Dengan hanya kurang dari satu bulan lagi dimulainya Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar, perhatian kita tidak dapat disangkal akan terbagi saat musim kejuaraan- kejuaraan sepak bola klub yang sedang berlangsung berhenti selama enam minggu, selama pameran global ini akan berlangsung.

Piala Dunia kali ini akan menjadi Piala Dunia kedua yang diadakan di Asia setelah turnamen 2002 di Korea/Jepang 20 tahun lalu. Dengan demikian, Qatar 2022 tidak akan seperti Piala Dunia sebelumnya dan keunikannya bisa menguntungkan tim- tim kuda hitam.

Berlangsungnya Piala Dunia di musim dingin tidak hanya belum pernah terjadi sebelumnya, namun kondisi cuaca yang panas terik di negara Teluk juga akan menimbulkan beberapa tantangan.

Sementara Brasil saat ini memiliki peluang terbaik untuk memenangkan Piala Dunia 2022, negara-negara seperti Inggris, Prancis, dan Argentina juga termasuk di antara pesaing teratas untuk piala dunia 2022.

Jauh dari favorit, artikel ini akan mengevaluasi tim underdog Piala Dunia 2022 di Qatar mendatang.

Qatar

Sejak secara kontroversial dianugerahi hak menjadi tuan rumah Piala Dunia 12 tahun yang lalu, Qatar telah naik ke peringkat 65 yang luar biasa di Peringkat Dunia FIFA saat mereka melanjutkan perkembangannya sebagai negara sepakbola dengan memenangkan Piala Asia AFC 2019, mencapai semi-final Piala Emas CONCACAF 2021, serta tempat ketiga di Piala Arab FIFA 2021 di tanah airnya

The Maroons menghadiri turnamen Piala Dunia pertama mereka yang dipimpin oleh pelatih Spanyol Félix Sánchez, mantan pelatih muda Barcelona dengan brand sepakbola yang menarik.

Qatar memiliki banyak pertandingan persahabatan tidak resmi di kaki mereka sehingga semangat dan momentum tim diharapkan akan tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang hanya bertemu untuk beberapa pertandingan setiap tahunnya.

Membaca:  Pemain Muda Yang Bisa Bersinar Di Piala Dunia Qatar 2022 Mendatang

Seperti yang ditunjukkan Rusia pada 2018 dan Korea Selatan pada 2002, tim tuan rumah turnamen tidak pernah bisa diremehkan.

Denmark

Orang-orang Denmark yang hebat datang dengan sedikit bencana saat serangan jantung menyerang Christian Eriksen di EURO 2020, namun hal itu hanya membangkitkan semangat grup yang sudah kompak saat mereka tampil cemerlang dan berhasil sampai ke semi final.

Denmark memuncaki grup kualifikasi mereka dengan sembilan kemenangan dari 10 pertandingan, mencetak 30 gol dan hanya kebobolan tiga, dan saat ini memiliki playmaker berpengaruh yang sudah kembali ke performa terbaiknya.

Tim Kasper Hjulmand dibuat khusus untuk mampu bersaing di kerasnya turnamen internasional seperti Piala Dunia dan tiba dengan kepercayaan diri yang tulus sebagai tim peringkat 10 dunia menurut FIFA.

Dinamit tim Denmark mengecewakan tim- tim elit Eropa dengan memenangkan EURO 1992 dan memperbarui reputasi Kuda Hitam itu di Euro 2020. Dalam penampilan Piala Dunia FIFA keenam mereka, Denmark akan menargetkan untuk bisa menyamai atau lebih baik dari saat mereka finish di perempat final pada Piala Dunia 1998.

United States of America

Meskipun mereka bukan pilihan populer sebagai salah satu tim kuda hitam, AS memiliki kekayaan generasi berbakat yang mungkin bisa meledak pada tahun 2022.

Setelah mencapai babak 16 besar dalam turnamen berturut-turut, Amerika gagal di Piala Dunia 2018 dan akan dapat memanggil jajaran pemain terbaiknya seperti Christian Pulisic, Brenden Aaronson, Weston McKennie, Tyler Adams, Timothy Weah dan Giovanni Reyna di Qatar 2022.

The Stars and Stripes mempertahankan rekor kandang tak terkalahkan di babak kualifikasi dan akan berusaha tampil dengan baik untuk keluar dari grup kompetitif yang akan sangat canggung bagi mereka bersama Inggris, Wales dan Iran. Mereka mungkin kurang pengalaman untuk menyamai finis perempat final di Piala Dunia 2002 – hasil terbaik USMNT di era modern – namun bisa jadi mereka memiliki potensi yang tak terbatas.

Membaca:  Arsenal kembali ke UCL: Apa yang diharapkan dari The Gunners

Senegal

Grup A mungkin bukan Grup Maut yang khas di Piala Dunia 2022, tapi yang pasti adalah grup para Kuda Hitam.

The Teranga Lions akan bersaing dengan tuan rumah Qatar, Ekuador dan Belanda sebagai taruhan terbaik dari Afrika di turnamen tersebut. Senegal mengendarai gelombang momentum yang fantastis setelah mengalahkan Mesir, tim yang bermain di bawah kapten Mohamed Salah di Final AFCON 2021 dan kualifikasi playoff untuk akhirnya mencapai Qatar.

Penampilan pertama mereka di pagelaran sepakbola itu membuat mereka mampu mengejutkan juara bertahan Prancis dan melaju ke perempat final pada 2002 lalu. Meskipun penampilan kedua mereka berakhir dengan cara yang konyol di Rusia 2018 setelah tersingkir dari babak penyisihan grup melalui tie-break fair play, Senegal akan tampil lebih prima untuk mencoba keberuntungan yang lebih baik di tahun 2022 ini.

Sang pelatih Aliou Cissé adalah bagian dari skuad perintis 20 tahun yang lalu dan akan bekerja keras untuk memanfaatkan talenta mereka sebagai salah satu tim paling baik Piala Dunia tahun ini. Juara Afrika ini memiliki tulang punggung yang patut ditiru termasuk Édouard Mendy, Kalidou Koulibaly, Idrissa Gueye, Cheikhou Kouyate, Ismaila Sarr dan Sadio Mané, maka dari itu potensi mereka tidak boleh diabaikan.

Senegal, yang saat ini berada di peringkat ke-18 FIFA yang merupakan perikat tertingginya sepanjang masa, mungkin memiliki peluang terkuat untuk menjadi semifinalis Piala Dunia pertama di Afrika.

Para penggemar mereka akan siap untuk menjadi saksi mata jika itu terjadi, dengan atau tanpa laser pointer dari fans Senegal yang sangat kontroversial itu.

Share.

Leave A Reply