Cristiano Ronaldo dan Manchester United telah mengakhiri kontrak mereka dengan kesepakatan bersama setelah wawancaranya yang mengejutkan banyak orang.

Pada saat yang sama, pemilik Manchester United, keluarga Glazer, telah menjual klub tersebut.

Hanya kebetulan?

Mungkin iya. Mungkin tidak.

Namun satu hal yang pasti: Cristiano Ronaldo sudah mengantarkan era baru ke klub. Mungkin tidak persis seperti yang dia inginkan, tapi itulah yang terjadi.

Mari kita lihat gambaran besarnya.

Apa yang kita ketahui

Inilah fakta- faktanya:

The Glazers telah memiliki Manchester United sejak tahun 2005. Saat itu, mereka menjadikannya salah satu klub tersukses dalam hal marketing.

Dalah hal sepakbola, hanya sedikit yang berubah. Faktanya, klub tersebut telah mengalami periode paling buruk di bawah kepemilikan keluarga miliarder Amerika tersebut.

Sir Alex Ferguson meninggalkan klub setelah lebih dari dua dekade bertugas di mana ia membangun Manchester United menjadi salah satu tim yang paling sukses dalam sejarah sepakbola Inggris. Sejak ia pergi, peruntungan sepak bola klub telah jatuh di bawah standar dan Manchester United sekarang dianggap sebagai klub yang hidup dalam kejayaan masa lalu.

Tidak ada manajer, kecuali Jose Mourinho, yang mampu memenangkan trofi untuk MU sejak pemain legendaris Skotlandia itu meninggalkan ruang istirahat klub. Saat itu, klub berada di bawah pengawasan The Glazers, dan telah menghabiskan miliaran untuk memperkuat skuad mereka, namun tidak ada pemain yang Sudah mereka rekrut berdampak besar.

Mereka juga melihat fasilitas mereka berubah dari buruk menjadi lebih buruk pada waktu itu, ddan hal itu memicu protes terus-menerus dari fans, mantan pemain, dan beberapa suporter terkenal klub.

Gerakan #GlazersOut sudah terdengar kuat selama lebih dari satu dekade dan bahkan menyebabkan penundaan pertandingan karena protes penggemar di Old Trafford. Dapat diasumsikan bahwa The Glazers berada di bawah banyak tekanan untuk meninggalkan klub.

Membaca:  Prediksi Awal Musim Liga Primer: Apa yang terjadi sejauh ini

Tapi apakah Ronaldo memaksa mereka untuk akhirnya menjual klub setelah mereka mengabaikan seruan sebelumnya agar mereka pergi di masa lalu?

Wawancara yang terkenal itu

Kisah wawancara Ronaldo dengan Piers Morgan tersebut adalah salah satu yang banyak memberikan interpretasi yang berbeda.

Diyakini pemenang Ballon d’Or lima kali itu kurang bijaksana dengan kapan wawancara tersebut dilakuka karena klub baru saja mendapatkan momentum di musim ini. Namun, bagi yang lain, mereka yakin Ronaldo sudah memperhitungkan hal itu, menunjuk insiden lain di musim ini sebagai bukti.

Mantan pemain Real Madrid itu melewatkan pramusim karena alasan pribadi, yang ia ungkapkan bahwa ia sedang mendampingi putrinya yang sakit dan sedang dirawat inap saat itu. Mudahnya, insiden malang itu terjadi tepat ketika agennya, Jorge Mendes, sedang berdiskusi serius dengan beberapa klub dan dikabarkan hampir menjanjikan jalan keluar dari klub untuknya.

Ronaldo juga mengambil semua perhatian dari kemenangan mati- matian saat melawan Tottenham Hotspur dengan meninggalkan lapangan dalam kemarahan ketika diminta untuk masuk sebagai pemain cadangan oleh manajer United, Erik ten Hag. Media lebih fokus pada aksi pemain berusia 37 tahun itu daripada performa tim ten Hag pada malam itu, yang merupakan salah satu yang terbaik yang mereka tampilkan di musim hingga saat itu.

Dan tepat ketika klub mulai terlihat bugar, wawancara dengan Piers Morgan tersebut menarik semua perhatian kembali kepadanya.

“Dalam hidup saya, waktu terbaik selalu menjadi waktu saya,” kata Ronaldo dalam penampilan media pertamanya sejak wawancara. “Saya tidak perlu memikirkan apa yang dipikirkan orang lain. Saya berbicara kapan pun saya mau. Para pemain mengenal saya dengan sangat baik selama bertahun-tahun dan tahu tipe orang seperti apa saya.”

Membaca:  Bagaimana AI Akan Mempengaruhi Sepak Bola di Dekade Mendatang

Pernyataan-pernyataan itu memberikan kepercayaan pada asumsi bahwa superstar Portugal itu mungkin saja memiliki rencana serangan yang ditata dengan baik untuk melawan klub. Ada pendapat yang menyatakan bahwa wawancara tersebut telah menunjukkan bahwa ia kurang menghormati dan mengabaikan statusnya di dunia sepakbola.

Niatnya untuk meninggalkan klub di awal musim kini telah tercapai, karena periode Piala Dunia 2022 akan memberikan waktu kepada agennya untuk bekerja dan mencarikan klub baru untuknya jelang jendela transfer Januari mendatang.

Saat ini juga adalah waktu yang tepat baginya untuk menikmati rekor barunya sebagai satu-satunya pemain yang mencetak gol di lima turnamen Piala Dunia yang berbeda. Ia juga menjadi pemain ketiga yang menjadi pencetak gol tertua dan termuda untuk negaranya, dan pemain tertua kedua yang mampu mencetak gol di ajang Piala Dunia.

Ada pertanyaannya yang masih tersisa: apakah seruan Ronaldo dari Glazers memaksa mereka untuk menjual klub setelah dengan keras kepala berpegang teguh pada senjata mereka selama lebih dari satu dekade?

Mengapa The Glazers bersedia untuk menjual klub sekarang

Tidak ada yang bisa benar-benar mengetahui jawaban atas pertanyaan ini.

Namun, sudah pasti bahwa kepergian Ronaldo berhubungan dengan masalah yang sama yang telah membingungkan klub selama 17 tahun kepemilikan Glazers.

“Manchester United adalah klub marketing – mereka mendapat uang dari marketing,” katanya. “Akan sulit bagi Manchester United untuk menjadi yang teratas dalam dua atau tiga tahun ke depan.

“Pemilik klub, keluarga Glazer, mereka tidak peduli dengan klub, sebagai olahraga profesional.”

Ronaldo kemudian berbicara tentang bagaimana infrastruktur klub tidak berubah sejak dia pertama kali meninggalkan klub 12 tahun lalu, sambil menyatakan bahwa klub harus diruntuhkan dan dibangun kembali dan menempatkan dirinya sebagai korban pertama.

Membaca:  Apa Warisan Tottenham Hotspur dari Harry Kane?

Pernyataan itu tampak mulia dalam arti tertentu dan membuatnya tampak seperti semua yang ia lakukan adalah untuk para penggemar terlepas dari keluhan pribadinya tentang bagaimana ia menganggap klub telah memperlakukannya sejak ia kembali.

Pengumuman penjualan klub datang empat jam setelah pengumuman pemutusan kontrak Ronaldo atas kesepakatan bersama. Kemudian tanggapan dari keluarga Glazers terhadap wawancara tersebut datang.

Dengan sikap acuh tak acuh, Avram Glazer, berbicara atas nama keluarganya, berkata: “Saya akan memberi tahu anda tentang Cristiano Ronaldo, dia adalah pemain Manchester United yang hebat.

“Saya menghargai semua yang ia lakukan untuk klub dan saya berharap yang terbaik untuknya di masa depan, terima kasih banyak.”

Ia juga menekankan bahwa diskusi telah dimulai jauh sebelum om dari Ronaldo terjadi (interview Ronaldo dengan Piers Morgan), sebuah fakta yang dikuatkan oleh media.

Dipercaya juga bahwa penjualan Chelsea dan Newcastle United, serta proses penjualan Liverpool yang sedang berlangsung, memengaruhi keputusan keluarga Glazer.

Yang benar adalah bahwa waktu wawancara Ronaldo terlalu tepat untuk tidak memberinya pujian karena melakukan apa yang telah dilakukan oleh orang-orang seperti Gary Neville, Rio Ferdinand, Paul Scholes dan Roy Keane selama hampir 10 tahun.

Dan apa pun faktanya, emosi kemungkinan besar akan memimpin perdebatan ini dan tidak akan ada yang benar atau salah soal ini, selama penggemar Manchester United mendapatkan apa yang mereka inginkan: keluarnya The Glazers.

Share.
Leave A Reply