Liga Premier adalah liga yang paling banyak ditonton dan diikuti di dunia. Oleh karena itu, ada banyak pengawasan dan kritik pada setiap detail di liga.

Selama dekade terakhir, Liga Premier telah mengalami peningkatan pesat dalam kualitas sepak bola di liga, kedatangan manajer kelas dunia, lebih banyak deal sponsor dan tentu saja lebih banyak penonton. Satu misteri muncul dalam pertanyaan yang membingungkan bahwa ‘mengapa peningkatan di setiap area lain ini tidak meluas ke kualitas wasit?’ Ini adalah pertanyaan yang tampaknya aneh tetapi logis, mengingat kualitas luar biasa di area lain di liga.

Hal ini menjadi tren bagi penggemar sepak bola di seluruh dunia untuk menendang wasit Inggris yang pergi ke Piala Dunia atau turnamen internasional lainnya dan ini karena penampilan buruk beberapa wasit yang dilakukan minggu demi minggu di liga.

Banyak yang mengkritik keputusan untuk hanya menggunakan wasit Inggris dalam kompetisi yang telah berkembang dari Inggris dan Eropa ke seluruh dunia ini. Dengan kata lain, turnamen ini sekarang sama besarnya dengan kompetisi internasional dan tidak boleh dibatasi hanya untuk ofisial lokal saja.

Ada juga fakta bahwa sebagian besar wasit Inggris terlihat sangat tidak fit. Kami memiliki pelatih- pelatih yang dalam konferensi pers mereka mengkritik kebugaran wasit dan menyatakan bahwa beberapa dari mereka kehilangan keputusan penting karena mereka terlalu lambat untuk mencapai area aksi. Mantan manajer sementara Manchester United Ralf Rangnick bahkan menyarankan agar wasit berlatih bersama para pemain untuk membantu tingkat kebugaran mereka.

Tidak diragukan lagi bahwa sebagian besar waktu, buruknya wasit ini menambahkan lebih banyak bumbu dan mengiklankan liga sebagai kompetisi yang dramatis dan kontroversial. Ini membantu menciptakan lebih banyak percakapan untuk media dan pakar media sosial.

Membaca:  10 gol terbaik dalam sejarah Liga Premier

Selalu ada kontroversi di Liga Premier

Padahal, ada pendapat yang tidak populer bahwa salah satu alasan kinerja buruk dari minggu ke minggu adalah karena terlalu banyak perhatian di liga Premier. Hal ini menyebabkan para wasit berada dalam tekanan konstan untuk memenuhi harapan. Kegagalan untuk memenuhi harapan dapat menyebabkan pelanggaran di dalam dan di luar lapangan.

Juga, beberapa manajer Liga Premier mengatur wasit ini untuk gagal. Beberapa manajer mengangkat masalah wasit untuk memimpin pertandingan sebelum pertandingan dan menggunakannya untuk mempengaruhi pendapat publik dan memberi tekanan pada wasit tersebut. Ini biasanya menyebabkan kesalahan yang tidak perlu dalam permainan.

Kami melihat situasi ini ketika Jose Mourinho mengangkat kekhawatiran tertentu tentang kemampuan Anthony Taylor untuk mengimbangi pertandingan antara Manchester United dan Liverpool.

Menurutnya, wasit tersebut terlalu muda dan tidak berpengalaman untuk pertandingan besar seperti itu.

Meskipun begitu, ada beberapa alasan mengapa kinerja wasit buruk di liga, berikut adalah beberapa kemungkinan alasan mengapa hal ini bisa terjadi.

Kurang bugar

Wasit dalam pertandingan sepak bola sama pentingnya dengan para pemain di lapangan. Dia harus memastikan bahwa dia tidak melewatkan aksi dan tepat waktu untuk melihatnya secara real time. Seorang wasit liga utama rata-rata terlihat seperti telah minum sebotol bir sebelum pertandingan. Hal ini terbukti dengan kurangnya lari dan terlalu mengandalkan tebakan, keberanian dan kadang-kadang hakim garis.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya dalam opini ini, Ralf Rangnick menyarankan musim lalu agar wasit berlatih bersama para pemain. Itu adalah cara tidak langsung untuk mengatakan bahwa para wasit tidak fit dan kelebihan berat badan.

Meskipun asosiasi wasit menyediakan kamp pelatihan sebelum dimulainya setiap musim, tetapi dengan melihat kinerja wasit, itu tidaklah cukup.

Membaca:  Video Asisten Wasit: Dapatkah Teknologi Ini Mempengaruhi Perebutan Gelar Juara?

Tidak Kompeten

Sekarang, hal ini haruslah menjadi alasan yang paling mengkhawatirkan dari semuanya. Sebelum wasit diberikan pertandingan di Premier League, mereka melalui beberapa proses sebelum konfirmasi. Pertama, wasit dilatih tentang aturan permainan.

Jika saya mati, saya akan bertanya kepada Tuhan di mana para wasit berada sebelum memilih antara surga dan neraka” Kutipan dari Arsene Wenger ini merangkum tingkat kinerja dari rata-rata wasit Liga Premier. Terus terang, kadang- kadang itu benar-benar memalukan.

Tidak Konsisten

Meskipun ada beberapa unsur inkompetensi yang nyata dalam beberapa pengambilan keputusan dari beberapa wasit, wasit yang lain tidak cukup konsisten.

Inkonsistensi wasit di Liga Premier adalah salah satu kekhawatiran yang sering diangkat di masa lalu dan bahkan belakangan ini, mengingat wasit yang melakukan hal mengejutkan yang harus kita lihat dalam permainan.

Satu insiden yang baru-baru ini mengangkat alis adalah pemain Liverpool Andrew Robertson yang diusir dari lapangan karena melakukan pelanggaran buruk di Tottenham.

Robertson kemudian turun ke akun media sosialnya untuk meminta maaf secara terbuka atas reaksi buruknya yang membuatnya diusir dari lapangan pada menit ke-77 pertandingan.

“Saya dibesarkan untuk bertanggung jawab ketika Anda melakukan kesalahan dan saya harus mengakui bahwa reaksi saya buruk dan sudah salah menilai. Kesalahan saya adalah memberi mereka kesempatan untuk membuat keputusan. Hancur!”

  “Mungkin yang terbaik adalah jika saya tidak membicarakan hal lain dalam pertandingan, selain mengatakan betapa bangganya saya dengan anggota tim lainnya.”

Itu adalah permainan yang disiram dengan inkonsistensi.

Eksposur dan terlalu banyak perhatian pada detail

Hal ini tidak sepenuhnya tergantung pada wasit, karena para analis dan penggemar berharap terlalu banyak dari wasit dan lupa bahwa mereka juga manusia.

Membaca:  Siapa Selebriti yang Memiliki Klub Sepak Bola?

Bahkan dengan VAR, kesalahan konyol masih belum terhapus dari liga. Meskipun banyak kesalahan ini disebabkan oleh ketidakkonsistenan dan ketidakmampuan, beberapa disebabkan oleh “analisis yang berlebihan”.

Pakar Liga Premier cenderung membaca terlalu banyak arti dalam keputusan wasit dan ini berdampak pada pengambilan keputusan mereka di pertandingan berikutnya.

Contohnya adalah di musim 2019/2020 dimana United mendapatkan begitu banyak penalti. Pakar sepak bola “menganalisis secara berlebihan” faktor-faktor tersebut dan hal itu akhirnya merugikan tim di musim berikutnya.

Share.

Leave A Reply