Tiga pertandingan di musim baru Liga Premier membuat Chelsea berada di posisi ke-12, setelah mengumpulkan empat poin dari tiga pertandingan pertama mereka. Dalam kurun waktu tersebut, Chelsea telah mencetak tiga gol dengan hanya satu yang berasal dari permainan terbuka. Dalam hal penciptaan peluang, Chelsea telah mengumpulkan peringkat gol yang diharapkan (xG) sebesar 4,1 menurut FotMob, sejajar dengan Manchester United untuk gabungan kesepuluh tertinggi di Liga.

Sejauh ini, Chelsea memiliki tiga pencetak gol berbeda musim ini dan tidak satupun dari mereka adalah penyerang. Reece James dan Jorginho adalah nama-nama yang telah menjadi sumber gol yang layak untuk jangka waktu yang baik saat Kalidou Koulibaly mencetak gol pada debut kandangnya untuk The Blues.

Bertandang ke Leeds United akhir pekan lalu, Chelsea menderita kekalahan telak 3-0 dari tim Jesse Marsh. Itu adalah penampilan di mana mereka dikalahkan oleh tim lawan dan tidak dapat menemukan ritme permainan mereka sendiri dan melakukan pertarungan yang masuk akal setelah awal yang baik saat gol Raheem Sterling dianulir karena offside.

Sepanjang waktu permainan, Chelsea berhasil melakukan total 14 tembakan dan hanya tiga yang tepat sasaran dengan xG 0,88. Dibandingkan dengan Leeds yang memiliki enam tembakan tepat sasaran dan xG 2,22, The Blues tidak dapat menciptakan peluang nyata meski memiliki 61% penguasaan bola dalam permainan tersebut.

Penyerang Chelsea yang kurang bagus – atau kuranganya Penyerang

Intinya adalah para penyerang Chelsea tidak melakukan cukup banyak usaha untuk menjadi ancaman bagi lawan. Musim panas ini, The Blues menyingkirkan Romelu Lukaku dan Timo Werner, dua pemain yang dianggap surplus dalam rencana Thomas Tuchel memasuki musim baru dan telah memberikan kunci posisi penyerang tengah pada Kai Havertz.

Membaca:  Bagaimana Jürgen Klopp dibandingkan dengan manajer Liverpool sebelumnya?

Pemain internasional Jerman itu belum mencetak gol musim ini dan secara umum, mungkin hanya bermain cemerlang selama 45 menit melawan Tottenham Hotspur di mana ia melewatkan peluang besar untuk membawa tuan rumah unggul.

Havertz mencetak 13 gol dalam 45 pertandingan musim lalu dan mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak bersama Romelu Lukaku, yang sekarang dipinjamkan ke Inter dan Mason Mount. Pelatih asal Jerman itu mungkin cocok secara taktis untuk sistem Tuchel tetapi outputnya untuk posisi yang dia mainkan masih sangat buruk dan jika Anda mempertimbangkan bahwa Lukaku dan Werner, yang menggabungkan 23 dari total gol Chelsea musim lalu, tidak lagi berada di klub, ada lebih banyak tekanan padanya untuk menjadi orang utama yang memimpin barisan.

Chelsea belum memiliki 20 striker gol sejak Diego Costa meninggalkan klub pada 2017 dan mereka telah menghabiskan lebih dari £150 juta untuk mencoba menggantikannya. Alvaro Morata dan Romelu Lukaku keduanya merupakan pembelian rekor klub yang tidak berhasil sama sekali karena alasan yang berbeda.

Tidak memiliki penyerang tengah tidak menghalangi mereka untuk memenangkan trofi di masa lalu karena mereka adalah pemegang Piala Dunia Klub FIFA serta pemenang Liga Champions UEFA dua musim lalu. Namun, musim lalu mereka kehilangan dua final domestik dari Liverpool melalui adu penalti karena ketidakmampuan untuk mencetak gol.

Chelsea asuhan Thomas Tuchel adalah tim yang dibangun untuk berlari jauh di kompetisi tetapi mereka tidak memiliki pencetak gol yang datang dan membuat mereka terbang melewati batas. Untuk menutup jarak antara mereka dengan Liverpool dan Manchester City, Chelsea perlu memperkuat posisi itu atau mengambil risiko tertinggal lebih jauh. Penandatanganan Gabriel Jesus dari Arsenal telah membuat mereka menjadi tim yang lebih baik dan sejauh ini, sebagai hasilnya mereka terlihat jauh lebih baik daripada Chelsea.

Membaca:  Inilah alasan mengapa Argentina akan memenangkan Piala Dunia 2022

Havertz belum membuahkan hasil

Havertz mungkin akan menjadi pencetak gol yang hebat di masa depan tetapi sejauh ini hanya menunjukkan kualitas seorang pemain yang sebagus- bagusnya tidak akan lebih dari rata-rata di departemen itu. Chelsea membutuhkan setidaknya, opsi jangka pendek, striker terbukti yang akan datang dan mencetak gol yang mereka sangat butuhkan, sementara Havertz bisa terus berkembang.

Opsi penyerang lainnya di sekitar Havertz juga tidak bagus untuk dibaca. Mason Mount sekali lagi akan dituntut untuk memberikan hasil yang tinggi dalam hal gol dan assist, bahkan lebih dari 13 gol dan 16 assist yang dihasilkan tahun lalu.

Penandatanganan Baru Raheem sterling dapat dianggap sebagai salah satu pemain terbaik di Liga Premier dan sejauh ini, telah menjadi penyerang terbaik tim di tiga pertandingan tetapi dia belum mencetak gol. Dia juga seorang pemain yang telah produktifitasnya berkurang di Manchester City dalam beberapa musim terakhir karena kurangnya waktu bermain tetapi jumlahnya masih layak, terlepas dari waktu pertandingan, karena begitulah tim City.

Armando Broja adalah striker muda berbakat tetapi hanya memiliki 15 menit di bawah ikat pinggangnya di Liga sejauh musim ini diluar bangku cadangan. Masa peminjamannya di Southampton musim lalu sukses, tetapi sembilan gol dalam 38 pertandingan bukanlah pengembalian yang cukup baik untuk menjadi striker pilihan pertama bagi tim Thomas Tuchel. Christian Pulisic mencetak delapan gol untuk Chelsea musim lalu tetapi tidak dilihat sebagai pemain kunci sementara orang-orang seperti Hakim Ziyech dan Callum Hudson-Odoi bisa saja akan keluar dari klub.

Dalam hal produk akhir di lini depan, Chelsea terlihat sangat tipis dan perlu bertindak di bursa transfer untuk menandatangani penyerang tengah baru dan kemungkinan penyerang sayap lainnya sebelum bursa transfer ditutup pada tanggal 31 Agustus.

Membaca:  Derby Merseyside

Striker mana yang masih bisa direkrut Chelsea?

 

Beberapa penyerang telah dikaitkan dengan kepindahan ke Chelsea selama musim panas tetapi minat mereka pada Pierre-EmerickAubameyang tampaknya menjadi yang terkuat. Pemain berusia 33 tahun itu akan terbuka untuk pindah ke Chelsea dan pada kenyataannya telah menyetujui persyaratan pribadi dengan Klub London tersebut tapi kesepakatan untuk biaya transfer belum tercapai antara The Blues dan majikan Aubameyang saat ini, Barcelona. Klub La Liga itu menginginkan €30 juta untuk penyerang asal Gabon tersebut.

Aubameyang adalah striker dengan silsilah yang telah terbukti dan akan menjadi tambahan yang kuat, meskipun dalam jangka pendek untuk The Blues yang memiliki aspirasi untuk menang saat ini. Ia mencetak 11 gol dalam 13 penampilan di La Liga untuk Barcelona dan waktunya di rival sekota Arsenal membuatnya mencetak 92 gol dalam 163 penampilan.

Ada juga kaitan dengan pemain sayap Everton Anthony Gordon, yang merupakan penandatanganan yang ditujukan untuk kesuksesan jangka panjang. Hal ini adalah kesepakatan yang dilaporkan akan menelan biaya £60 juta (50 juta plus 10 juta sebagai tambahan). Chelsea yakin bahwa mereka akan menyelesaikan kesepakatan dan laporan menunjukkan bahwa sang pemain juga menginginkan kepindahan tersebut

Untuk apa yang dibutuhkan The Blues secepatnya, Aubameyang adalah kesepakatan yang harus mereka selesaikan sesegera mungkin untuk memperkuat barisan mereka dan memberikan peningkatan besar pada Kai Havertz di bagian atas karena pemain Jerman itu tidak bisa menjadi orang yang memimpin lini depan Chelsea, jika mereka mau mencapai kesuksesan besar. Setidaknya belum.

Share.
Leave A Reply