Paul Pogba dan Manchester United tampaknya tidak pernah berhasil bekerja sama, tidak hanya sekali tetapi dua kali. Dalam kedua tugasnya dengan Setan Merah, ia sebagian besar diganggu dengan kontroversi dan ketidakpastian. Kutukan terbaru mungkin meninggalkan rasa yang terlalu pahit di mulut dan kenyataannya baru-baru ini lebih lanjut menjelaskan pernyataan itu.

Diakui, Manchester United mungkin memiliki banyak kesalahan dalam menangani pemain, dengan hubungan yang jelas rusak dengan pemain Prancis itu selama beberapa tahun terakhir. Namun, kita sekarang dapat setuju bahwa Pogba memiliki sesuatu yang kompleks dan mungkin menjadi korban dari tindakannya sendiri.

Wajar untuk mengatakan bahwa sebagian besar nama-nama terbaik dalam sejarah sepak bola memiliki sifat yang sama, yaitu ego mereka. Tapi ada garis tipis antara kebanggaan dan ego, dengan yang pertama terlihat jelas dalam diri Paul Pogba.

Gelandang itu menimbulkan kegemparan di kalangan penggemar sepak bola setelah banyak pengungkapan mengejutkan terungkap dalam film dokumenternya yang baru-baru ini dirilis, The Pogmentary. Dalam film dokumenter itu, sang pemain mengungkapkan banyak hal tentang karirnya, termasuk hubungannya yang buruk dengan Manchester United di dalam dan di luar lapangan. Sekiranya, pemain Prancis itu dibenarkan dalam beberapa masalah yang dia sampaikan, tetapi bagaimana dengan cara pendekatan pemain tersebut dan komentar setelah keluhannya?

Pogba mengklaim dia tidak pernah merasa penting di Manchester United

Paul Pogba ingin Manchester United tahu bahwa mereka telah membuat ‘kesalahan’ dengan tidak menawarkan kontrak baru yang menguntungkan kepadanya lebih awal.

Pemain Prancis itu sekarang akan kembali ke mantan klubnya Juventus setelah kontraknya dengan United habis. Baru-baru ini terungkap bahwa pemain berusia 29 tahun itu menolak tawaran kesepakatan senilai 300.000 poundsterling per minggu sebagai ‘tidak berarti’ dari United. Kalau dipikir-pikir, itu bukan tawaran ‘peningkatan’, mengingat pemain itu sebelumnya mendapat £ 290.000 per minggu.

Membaca:  10 Besar Kiper Terbaik dalam Sejarah Liga Premier

Setelah enam tahun yang mengecewakan selama tugas keduanya bersama klub, Pogba akan kembali ke Turin, kota tempat kami melihatnya bermain dalam performa terbaiknya antara 2012 dan 2016 bersama Juventus.

Penampilan itu meyakinkan United untuk memecahkan rekor transfer dunia saat itu untuk mengontraknya seharga £ 89 juta. Di musim debutnya, Pogba membantu tim asuhan Jose

Mourinho memenangkan Liga Europa dan Piala EFL. Kebetulan, itu adalah trofi terakhir yang diraih United.

Meskipun sesekali menunjukkan kecemerlangan, bersama 39 gol dari 226 pertandingan selama enam musim di United, kehancuran Pogba adalah fakta bahwa ia hampir tidak pernah mencapai ‘konsistensi’.

Pemain Prancis itu membebani klub dengan biaya sekitar £1 juta per pertandingan selama mantra keduanya di Old Trafford dan sekarang akan dibayar bonus loyalitas £3,78 juta ketika kontraknya akhirnya berakhir pada 30 Juni.

Komentar Pogba yang kurang lebih tidak perlu

Pogba dan mantan agennya, mendiang Mino Raiola, yang meninggal pada Mei lalu, memiliki perhatian terhadap konservasi yang menarik perhatian dunia sepak bola. Namun, diskusi mereka setelah Pogba menolak tawaran dari United menonjol, dengan pria Prancis itu mengklaim bahwa dia menghukum klub karena menunda tawaran mereka.

Berbicara kepada Raiola, Pogba bertanya: Apakah Manchester membuat tawaran kedua?”

“Ya,” jawab Raiola. Mereka benar-benar ingin Anda tetap tinggal. Bagi saya, tawaran itu tidak mencerminkan hal itu. Saya mengatakan kepada mereka, “Jika Anda ingin dia tinggal, jangan membuat tawaran itu”.

Saya akan membuat mereka mengerti bahwa jika mereka benar-benar ingin Anda bertahan dan mereka ingin membangun proyek di sekitar Anda, kali ini mereka harus bertindak berbeda dan menaruh uang di atas meja.”

Membaca:  Menganalisis Kinerja UCL Arsenal dan City

Pogba kemudian menjawab: Mereka menggertak. Bagaimana Anda bisa memberi tahu seorang pemain bahwa Anda benar-benar menginginkannya dan tidak menawarinya apa pun? Tidak pernah melihat itu.”

Bermain adalah yang terpenting, menang juga. Proses pemikiran saya adalah untuk menunjukkan kepada Manchester bahwa mereka seharusnya tidak menunggu selama ini untuk menawarkan kontrak dan untuk menunjukkan kepada klub lain bahwa Manchester melakukan kesalahan dengan tidak menawarkan kontrak.”

Di segmen lain dari film dokumenter tersebut, Raiola mengomentari fakta bahwa Pogba adalah pemain yang sangat berbeda di United dengan saat bermain dengan Prancis.

 Agen mengatakan: Anda berbeda dengan tim nasional. Anda adalah Pogba yang lain dengan tim nasional dan dengan Manchester. Ini tidak normal.

“Tim Prancis mendapatkan Pogba yang asli – Pogba dari Juventus, Pogba yang kita semua cintai.”

Dengan Manchester, ada sesuatu yang menghalangi Anda. Saya pikir itu sangat membuat stress.”

United lebih baik menyingirkan Pogba

Kenyataannya adalah bahwa biaya transfer Pogba yang sangat besar pada saat itu membuatnya mengalami banyak pengawasan dibandingkan dengan pemain rata-rata.

Itu juga tidak membantu bahwa pemain Prancis itu sering melihat gaya rambut mewah dan sering terlihat menari atau mengambil bagian dalam klip viral di media sosial.

Selain itu, Pogba sering cedera bersama Manchester United dan apa gunanya pemain yang hampir tidak tersedia, terutama jika Anda mempertimbangkan sebegitu besar keuangan yang terlibat untuk membawanya ke Old Trafford dalam tugas keduanya. Itu juga tidak membantu bahwa dia memiliki pertengkaran yang terkenal dengan Jose Mourinho, yang membuatnya dijelek- jelekkan di antara para penggemar.

Faktanya, cendekiawan Richard Keys secara terbuka mengecam Pogba setelah komentar tentang kontraknya dan menggambarkan pemain itu sebagai ‘virus’. Dia memposting di media sosial: “Saya ragu ada sesuatu di Pogmentary yang akan meyakinkan saya bahwa Pogba bukan virus & United akan menyingkirkannya.”

Membaca:  15 Transfer Paling Penting dalam Sejarah Liga Premier: Gerakan Berdampak yang Membentuk Permainan

“£300.000/ minggu – tidak berarti? Tidak merasa dicintai? Yang benar saja. Mourinho memberi tahu saya tentang pertengkarannya & hanya ada satu sisi yang harus diambil.”

Kenyataannya, Pogba meninggalkan United adalah kabar baik bagi pemain dan klub dan merupakan sesuatu yang seharusnya terjadi sejak lama. Lagi pula, pemain Prancis itu tidak akan pernah mudah di bawah rezim seorang pendisiplin seperti Erik Ten Hag.

Uang menjadi kutukan banyak pesepakbola saat ini, tetapi tidak ada pesepakbola yang lebih besar dari klub mana pun. PSG mungkin membiarkan hal itu terjadi dengan Kylian Mbappe tetapi Anda dapat berharap bahwa klub seperti Manchester United akan menentangnya, terlepas dari bagaimana standar mereka mungkin telah jatuh selama dekade terakhir.

Pogba kurang lebih merupakan kemewahan bagi United dan mereka lebih baik membangun kembali tim tanpa pemain yang egois.

Share.
Leave A Reply