang dikelolanya.

Sejak Sir Alex Ferguson pensiun, klub memiliki kecenderungan untuk tidak mendukung manajer mereka setelah mereka mengamankan sepak bola Liga Champions. Mereka tidak memberikan Louis Van Gaal pemainnya sendiri pada tahun 2015 ketika ia mengamankan sepak bola Liga Champions. Ketika Mourinho memenangkan Liga Europa, dia ingin menyingkirkan empat hingga lima pemain di tim, tetapi Woodward menolaknya. Selain itu, mendatangkan tiga pemain saja di bursa transfer tidak akan pernah membawa The Red Devils dari peringkat enam ke peringkat pertama.

Membaca:  Pekan Pertandingan Liga Premier Fantasi 17 pilihan transfer gratis setelah Piala Dunia

“Saya telah memenangkan delapan gelar liga di empat negara berbeda. Namun, saya ulangi bahwa finis kedua bersama Manchester United adalah salah satu pencapaian terbesar saya di sepak bola,” kata Jose Mourinho kepada Sky Sports.

Source: Getty Images

Ini menunjukkan banyak hal tentang hal-hal yang terjadi di balik layar ketika seorang pemenang serial dalam diri Mourinho mengatakan sesuatu seperti itu. Ole Gunnar Solskjaer finis ketiga di musim 2019/20. Namun, dia diberikan Edinson Cavani dan Donny Van de Beek di musim panas, dua pemain yang tidak pernah dia inginkan di klub. Meski United membaik di musim berikutnya, masalah perekrutan tetap ada.

Pada pra-musim 2021, Mike Phelan, asisten Soljskaer, telah memberi tahu klub bahwa mantan manajer Cardiff ingin memainkan formasi 4-3-3 dan menginginkan gelandang bertahan untuk itu. Bukannya mendengarkan perintahnya, pihak klub malah mendatangkan Cristiano Ronaldo ke klub tersebut. Tentu saja, Anda tidak perlu berpikir dua kali untuk mengontrak pemain hebat Portugal itu. Namun, tim lebih penting daripada pemain.

Kurangnya kedalaman di lini tengah terlihat di sepanjang musim karena tim semakin mendominasi di lini tengah melawan tim yang terdegradasi. Ada banyak klub yang hanya mengambil pendapat dari manajer mereka tentang pemain tertentu. Namun, mereka membuat keputusan sepakbola berdasarkan jaringan kepanduan mereka.

Source: mirror.co.uk

Di Manchester United, jaringan kepanduan terdiri dari orang-orang yang dibawa oleh keempat manajer yang datang sebelum Ten Hag. Oleh karena itu, Anda dapat melihat bahwa jaringan kepanduan sama kacaunya dengan skuad sepak bola saat ini.

Jika kita berbicara tentang 10 pemain berpenghasilan tertinggi pada 2021/22, Manchester United memiliki lima pemain dalam daftar tersebut. Di bawah Alex Ferguson, struktur upah hanya dipatahkan sekali untuk orang-orang seperti Roy Keane, seorang kapten yang tidak pernah mereka gantikan. Sekarang, Anda melihat pemain baru di Jadon Sancho menghasilkan lebih dari pemenang Liga Champions dan Liga Premier.

Membaca:  Ulasan Musim Liga Premier Arsenal 2023/24

Masalah dengan struktur upah di Manchester United telah berlangsung sejak hari-hari kontrak Wayne Rooney pada tahun 2014. Kemudian, Anda melihat Alexis Sanchez dibayar 500k per minggu ketika ia menandatangani kontrak dengan klub pada tahun 2018. Kebiasaan ini telah dilakukan sejak itu. Karena Setan Merah tidak pernah berhenti membeli pemain galactico di masa lalu, kami tidak melihat mereka mengubah kebiasaan mereka dalam waktu dekat di bawah manajer baru mereka.

Sekarang 10 tahun sejak terakhir kali Manchester United memenangkan gelar Liga Inggris, lima tahun sejak terakhir kali mereka memenangkan trofi. Namun, jika Anda meningkatkan hal-hal seperti yang dilakukan Liverpool, orang cenderung melupakan semua hal ini dan menghargai sepak bola yang mereka mainkan. Namun, permainan sepak bola dan hasil telah menjadi tren menurun di Old Trafford dan sepertinya tidak akan berubah.

Share.
Leave A Reply