Babak grup Piala Dunia FIFA 2022 telah selesai dan juara Afrika Senegal bersama Maroko akan mewakili Afrika di babak sistem gugur sementara Jepang dan Australia akan bergabung dengan Korea Selatan sebagai wakil dari benua Asia.

Di luar konfederasi mereka, tim-tim ini tidak terlalu mengancam namun penampilan mereka di turnamen kali ini cukup mengejutkan. Di artikel ini kami akan mencoba menganalisis penampilan mereka dan memahami bagaimana tim-tim tersebut lolos ke babak 16 besar.

Senegal

Senegal berada satu grup dengan Belanda, Ekuador dan negara tuan rumah Qatar. Sementara Belanda memenuhi harapan penggemar sepak bola dan pakar di seluruh dunia untuk lolos dari grup sebagai pemimpin, Senegal dituntut memiliki pertempuran yang sulit melawan Ekuador untuk tempat kedua.

Cedera yang dialami sang jimat Sadio Mane satu pekan sebelum turnamen saat masih bermain bersama klubnya, Bayern Munich, diyakini berpotensi membuat Teranga Lions tersingkir. Aliou Cisse pasti harus memikirkan kembali taktiknya untuk turnamen berkat insiden yang tidak menguntungkan itu.

Aman untuk mengatakan bahwa moral mereka benar-benar terpukul. Sadio Mane tampil impresif tahun ini dan baru saja menempati posisi runner-up di bawah Karim Benzema untuk penghargaan utama pria dalam upacara penghargaan Ballon d’Or 2022. Dia akan memimpin serangan saat mereka mencoba untuk memperbaiki penampilan tahun 2002 mereka yang membuat Teranga Lions menantang segala rintangan dan berhasil mencapai semifinal turnamen.

Itu adalah situasi yang sedikit unik bagi Cisse, yang harus mengatur ulang taktiknya yang teruji dan tepercaya untuk membunuh permainan . 4-3-3 menjadi 4-2-3-1 untuk menopang lini tengah dengan absennya Mane. Ini dimainkan di tangan Belanda pada pertandingan pertama, bagaimanapun, karena Belanda adalah tim yang bagus di pertarungan lini tengah.

Membaca:  Gianluigi Buffon 'menawarkan kesepakatan ¬£25 juta untuk bergabung dengan Liga Pro Saudi

Pada akhirnya, mereka belajar dari pertandingan ini dan berusaha keras untuk mengklaim kemenangan di dua pertandingan lainnya untuk melaju dan membuat pertandingan yang sangat menarik melawan Inggris.

Australia

Australia belum pernah lolos ke babak 16 besar sejak 2006 dan di awal turnamen, tidak ada yang menunjukkan bahwa Piala Dunia FIFA 2022 akan berbeda.

Setelah dikelompokkan bersama Prancis, Denmark dan Tunisia, mereka diperkirakan akan finis terakhir atau paling baik, di tempat ketiga yang sangat jauh. Socceroos tidak hanya menghancurkan ekspektasi tersebut, mereka memberikan salah satu hasil mengejutkan dari turnamen dengan mengalahkan Denmark, yang disebut sebagai kuda hitam turnamen.

Dapat dikatakan bahwa Tunisia membiarkan bola jatuh ketika mereka berhadapan dengan Australia tetapi itu juga menunjukkan betapa Australia memahami posisi mereka di grup dan kemampuan mereka untuk fokus mengubah kelemahan menjadi kekuatan.

Australia adalah tim yang lebih buruk dalam ketiga pertandingan mereka di Grup D. Lebih sedikit tembakan, lebih sedikit operan, lebih sedikit penguasaan bola, dan lebih sedikit progres di dalam kotak. Namun, anak asuh Graham Arnold fokus pada efisiensi dan memastikan bahwa mereka menopang lini pertahanan sebanyak mungkin.

Kalah 4 – 1 dari juara bertahan dunia bukanlah hal yang memalukan, tetapi permainan bisa menjadi jauh lebih buruk. Socceroos membuktikan bahwa mereka bukan hanya tim yang nyaris lolos ke setiap Piala Dunia (mereka juga berhasil masuk ke turnamen ini melalui babak playoff) dan kini mereka memiliki kesempatan untuk menghadapi Argentina dan membuat kejutan di babak 16 besar.

Jepang

Jepang berada satu grup dengan Spanyol, Jerman dan Kosta Rika di salah satu dari dua yang disebut sebagai grup neraka di turnamen ini. Harapannya adalah Samurai Biru, yang telah mengembangkan pola dalam enam turnamen terakhir mereka, akan melanjutkan pola tersebut.

Membaca:  4 Pertandingan Internasional Terbaik Yang Patut di Waspadai Bulan Ini

Sejak memulai debutnya di turnamen pada 1998, Jepang tampil dalam setiap edisi Piala Dunia sejak saat itu. Namun, mereka berganti-ganti antara tersingkir di babak penyisihan grup dan babak 16 besar. Penampilan terakhir Samurai Biru pada tahun 2018 membawa mereka lolos ke babak 16 besar turnamen itu dan, mengikuti pola tersebut, 2022 seharusnya menjadi tahun tersingkirnya mereka di babak penyisihan grup.

Lebih buruk lagi ketika mereka satu grup dengan Spanyol dan Jerman, dua tim yang disebut-sebut sebagai favorit lima besar untuk memenangkan gelar juara pada bulan Desember.

Mereka membuka kampanye dengan kemenangan tegas melawan Jerman, menelan kekalahan tipis dari Kosta Rika, dan membuat kemenangan  tegas yang sama melawan Spanyol untuk memuncaki Grup E dengan keunggulan dua poin, sementara favorit Spanyol dan Jerman harus puas di tempat kedua dan ketiga.

Taktik mereka sederhana: pukul lawan dengan serangan balik yang sangat efektif sehingga mereka tidak bisa pulih untuk sementara waktu, dan ulangi proses tersebut hingga tercipta gol. Motivasi mereka juga sederhana: mereka pernah menjadi nama terbesar di sepak bola Asia tetapi telah jatuh dan mereka ingin membuat pernyataan.

Sekarang, mereka memiliki kesempatan untuk melampiaskan malapetaka yang sama melawan Kroasia di babak 16 besar dan bertentangan dengan anggapan populer, mereka berada dalam posisi yang jauh lebih kuat untuk melakukan hal itu.

Maroko

Atlas Lions adalah kisah turnamen tetapi tidak banyak yang mengikuti mereka akan terkejut melihat bagaimana Hakim Ziyech cs bermain sejauh ini.

Mereka adalah tim dengan performa paling baik dari Afrika dan berada di peringkat kedua di belakang Senegal berkat kemenangan Teranga Lions di Piala Afrika pada Januari 2022. Mereka memiliki masalah kecil dengan pelatih sebelumnya, yang merupakan jenis pendisiplinan yang tidak disukai oleh banyak anggota tim dan penggemar.

Membaca:  Tottenham mempertimbangkan langkah untuk bintang Arsenal yang tidak diinginkan untuk menggantikan Harry Kane

Dan Maroko menempatkan diri mereka dalam posisi yang cukup unik ketika mengambil risiko untuk memecatnya dan menunjuk mantan gelandang mereka, Walid Regragui, hanya dua bulan menuju turnamen. Regragui dengan cepat menyelaraskan tim, menyatukan kembali anggota tim yang terasing dan menjalin ikatan persatuan baru yang membuat mereka semua bermain untuk satu sama lain.

Hal ini membuat Atlas Lions menghasilkan beberapa sepak bola paling seimbang yang terlihat di turnamen sejauh ini. Mereka hebat saat maju dan bertahan, dan setiap anggota tim melakukan perubahan besar untuk memastikan tujuan bersama mereka untuk lolos.

Mereka sekarang akan berhadapan dengan Spanyol dalam pertandingan yang kaya akan sejarah politik dan sepak bola. Motivasi mereka tidak pernah setinggi ini di turnamen mana pun.

Share.
Leave A Reply