Manchester United sedang menikmati rekor tak terkalahkan yang bagus saat ini. Mereka belum pernah kalah sejak Liga Primer dilanjutkan setelah Piala Dunia dan mereka telah menampilkan performa yang meyakinkan dalam prosesnya. Ini baru setengah musim tetapi United telah menempuh perjalanan panjang.

United telah memenangkan 11 pertandingan liga musim ini setelah 17 pertandingan yang dimainkan dan saat ini mencetak rata-rata dua poin per pertandingan. Jika Anda membandingkan angka-angka ini dengan musim lalu, progresnya terlihat jelas. United memenangkan 16 pertandingan secara keseluruhan musim lalu dan hanya berhasil mencetak rata-rata 1,5 poin per pertandingan. Pasukan merah Ten Hag berada di jalur untuk melampaui perolehan mereka dari musim lalu dengan nyaman.

Sudah hampir setengah musim Erik Ten Hag berkuasa sebagai manajer Manchester United. Karya ini tampaknya memberikan penilaian atas masa jabatannya selama ini sekaligus menyoroti prestasinya.

Mengatasi awal yang sulit

Setelah pramusim yang kuat termasuk kemenangan 4-0 atas Liverpool, United memasuki musim baru dengan harapan dan keyakinan baru. Meskipun itu hanya ajang pramusim, para penggemar melihat tim kesayangan mereka memainkan gaya sepak bola yang mereka sukai dan ini memberi mereka harapan tetapi kenyataannya tidak sesederhana itu.

Dalam pertandingan pertama mereka musim ini melawan Brighton and Hove Albion asuhan Graham Potter, Setan Merah menderita kekalahan yang memalukan. Cara kekalahan 2-1 itu mengingatkan pada semua yang salah musim lalu. Semua harapan dan optimisme yang dibangun selama pramusim langsung terpukul.

United melakukan perjalanan ke Brentford pada minggu berikutnya dan menderita hasil yang memalukan lainnya. Kekalahan telak 4-0 di mana United kembali mengalami kekalahan membuat lonceng alarm berbunyi. Erik Ten Hag menjadi manajer Manchester United pertama yang menderita dua kekalahan dalam dua pertandingan pertamanya dan kejatuhan hasil itu membuat para penggemar menyimpulkan bahwa musim Manchester United telah berakhir, hanya dalam dua pertandingan.

Membaca:  Siapa MVP Liga Primer Sejauh Ini?

Setelah kekalahan di Brentford, Ten Hag bertanggung jawab atas penampilan anak asuhnya dan kemudian mengatakan bahwa tim tidak bermain dengan kepercayaan diri. Kata-kata itu terdengar sangat akrab di telinga para penggemar klub dan seolah-olah keadaan tidak bisa menjadi lebih buruk lagi, United menghadapi Liverpool di laga selanjutnya.

Anda akan dimaafkan sebagai penggemar Manchester United jika Anda merasa sedikit gentar menjelang pertandingan melawan Liverpool malam itu tetapi United tampil dengan performa terbaik mereka dalam lebih dari setahun dengan meraih kemenangan 2-1 atas musuh bebuyutan mereka.

Tiba-tiba semuanya mulai masuk akal dan United bisa bergerak maju tetapi jelas mereka baru memulai prosesnya. Musim masih panjang dan memiliki beberapa kemungkinan tetapi Anda dapat melihat bahwa meskipun kemunduran yang mereka derita dan mereka buat sejak awal, United saat ini adalah tim yang lebih kuat daripada mereka di bulan Agustus.

Laju yang mereka jalani saat ini adalah salah satu yang mungkin mustahil terjadi di tahun-tahun sebelumnya, tetapi United adalah tim yang mampu mengalahkan lawan yang seharusnya mereka kalahkan. Ini akan sangat penting bagi mereka jika ingin tetap berada di empat besar selama sisa musim ini.

Mendapatkan rasa hormat Pemain

Sebelum kedatangannya di United, Ten Hag dikenal memiliki karakter lugas dan tidak butuh waktu lama sebelum ia menunjukkan kepada para pemain bahwa mereka harus sejalan dengannya.

Pada awal tur pramusim United di Thailand dan Australia, Ten Hag sudah menetapkan standar saat ia menghukum seorang pemain karena terlambat menghadiri rapat skuad dalam dua kesempatan. Sang pemain tidak diberi kesempatan selama pertandingan persahabatan pramusim karena keterlambatannya.

Pemain yang dimaksud mungkin adalah Alejandro Garnacho, bakat luar biasa United musim ini. Anak muda itu tidak tampil untuk United selama tur pramusim mereka dan kutipan Bruno Fernandes tentang profesionalisme sang pemain setelah pertandingan Liga Europa melawan Real Sociedad menegaskan hal itu.

Membaca:  Lionel Messi: Pemain sepak bola terbaik generasi ini

“Dalam tur pramusim ia tidak memiliki sikap terbaik yang seharusnya ia miliki, dan itulah mengapa ia tidak mendapatkan kesempatan sampai sekarang. Ia mendapatkan kesempatannya karena ia berlatih dengan lebih baik, memiliki sikap yang berbeda dan pantas mendapatkan kesempatannya.” kata Fernandes.

Setelah kekalahan memalukan 4-0 mereka melawan Brentford, Ten Hag menghukum para pemainnya dengan menyuruh mereka berlari sejauh 13,8 km, yang merupakan jarak yang sama yang ditempuh Brentford melebihi United dalam kekalahan Setan Merah sehari sebelumnya.

Pelatih asal Belanda itu bertanggung jawab atas hasil tersebut ketika berbicara kepada media dan mendukung kata-katanya dengan ikut serta dalam hukuman untuk menunjukkan bahwa mereka menanggungnya bersama-sama. Tindakannya membuat para pemain terkesan dengan manajer mereka.

Penanganan Ten Hag terhadap situasi Cristiano Ronaldo juga membantunya mendapat nilai plus dengan para pemainnya. Itu adalah masalah yang sudah ada sejak pramusim ketika superstar Portugal itu tidak melapor untuk tur karena masalah pribadi seperti yang dinyatakan oleh klub.

Ketika ia kembali, performanya bukan yang terbaik dan sebagai hasilnya ia tidak sering digunakan oleh manajer. Ronaldo merasa sulit untuk menerima peran barunya sebagai bagian dari rotasi dan ketegangan meningkat ketika ia menolak untuk masuk sebagai pemain pengganti dalam kemenangan 2-0 United atas Tottenham Hotspur sebelum meninggalkan bangku cadangan dan menuju terowongan sebelum pertandingan usai.

Ronaldo kemudian dihukum atas tindakannya dan dikeluarkan dari skuad untuk perjalanan tandang mereka ke Chelsea. Perasaan umum di antara skuad adalah bahwa manajer telah membuat keputusan yang tepat. Mereka juga terkesan dengan cara ia menangani seluruh masalah.

Wawancara Ronaldo dengan Piers Morgan beberapa minggu kemudian menandai bahwa hubungan Ronaldo dengan United akan berakhir, yang pada akhirnya membuat segalanya lebih mudah bagi Ten Hag.

Membaca:  Momen ketika Pemimpin Premier League Tersungkur

Baru-baru ini, Ten Hag meninggalkan Marcus Rashford yang sedang dalam performa bagus dari starting lineup setelah sang pemain datang terlambat untuk latihan.

Pelatih Manchester United itu tidak membutuhkan pembangkang.

Kebangkitan Marcus Rashford

Setelah musim di mana Rashford kehilangan tempatnya di tim dengan keraguan atas masa depannya, pemain nomor 10 United itu kembali ke performa terbaiknya dan beberapa orang berpendapat bahwa ini adalah yang terbaik yang pernah ia lakukan.

Rashford hanya membutuhkan satu gol dan satu assist lagi untuk menggandakan jumlah kontribusi golnya dari musim lalu dan ia tampaknya akan mencapai atau bahkan melampaui raihan gol terbaiknya dalam semusim di Liga, sebagian berkat Erik Ten Hag.

Sepanjang musim, ia sangat memuji pemain berusia 25 tahun yang terus meningkatkan levelnya di bawah asuhan pelatih asal Belanda itu. Ten Hag melihatnya sebagai salah satu pemain terbaik di planet ini dan ingin mempertahankannya di skuad yang tidak mengherankan mengingat penampilannya saat ini.

Apa pun kesuksesan yang diraih United musim ini, Rashford pasti akan menjadi kontributor utama.

United mencapai titik terendah musim lalu yang berarti secara alami, satu-satunya cara bagi mereka adalah meningkatkan kualitas. Ini merupakan pendakian yang lambat untuk Setan Merah musim ini, namun dengan Erik Ten Hag di pucuk pimpinan, United tampaknya sedang menuju arah kesuksesan.

Share.

Leave A Reply