Musim Liga Premier baru dimulai Jumat malam lalu dan hal itu memberi kami wawasan menarik tentang apa yang bisa kami harapkan di musim depan. Beberapa tim menunjukkan potensi untuk melakukan hal-hal hebat, yang lain, tidak juga. Debut pemain yang menarik dan awal dari rezim manajerial baru di beberapa ruang ganti.

Di bagian pertama dari 10 prediksi teratas kami, berikut adalah beberapa poin pembicaraan awal yang dihasilkan adari khir pekan pembukaan.

 

Leicester City terancam degradasi

The Foxes memulai kampanye mereka dengan hasil imbang 2-2 melawan Brentford. Setelah satu jam memainkan sepak bola yang gemilang dalam formasi baru yang melibatkan lima bek dan berlian lini tengah, Leicester mengalami kehancuran yang mengerikan dan membuat mereka kebobolan dua kali hanya dalam 30 menit sebelum pertandingan berakhir. Ivan Toney dan Josh Da Silva mencetak gol yang mengamankan poin untuk tim tandang setelah gol dari Timothy Castagne dan tendangan fantastis dari Kiernan Dewsbury-Hall memberi Leicester apa yang tampak seperti keunggulan dua gol yang nyaman.

Dengan kurangnya perekrutan musim panas untuk memperkuat area utama, cedera awal musim pada pemain kunci seperti Harvey Barnes dan Ricardo Pereira dan kemungkinan kehilangan bek bintang Wesley Fofana, tidak terlihat bagus bagi Leicester memasuki musim baru ini dan mereka bisa terseret ke dalam pertempuran degradasi yang belum pernah mereka alami sejak mereka mendapatkan promosi ke divisi tersebut.

Beberapa penampilan yang ditunjukkan oleh tim ini dibandingkan dengan tim di sekitar mereka seperti Newcastle dan Brighton serta tim yang baru dipromosikan seperti Fulham dan Bournemouth bisa menjadi indikator fakta itu. Ini akan menjadi musim yang panjang bagi penggemar Foxes. Kita lihat saja. 

 

Newcastle akan mengamankan tempat di Eropa

Kemenangan 2-0 yang nyaman atas Nottingham Forest yang baru dipromosikan menjadikan Newcastle berada di posisi keempat setelah satu putaran pertandingan. Awal yang ideal untuk memulai musim ini. Fabian Schar dan Callum Wilson adalah pencetak gol pada Sabtu sore lalu dan penampilan tersebut membuat mereka memulai kampanye ini dengan nada yang sama saat mereka mengakhiri musim terakhir. Hal itu adalah kemenangan Liga ketiga mereka secara berturut-turut dan kemenangan ketujuh mereka dalam sembilan pertandingan sejak musim lalu. Mereka telah menunjukkan bentuk dan kualitas tim yang cukup baik untuk bersaing di kompetisi Eropa.

Membaca:  Penghargaan Pertandingan 36

Newcastle memiliki peringkat keenam tertinggi untuk penguasaan bola selama akhir pekan dengan 62% serta mengambil tembakan terbanyak (23) dan tembakan tepat sasaran (9) di divisi tersebut. Mereka melumpuhkan tim Forest yang dengan cepat kehilangan organisasi mereka dan sudah kehabisan ide.

Musim ini panjang dan sulit tetapi The Magpies akan mendukung diri mereka untuk mendorong semua jalan untuk akhirnya mendapatkan tempat Liga Europa dan memulai kembalinya mereka menjadi salah satu pemukul besar di benua itu. Selama pemain kunci seperti Callum Wilson dan Bruno Guimaraes tetap sehat dan tim menjaga kebersamaan, kesempatan tim di bawah Eddie Howe ini sangatlah besar.

 

Manchester United akan kehilangan spot di empat besar

United mencicit jalan mereka ke tempat ketujuh tahun lalu karena hasil West Ham sudah menguntungkan mereka. Nasib tidak berpihak di tangan mereka, tetapi mereka berhasil lolos ke Liga Eropa UEFA.

Target ideal untuk musim ini adalah menjadi pesaing empat besar lagi, tetapi semua harapan itu tampaknya pupus setelah kekalahan memalukan dari Brighton and Hove Albion. The Seagulls menghukum kesalahan United dalam penguasaan bola dan mencetak dua gol bagus tapi mulus dalam transisi yang dicetak oleh Pascal Gro.

Mereka jarang tampak dalam bahaya akan kalah dan menahan dorongan United untuk menyamakan kedudukan setelah membalaskan satu gol melalui gol bunuh diri Alexis Mac Allister pada menit ke-68.

United menunjukkan sekilas permainan sepak bola yang bagus dan menciptakan dua peluang bagus untuk Marcus Rashford yang tidak bisa mengkonversi tetapi secara umum, masalah yang mereka alami musim lalu telah menunjukkan diri pada awal yang satu ini.

Jendela transfer berakhir dalam beberapa minggu dan United masih memiliki kesempatan untuk mengontrak gelandang yang mereka inginkan di Frenkie De Jong atau melihat target lain, dengan nama utama Adrien Rabiot menjadi berita utama. United bertahan dengan De Gea dan meminjamkan Dean Henderson berarti bahwa situasi penjaga gawang mereka bukanlah situasi yang mudah diperbaiki dan mereka harus hidup dengan konsekuensi dari keputusan itu sepanjang musim.

Membaca:  Erling Haaland pecahkan rekor Liga Inggris: Apa selanjutnya untuk mesin gol Norwegia?

Mereka adalah satu-satunya tim di antara enam besar musim lalu yang memulai musim dengan kekalahan. Dengan tim-tim tersebut memperkuat skuad mereka yang sudah kuat, tampaknya yang terbaik yang bisa dilakukan United adalah menjadi yang keenam musim ini, kecuali ada perubahan drastis yang dilakukan bulan depan.

 

Arsenal akan kembali ke Liga Champions

Di sisi lain dari koin adalah Arsenal. Tidak seperti Manchester United, tim Mikel Arteta memulai musim dengan kemenangan kuat atas Crystal Palace di Selhurst Park. Gol bunuh diri Gabriel Martinelli dan Marc Guehi membuat Arsenal memulai musim dengan kemenangan bagus melawan tim yang mengalahkan mereka musim lalu dan clean sheet di luar kandang yang diraih dengan baik.

Jumat malam kita sudah melihat Olexander Zinchenko, Gabriel Jesus dan William Saliba membuat debut Gunners mereka dengan Jesus, dengan pemain Prancis itu menjadi pemain yang tampil menonjol, sementara Zinchenko memiliki permainan yang stabil.

Jesus memberikan beberapa tipu muslihat yang sangat dibutuhkan, kerja keras dan gerakan yang konsisten di lini depan. Dia tidak mencetak gol pada debutnya tetapi penampilannya menunjukkan bahwa akan ada gol dalam waktu dekat untuk mantan pemain Manchester City itu.

William Saliba tampil solid di pertahanan. Dia mengatasi serangan fisik Crystal Palace dengan baik dan membuat tekel dan intersepsi penting. Jika ia melanjutkan dengan nada yang sama untuk timnya maka ia akan membuktikan manajernya Bahwa membuat keputusan untuk meminjamkannya selama tiga musim terakhir, adalah benar.

Ada beberapa momen pertahanan yang goyah dan kadang-kadang kehilangan kendali atas pertandingan, tetapi pemampilan mereka adalah kinerja yang sangat menggembirakan dan bisa didukung oleh para penggemar. Dengan Fabio Vieira yang belum debut, bisa dikatakan ini bukan penampilan terakhir mereka.

Membaca:  Akankah Arsenal tetap sehebat musim depan?

Setelah nyaris kehilangan musim lalu, Arsenal memiliki skuad yang lebih kuat dan lebih dalam dari terakhir kali dan akan membuat dorongan yang lebih baik untuk mengamankan tempat keempat. Siapa tahu? Mungkin mereka bahkan bisa bermimpi untuk tempat ketiga!

 

Haaland akan mencetak 30 gol di Liga

Begitu banyak untuk “pajak Bundesliga”. Erling Haaland memulai karirnya di Manchester City melawan West Ham dengan dua gol pada debutnya. Dia mencetak dua gol yang memastikan kemenangan bagi sang Juara bertahan di London Stadium dan penampilannya secara keseluruhan dalam pertandingan itu menunjukkan mengapa ini bukan saran yang asing. 

Selama 90 menit, ia adalah seorang pelari yang tak kenal lelah di belakang pertahanan The Hammers dan dua kali ia dilempar ke gawang, pemain ini tidak bisa ditangkap. Kecepatannya yang luar biasa membantunya mendapatkan bola di depan kiper West Ham yang membuat kiper Norwegia itu tersandung dan kebobolan penalti yang akhirnya dikirim oleh Haaland untuk golnya yang pertama.

Di babak kedua, dia dimainkan sekali lagi dan mendapati dirinya berhadapan satu lawan satu dengan kiper dan penyelesaiannya sangat menentukan.

Sudah jelas, pembaca bisa melihat penekanan City untuk membuatnya berada di akhir peluang, dengan umpan silang yang konsisten ke dalam kotak dan umpan di belakang pertahanan. Masih ada situasi di mana rekan setimnya bisa saja menemukannya setelah dia berlari dengan baik, tetapi pembaca dapat mengaitkannya dengan fakta bahwa hubungan antara Haaland dan rekan satu tim barunya masih berkembang. Itu cukup menakutkan.

Satu-satunya hal yang menghentikan Haaland mencapai 30 gol Liga musim ini adalah kebugarannya. Dia memiliki sejarah rawan cedera tetapi jika keberuntungan ada di pihaknya dan dia tetap fit untuk musim ini, dia bisa membawa Manchester City meraih gelar Liga ketiga berturut-turut untuk pertama kalinya dalam sejarah klub Liga Premier.

Share.
Leave A Reply