Daftar isi

  • Munculnya false 9 – Apa itu posisi false 9
  • Siapa yang membuat false 9 terkenal di sepak bola modern
  • Siapa yang membuat false 9 terkenal di sepak bola modern
  • Siapa penyerang modern yang bukan false 9?
  • Apakah penyerang tengah yang tepat sudah punah?
  • Mengapa para penyerang harus lebih banyak hadir dalam membangun serangan?

Seiring berjalannya waktu, sepak bola telah mengalami perubahan yang signifikan. Transisi ke dalam apa yang sekarang kita kenal sebagai permainan modern terjadi karena momen-momen yang menentukan era yang diciptakan oleh para pemain dan manajer yang menentukan era. Karena kesuksesan yang mereka raih, mayoritas orang pun mengikutinya.

Sepak bola adalah olahraga yang sederhana, namun cara kita memandangnya akan selalu berubah. Dari bagaimana bola harus dimainkan dari lini belakang hingga peran gelandang hingga bagaimana dan dari mana para penyerang berasal, orang-orang menemukan cara yang berbeda untuk sampai pada hasil akhir, yaitu mencetak gol.

Berbicara mengenai gol, artikel ini berpusat pada posisi yang bisa dibilang telah mengalami perubahan paling besar di era olahraga ini, penyerang tengah dalam posisi sepak bola. Kita akan melihat kapan perubahan ini terjadi dan mengapa hal itu terjadi.

Munculnya pemain nomor 9 palsu dalam sepak bola – Apa itu pemain nomor 9 palsu dalam sepak bola

Pemain sepak bola nomor 9 palsu mengacu pada pemain yang bermain sebagai penyerang tengah dan terlihat turun jauh dari posisi awal mereka yang merupakan posisi tertinggi di lapangan. Alasan untuk nama “false” adalah karena para pemain ini bergerak ke posisi yang tidak biasa ditempati oleh striker konvensional .

Ketika mereka turun ke dalam, mereka berusaha untuk menciptakan tekanan berlebih di tengah lapangan dan mengungguli jumlah pemain lawan untuk menciptakan opsi umpan tambahan di lini tengah yang memungkinkan timnya bermain melalui pertahanan yang kompak.

Alasan lain mereka turun ke dalam adalah untuk menarik para pemain bertahan keluar dari posisinya. Ketika seorang pemain sepak bola #9 yang salah turun ke dalam, maka bek lawan harus mengambil keputusan. Karena lini tengah berisiko diserbu pada saat itu karena pergerakan pemain nomor 9 palsu, mereka harus memutuskan apakah akan mengikuti striker ke lini tengah atau tetap tinggal dan menunggu permainan datang kepada mereka.

Jika false 9 turun ke dalam dan pemain bertahan tidak mengikutinya, ia dapat menerima bola di antara garis dan berbelok ke arah gawang, membuat bek tengah bertahan.

Atau, jika pemain bertahan memutuskan untuk mengikuti penyerang ke lini tengah, ia akan mengosongkan posisinya yang pada gilirannya akan memberikan ruang bagi penyerang lain untuk berlari.

Apa yang dimaksud dengan false 9 dalam sepak bola – bagaimana pengaruhnya terhadap formasi?

Dalam formasi false 9, pemain belakang yang turun ke dalam akan mengacaukan bentuk pertahanan dan menciptakan beberapa jalur umpan yang dapat dimanfaatkan oleh para gelandang untuk melewati atau berlari. Bahkan para pemain sayap pun dapat berlari dari posisi melebar ke ruang tengah yang diciptakan oleh pergerakan false 9.

Posisi false 9 terutama digunakan oleh tim yang lebih suka mempertahankan bola. Sebagian besar tim yang memiliki penguasaan bola yang tinggi cenderung membangun dari belakang dan membangun ke lini tengah dan menyerang. Hal ini memberikan waktu bagi false 9 untuk memilih momen untuk turun ke dalam dan menemukan ruang untuk dimanfaatkan.

Siapa yang membuat false 9 terkenal dalam sepak bola modern

Pemain yang membuat peran ini menjadi terkenal adalah Lionel Messi dan tidak perlu dipertanyakan lagi siapa pemain nomor 9 terbaik dalam sepak bola. Melalui sebuah momen yang terinspirasi dari Pep Guardiola di Final Liga Champions UEFA 2009, manajer Barcelona saat itu memindahkan Messi dari posisinya di sayap kanan dan menukarnya dengan Samuel Eto’o, yang merupakan salah satu penyerang tengah terbaik dalam olahraga ini pada saat itu.

Membaca:  Siapa MVP Liga Primer Sejauh Ini?

Pergantian taktis ini membuat Messi dapat bekerjasama dengan Xavi dan Iniesta di lini tengah dan hal ini memberikan dampak yang sangat mematikan saat tim Catalan mendominasi tim asuhan Sir Alex Fergurson untuk meraih kemenangan 2-0. Sejak saat itu, pandangan terhadap sepak bola modern berubah.

Tim Barcelona yang dominan di bawah asuhan Pep Guardiola dipimpin oleh Lionel Messi, seorang penyerang tengah dengan tinggi badan 5’7 yang memiliki karakteristik fisik yang tidak sesuai dengan profil para penyerang di eranya atau di era sebelumnya.

Kecerdasan tidak hanya Messi tetapi juga pemain-pemain seperti Xavi, Iniesta, Sergio Busquets dan tim secara umum membuat Barcelona tak terbendung pada saat itu. Mereka memenangkan dua trofi Liga Champions UEFA bersama dengan sejumlah besar gelar bermain dengan nomor punggung 9 dan sepak bola melihat hal tersebut sebagai langkah selanjutnya dalam perkembangannya.

Catatan: Meskipun Messi mempopulerkan peran false 9, ia bukanlah pemain pertama yang bermain sebagai penyerang tengah dalam sepak bola. False 9 pertama kali digunakan oleh Corinthians pada akhir tahun 1890-an dengan penyerang tengah GO Smith, yang memainkan peran tersebut.

Dia adalah seorang pemain sepak bola tengah yang bermain lebih seperti seorang playmaker karena keinginannya untuk memainkan rekan-rekan setimnya di depan gawang. Dia dikenal sebagai seorang ‘konduktor’.  Peran tersebut telah muncul dalam beberapa kesempatan sepanjang sejarah.

Pemain Nomor 9 yang Modern

Cesc Fabregas- Barcelona/Spanyol

Mantan pemain timnas Spanyol ini memainkan peran tersebut untuk Barcelona di bawah asuhan Tata Martino, namun yang lebih penting lagi, ia bermain sebagai seorang False 9 untuk Spanyol dalam kemenangan mereka di Euro 2012 di bawah asuhan Vincente Del Bosque.

Cesc Fabregas yang secara alami adalah seorang gelandang, mampu menyesuaikan diri dengan peran tersebut dengan baik, karena ia mampu menciptakan kelebihan di lini tengah dan memberikan umpan kepada pemain di depannya.

Bahkan ketika tim-tim mencoba untuk memblok umpan-umpan dari pemain asal Spanyol itu, rekan-rekan setimnya seperti Xavi, Iniesta dan Sergio Busquets di lini tengah mampu menemukan ruang untuk menciptakan ancaman di tempat lain. Para pemain bertahan kesulitan untuk mengatasi kualitas yang dimiliki Spanyol di area tengah.

Fabregas lebih disukai di posisi tersebut daripada penyerang ortodoks seperti Fernando Torres, yang mencetak tiga gol dalam kompetisi ini.

Phil Foden – Manchester City

Di usianya yang masih muda, Phil Foden telah digunakan di beberapa posisi dalam lini serang Pep Guardiola dan telah menunjukkan kemampuannya yang luar biasa saat bermain di setiap perannya. Setelah kepergian Sergio Aguero (dan bahkan pada musim terakhirnya yang dilanda cedera), Foden sering dimainkan sebagai pemain nomor 9 untuk Manchester City sebelum kedatangan Erling Haaland.

Kemampuan teknis dan kesadarannya membuatnya mampu turun jauh ke dalam ruang di antara lini untuk menerima bola dan menciptakan ruang bagi rekan setimnya. Pemain Timnas Inggris ini sangat baik dalam menjaga bola di ruang sempit dengan kemampuan menggiring bola dan memiliki kemampuan serta kecerdasan untuk melepaskan bola di saat yang tepat.

Karim Benzema – Real Madrid

Pemenang Ballon d’Or saat ini adalah seorang penyerang yang harus mengembangkan permainannya untuk menjadi seorang pemain nomor 9 selama bertahun-tahun. Untuk menyesuaikan diri bermain dengan Cristiano Ronaldo dan terkadang, Gareth Bale, Benzema akan turun jauh ke lini tengah dengan mereka mendorong ke depan.

Membaca:  Opini: Mengapa Manchester United Tidak Dapat Mengklaim Kembali Statusnya

Benzema kemudian menjadi penghubung antara lini tengah dan lini serang dan berusaha menciptakan peluang bagi Ronaldo dan Gareth Bale yang memiliki jumlah gol yang lebih baik dari pemain asal Prancis tersebut saat trisula penyerang yang dikenal dengan nama BBC itu bermain bersama.

Karim Benzema semakin mengembangkan permainannya setelah era BBC dan menjadi seorang penyerang komplit yang kini memiliki kemampuan untuk mencetak gol dan juga menjalankan peran sebagai seorang pemain nomor 9 (ia mencetak 44 gol dan memberikan 14 asis pada musim lalu) dengan postur dan fisik seorang penyerang murni.

Harry Kane

Ini adalah penyerang lain yang mirip dengan Karim Benzema. Dia adalah seorang penyerang yang memiliki karakter fisik dan postur tubuh seperti seorang penyerang tengah klasik dengan kemampuan mencetak gol yang luar biasa, namun juga memiliki kemampuan teknis untuk turun ke lini tengah dan membantu menjaga penguasaan bola atau menemukan rekan setimnya yang berada di posisi yang lebih berbahaya.

Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, false 9 terutama digunakan di tim yang memiliki penguasaan bola yang tinggi, namun Harry Kane telah memainkan peran tersebut untuk tim yang melakukan serangan balik. Di bawah asuhan Jose Mourinho dan sekarang Antonio Conte, Kane turun ke dalam untuk menerima bola dalam situasi transisi dan memainkan umpan langsung kepada Heung-Min Son atau rekan setimnya yang lain yang berlari ke ruang kosong di belakang.

Siapakah penyerang modern yang bukan false 9?

Erling Haaland

Bintang Manchester City ini telah mendominasi Liga Primer musim ini dengan mencetak 20 gol dalam 25 penampilan pertamanya. Penampilannya ini telah membuatnya memecahkan banyak rekor mencetak gol dan sang pemain Norwegia mungkin akan memecahkan lebih banyak rekor lagi sebelum musim ini berakhir, namun dibandingkan dengan Phil Foden yang telah disebutkan sebelumnya, Haaland bukanlah seorang pemain nomor 9 yang salah.

Meskipun ia telah menjadi bagian dari banyak pergerakan, Haaland telah berjuang untuk menjadi bagian yang konsisten dalam pembangunan tim, yang membuat Pep Guardiola tidak senang.

Karena kurangnya keterlibatannya, ia sangat bergantung pada umpan dari rekan setimnya yang terkadang dapat dihentikan. Kekalahan mereka atas Manchester United adalah contoh yang baik dari skenario tersebut.

Pierre-Emerick Aubameyang

Aubameyang mungkin tengah memasuki akhir kariernya, namun di tahun-tahun terbaiknya, ia adalah seorang penyerang yang sangat cocok untuk bermain di lini belakang dan memanfaatkan kecepatannya di belakang untuk menaklukkan para pemain bertahan dan mencetak gol.

Kai Havertz merupakan pilihan utama sebagai penyerang tengah di Chelsea karena pemain asal Jerman tersebut mampu turun jauh ke lini tengah dan memiliki kemampuan teknis untuk memenuhi persyaratan sebagai seorang false 9. Ini adalah kualitas yang tidak dimiliki oleh Aubameyang.

Victor Osimhen

Pencetak gol terbanyak Serie A ini merupakan salah satu penyerang yang paling dicari di dunia sepak bola karena kecepatan dan kekuatannya yang eksplosif, serta kemampuan penyelesaian akhir yang luar biasa, yang tampaknya semakin membaik setiap musimnya.

Ia memiliki potensi yang luar biasa, namun versi terbaik dari penyerang Napoli ini adalah saat ia berada di dalam kotak penalti dan menciptakan ruang untuk mencetak gol, atau saat ia berlari ke arah atau di belakang para pemain bertahan. Dia masih mengembangkan kemampuannya namun belum menunjukkan dirinya sebagai pemain nomor 9 yang dapat diandalkan. Kekurangan dalam permainannya ini mungkin akan menghambatnya untuk mencapai level tertinggi.

Membaca:  Artikel penghargaan minggu pertandingan

Cristiano Ronaldo

Striker legendaris ini sekarang bermain di Al Nasser di Arab Saudi, namun masa-masa Cristiano Ronaldo di Manchester United dapat dilihat sebagai sebuah pelajaran tentang bagaimana untuk tidak menjadi pemain nomor 9 yang salah.

Pemain asal Portugal ini mencetak lebih dari 25 gol untuk Manchester United dalam periode keduanya di mana ia bermain sebagai penyerang tengah.  Jumlah golnya mungkin bagus, namun permainannya secara keseluruhan tidak optimal.

Ronaldo tidak memiliki kesadaran untuk turun jauh ke dalam pada saat yang tepat, sebaliknya ia akan mengejar bola dengan sia-sia dan tidak melakukan banyak gerakan dengan bola setelah mendapatkannya. Hal ini sering kali mematikan pergerakan serangan dan menyebabkan United memiliki performa yang timpang dalam penguasaan bola.

Apakah penyerang tengah yang tepat akan punah?

Memang benar bahwa era penyerang seperti Filippo Inzaghi, Micheal Owen, Ruud Van Nistelrooy dan baru-baru ini pemain seperti Jamie Vardy, Romelu Lukaku akan segera berakhir, namun peran tersebut bergerak menuju perkembangan dan bukannya kepunahan.

Nilai dari seorang penyerang kini akan dinilai tidak hanya dari kemampuannya mencetak gol. Para striker juga akan dinilai dari seberapa baik mereka menghubungkan permainan ketika mereka turun ke dalam dan eksekusi teknis mereka di bawah tekanan (menggiring bola dan mengumpan) di ruang sempit.

Persyaratan untuk menjadi seorang penyerang tingkat atas telah berubah dan evolusi ini juga akan mengalir ke tingkat pemain muda. Akademi Muda akan berusaha membentuk para pemain sesuai dengan citra penyerang elit dan membantu para pemain memenuhi persyaratan yang dibutuhkan untuk menjadi penyerang tingkat atas.

Mengapa para penyerang harus lebih banyak hadir dalam membangun serangan?

Ancaman gol alternatif

Dengan munculnya pemain-pemain seperti Thierry Henry, Cristiano Ronaldo, dan Mohammed Salah yang dapat mencetak banyak gol sebagai pemain sayap, posisi penyerang tengah tidak lagi dipandang sebagai satu-satunya posisi yang dapat menjadi sumber gol utama.

Dengan semakin banyaknya pemain sayap yang mencetak gol dalam permainan modern, umpan kepada penyerang menjadi berkurang, sehingga mereka yang bermain di posisi tersebut dapat menambahkan lebih banyak cara dalam permainan mereka, yang akan membantu mereka menciptakan peluang untuk diri mereka sendiri dan lebih terlibat dalam fase pembangunan.

Pertahanan yang kompak

Organisasi pertahanan adalah salah satu aspek sepak bola yang terus tumbuh dan berkembang di era modern. Melawan beberapa tim dengan penguasaan bola terbaik, tim lawan cenderung untuk duduk dan bertahan jauh ke dalam daerah pertahanan mereka sendiri dalam bentuk yang kompak.  Bentuk ini memungkinkan para pemain bertahan berada sedekat mungkin satu sama lain agar tidak ada celah yang dapat dieksploitasi oleh para penyerang.

Tim-tim penyerang telah menemukan berbagai cara untuk menciptakan peluang mencetak gol melawan pertahanan yang padat dengan peran false 9 sebagai salah satunya.

Seorang striker murni yang hanya menunggu umpan dapat menghilang dalam waktu yang lama selama pertandingan karena rekan-rekannya bermain sembilan lawan 10 saat melakukan build-up. Ketika seorang striker hanya terlibat ketika dia perlu menyelesaikan aksi penumpukan, dia lebih mudah untuk dipertahankan karena dia akan dikerumuni.

Sebagai alternatif, ketika seorang striker meninggalkan posisinya ke posisi yang salah/dalam untuk terlibat dalam penumpukan, ia dapat menarik pemain bertahannya untuk menciptakan ruang bagi rekan setimnya atau menciptakan beban berlebih di lini tengah dan menerima bola di antara lini tengah dan pertahanan.

Ketika seorang pemain sayap membantu membongkar bentuk pertahanan, maka akan lebih mudah bagi timnya untuk bermain melewati lawan dan menciptakan peluang mencetak gol.

Share.
Leave A Reply