Kejutan sekaligus kecewaan telah terjadi, dan ada Arab Saudi yang bertahan untuk meraih kemenangan dari ambang kekalahan melawan Argentina yang sangat percaya diri di panggung terbesar sepak bola, Piala Dunia FIFA.

Setelah empat gol babak pertama, tiga di antaranya dianulir karena offside berkat pressing garis tinggi yang dieksekusi dengan sempurna oleh Saudi, Argentina yakin mereka menguasai permainan saat mereka memulai babak kedua dengan percaya diri seperti yang mereka lakukan di babak pertama.

Namun, mereka bertemu pasukan yang berbeda di babak kedua.

Dipimpin oleh Herve Renard, manajer pertama yang memenangkan Piala Afrika dengan dua negara berbeda, Green Falcons Arab Saudi menghasilkan kinerja yang menginspirasi untuk mengalahkan Argentina. Kemudian dalam serangan, mereka menciptakan momen ajaibnya dan mencetak dua gol luar biasa yang melewati Emiliano Martinez di gawang Argentina.

Momen Itu merupakan penampilan yang solid, dan pantas mendapatkan hasil yang bagus.

Partai pembuka Grup C ini lebih dari memenuhi janjinya dengan memberi penonton kejutan pertama turnamen, dan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah Piala Dunia. Hal ini bisa berarti banyak hal untuk sisa turnamen selanjutnya.

Kekuatan baru di antara underdog

Kenyataan ini tidak bisa dilebih-lebihkan.

Argentina datang ke turnamen dengan rekor 36 pertandingan tak terkalahkan, dengan kemenangan terakhir mereka datang beberapa hari sebelum turnamen dimulai.

Kemenangan itu datang saat melawan Uni Emirat Arab, tetangga Arab Saudi, dan hal itu pasti menimbulkan rasa takut di hati para pemain Saudi. Namun, mereka berpegang teguh pada keyakinan dan taktik mereka seperti yang direncanakan oleh Herve Renard, seorang pria yang terkenal karena kehebatannya di berbagai turnamen.

Menantang badai dan mempertahankan kemenangan mereka yang paling terkenal dalam sejarah tidak hanya akan memberi mereka lebih banyak semangat untuk sisa babak grup, tapi juga akan memacu sesama tim underdog dari Asia untuk bangkit menghadapi tantangan.

Membaca:  Newcastle dalam pembicaraan lanjutan untuk menandatangani Livramento dari Southampton

Perubahan peta kekuatan Grup C

Argentina datang ke turnamen sebagai favorit untuk gelar Piala Dunia bersama Brasil dan juara bertahan Prancis. Ini berarti bahwa mereka diperkirakan meraih tiga kemenangan dari tiga pertandingan di Grup C.

Kemenangan ini sekarang telah mengubah segalanya karena Polandia dan Meksiko akan berharap untuk membuat kejutannya sendiri dan menyingkirkan Argentina dari Piala Dunia.

Arab Saudi sekarang telah menempatkan dirinya sebagai penentu grup dan baik Meksiko maupun Polandia akan berharap, lebih dari segalanya, untuk menang melawan Green Falcons.

2010 terulang lagi?

Betapapun suramnya hal ini bagi Argentina dan para penggemarnya, serta mereka yang mendukung La Albiceleste karena Lionel Messi, masih ada cahaya di ujung terowongan.

Situasi serupa terjadi pada tahun 2010.

Pemenang Piala Dunia 2010, Spanyol, kalah pada pertandingan pembuka mereka dari Swiss berkat gol menit ke-52 dari Gelson Fernandez. Mereka meningkatkan kecepatan dan menyegel dua kemenangan dan memuncaki grup sebelum melaju jauh untuk memenangkan turnamen di salah satu final Piala Dunia terbaik dalam sejarah baru-baru ini.

Jika sejarah akan terulang kembali, ini berarti Messi dan kawan-kawan bisa melanjutkan kemenangan Copa America 2021 milik mereka dengan gelar Piala Dunia. Kesadaran akan hal ini dapat membuat setiap manajer Piala Dunia tetap waspada.

Share.
Leave A Reply