Manchester United mengontrak Jadon Sancho dari Borussia Dortmund pada 2021 dengan biaya sekitar £72 juta. Langkah ini disambut dengan begitu banyak sukacita dan harapan. Namun, kepindahannya kembali ke Inggris tidak berjalan seperti yang diharapkan. Pemain sayap itu adalah salah satu pemain muda terbaik di dunia dua tahun lalu, tetapi hari ini dia jauh dari kenyataan tersebut.

Sementara banyak pakar menyalahkan manajemen klub dan pelatih, yang lainnya mengatakan bahwa pemain itu tidak cocok dengan kerasnya Liga Premier. Meskipun ia memulai karirnya di Manchester City, ia telah berkembang pesat di liga Jerman selama waktunya bersama Borussia Dortmund.

Argumen bahwa Bundesliga jauh lebih rendah daripada Liga Premier terus berkembang dan itu untuk alasan yang bagus. Liga tersebut dikatakan sebagai lahan subur bagi para striker untuk mencetak gol. Namun, Liga Premier adalah liga yang lebih konservatif, karena para bek lebih mengandalkan fisik dan kurang tertarik untuk maju, menyisakan sedikit ruang untuk menyerang.

Sebagai penghargaan Sancho, ia bergabung dengan klub yang dikelola oleh seorang manajer yang relatif tidak tahu apa-apa tentang  transisi permainan, dan pergerakan posisi. Hal itu pasti berat, mengingat dia berasal dari sistem yang terbukti bekerja. Kini, ia bisa bermain di bawah manajer yang terbukti sangat mendukung sepak bola menyerang, merujuk pada legenda Belanda Johan Cruyff yang dipandang sebagai pencipta total football.

Kedatangan Ralf Rangnick dipandang sebagai kedatangan John the Baptist before Jesus. Dia seharusnya menunjukkan kepada kita apa yang diharapkan dari Erik Ten Hag. Namun, kebalikan dari itu terlihat dan United malah semakin terpuruk.

Untuk pertama kalinya, Manchester United terlihat memainkan sepakbola yang bagus dan ini tidak diragukan lagi akan menguntungkan pemain dengan kualitas seperti Jason Sancho. Tapi pertama-tama, kita perlu membahas beberapa poin- poin pembicaraan utama.

Membaca:  Leicester City: Saatnya Memecat Brendan Rodgers

Apakah Sancho Cocok Bermain di Liga Premier?

Meskipun kami melihat sekilas kecemerlangan Sancho musim lalu di pertandingan besar seperti Derby Manchester di Etihad, skor imbang di Chelsea dan beberapa pertandingan liga lainnya, banyak yang masih meragukan kecakapan pemain tersebut dengan Liga Premier.

Untuk menjadi pemain yang sukses di Liga Premier, Anda membutuhkan kombinasi kekuatan dan kecepatan. Ya, ada pemain tanpa keduanya yang masih berhasil tetapi untuk berhasil di liga, seorang pemain perlu sedikit dari kedua hal tersebut. Sancho mungkin memiliki sedikit dari keduanya tetapi ada kekhawatiran bahwa dia terlalu banyak menggiring bola.

Pemain sayap Inggris itu beroperasi dengan menembus pemain bertahan, memotong dan menemukan ruang di dalam kotak untuk menyeberang atau menembak. Dia juga seorang crosser bola yang sangat baik sehingga membuatnya sangat berguna dalam situasi bola mati.

Meski faktanya tetap bahwa dia bermain di tim yang sangat disfungsional di Manchester United, dia bisa menjadi figur kunci dan membantu mendorong serangan tim. Dia juga perlu meningkatkan kualitas pekerjaannya. Kualitas kerjanya telah dikritik oleh para pakar karena pemain terkadang cenderung lamban dalam permainan.

Para Pemain United harus berlari lebih keras, termasuk Sancho

Kami tidak bisa sepenuhnya menyalahkan tiga winger Lions. Dia memulai kampanye 2021/22 dengan cedera serius yang sangat menghambat efisiensinya di awal musim.

Juga rencana permainan dan tim yang digunakan oleh manajer saat itu, Ole Gunnar Solskjaer, tidak membantu. Sampai kepergiannya di pertengahan musim, manajer Norwegia itu tampaknya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan pemain sayap itu atau bagaimana cara mengeluarkan kemampuan terbaik dari pemain tersebut. Kemampuannya tampak terkubur karena gaya permainan yang digunakan United tidak sesuai dengan bakat yang membawanya ke puncak persepakbolaan Jerman.

Membaca:  Masa Jose Mourinho di Liga Premier Inggris: Sebuah Tinjauan

Sancho bersikap angkuh ketika dia mampu menemukan runners. Dia dapat menemukan ruang kecil di dalam kotak atau di luar. Dia juga menguasai seni melayang dalam umpan-umpan berbobot, penerima manfaat utama adalah Erling Haaland, yang mencetak banyak gol yang dibuat oleh pemain sayap Inggris tersebut.

United mengontrak pemain berusia 22 tahun itu untuk menjadi pemain sayap terbang, yang akan mampu menghadapi pemain bertahan dan memasukkan umpan silang ke dalam kotak. Meskipun dia telah menunjukkan beberapa keajaibannya sejak debutnya, dia berkembang ketika dia memiliki banyak bola, meskipun dia juga mematikan dalam situasi serangan balik.

Masalah yang identik dengan Manchester United adalah bahwa mereka tidak memiliki cukup pelari yang tersedia. Meskipun klub diberkati dengan speedster seperti Marcus Rashford dan Mason Greenwood, manajer sebelumnya gagal memanfaatkan kecepatan mereka untuk efek yang baik.

Pemain seperti Bruno Fernandes bisa sangat berguna dalam permainan transisi, tetapi dia lebih suka mendistribusikan bola dengan cepat, dan dalam banyak kasus dia menyia-nyiakannya.

Cristiano Ronaldo bukan lagi speedster seperti satu dekade lalu dan dia sekarang lebih suka bergerak ke tengah untuk mencetak gol. Atribut utama Marcus Rashford adalah kecepatannya tetapi dia tidak menggunakannya dengan cukup baik seperti yang kita lihat musim lalu.

Ten Hag dapat membantu Sancho berkembang

Jadon Sancho berasal dari sistem di mana sepakbola sebenarnya dimainkan, tidak seperti sistem United yang membuat kita semua bosan sampai mati. Sancho perlu mendapatkan ritmenya dalam permainan. Dia bersalah karena hanyut dari beberapa pertandingan musim lalu. Di liga yang tak kenal ampun seperti Premier League, dia harus menyadari bahwa fokusnya harus selalu menjadi yang terbaik.

Membaca:  Apa yang harus dilakukan tim lain untuk mengakhiri dominasi Manchester City di sepak bola Inggris

Erik ten Hag terkenal dengan gaya menyerangnya dan kehadirannya tidak diragukan lagi akan menggembleng pemain berusia 22 tahun itu.

Pelatih asal Belanda itu akan membawa permainan transisi, umpan segitiga dan sepak bola sayatan ke Old Trafford dan Sancho akan menjadi salah satu penerima manfaat terbesar.

Namun, ia perlu mengurangi beberapa kelebihannya dan dengan sadar mau duduk dan belajar di bawah manajer Belanda tersebut. Jika semua itu dilakukan, kita bisa berharap Sancho setidaknya bisa meningkatkan musim pertamanya di klub Humpty Dumpty.

Share.
Leave A Reply