Sulit untuk dipercaya bahwa pada saat ini di musim ini, Liverpool berada di posisi ke-10 di Liga Primer. Ini merupakan musim yang telah melihat tim asuhan Jurgen Klopp mencapai titik terendah baru demi titik terendah baru dengan sepertinya tidak ada cara untuk membalikkan keadaan saat ini.

Ketika Liverpool mengalami kekalahan memalukan 4-1 atas Napoli, semua orang melihat hal tersebut sebagai sebuah kebetulan dan hari yang buruk di kantor yang dapat terjadi pada siapa saja, namun sedikit yang kita ketahui bahwa hal tersebut hanyalah sebuah pratinjau dari kegilaan yang akan terjadi.

Sejak saat itu, terdapat beberapa titik dalam musim mereka di mana Anda akan berpikir “tentunya, tidak mungkin lebih buruk dari ini?” dan sesuatu yang lebih buruk terjadi.

Kekalahan mengejutkan mereka saat bertandang ke markas tim yang baru saja promosi, Nottingham Forest, diikuti dengan kekalahan mengejutkan lainnya dari Leeds United dalam pertandingan kandang.

Dua kekalahan beruntun ini segera diikuti dengan hasil positif menjelang jeda Piala Dunia. Penampilan mereka sejak kembali dari Piala Dunia telah menjadi salah satu sepak bola terburuk yang pernah dimainkan Liverpool di bawah asuhan manajer asal Jerman.

Sejak jeda Piala Dunia berakhir, Liverpool telah dikalahkan di stadion komunitas oleh Brentford, dikalahkan di Amex Stadium oleh Brighton and Hove Albion dua kali.

Baru-baru ini, mereka dihancurkan 3-0 oleh Wolverhampton Wanderers dalam kekalahan ketujuh mereka di Liga Primer musim ini.

Sebagai konteks, Liverpool memainkan total 64 pertandingan musim lalu (setiap pertandingan yang mungkin dimainkan oleh tim Inggris di semua kompetisi) dan mereka hanya kalah empat kali. Liverpool telah bertemu dan hampir menggandakan jumlah tersebut hanya dalam 20 pertandingan Liga yang dimainkan.

Sebuah tim yang hampir memenangkan segalanya kini telah menjadi tim yang tidak dapat membeli kemenangan saat ini. Monster mentalitas tidak ada lagi.

Para penggemar mengarahkan jari mereka ke beberapa arah, mencari seseorang untuk disalahkan dan ketika beberapa orang menyalahkan para staf dan dewan direksi, yang lain mengarahkan kemarahan mereka kepada sang pelatih, Jurgen Klopp.

Jadi, mengapa Liverpool kesulitan?

Pada bagian ini, kami mencoba untuk memahami keseluruhan situasi mereka. Anda tahu, masalah Liverpool lebih dari sekedar satu bagian atau bagian dari klub, ada beberapa bagian yang rusak.

Pembangunan Skuad

Tidak diragukan lagi bahwa Liverpool telah membentuk salah satu tim terhebat di era Liga Primer modern dan mereka telah menuai hasil dari perekrutan cerdas yang dilakukan oleh FSG selama bertahun-tahun, namun kini sepertinya keadaan berbalik dan para pendukung berharap agar dewan direksi pergi.

Membaca:  Menganalisa 10 peluang teratas Brentford di Liga Premier musim 2022/23

Mereka mungkin telah melakukan hal yang benar saat pertama kali merekrut pemain, dan ini adalah tentang semua pergerakan yang mereka lakukan saat menyusun skuad saat ini, namun pengambilan keputusan mereka sejak saat itu sangatlah kurang.

Karena banyaknya kesuksesan yang berhasil diraih Liverpool dalam beberapa tahun terakhir, klub berhenti melihat ke arah jangka panjang dan hal itu menghambat perencanaan suksesi mereka. Contohnya adalah lini tengah Liverpool.

Sejak kedatangan Naby Keita pada musim panas 2017, Thiago Alcantara adalah satu-satunya pilihan lini tengah yang mereka rekrut untuk tim utama. Mereka juga mendatangkan Arthur Melo dengan status pinjaman, namun ia hampir tidak pernah menendang bola karena masalah cedera.

Trio gelandang awal Liverpool yang terdiri dari Fabinho, Jordan Henderson, dan Thiago merupakan pemain berusia 30-an yang tidak memiliki kaki yang kuat seperti dulu dan tidak memiliki perlindungan yang cukup untuk berlari jarak jauh seperti yang diinginkan Klopp.

Sudah terlihat jelas untuk sementara waktu bahwa kurangnya pilihan yang cukup di lini tengah Liverpool pada akhirnya dapat menjadi kehancuran mereka dan musim panas lalu akan menjadi waktu yang tepat untuk menambah bala bantuan di lini tengah (yang bukan pinjaman sementara) namun mereka secara aneh memutuskan untuk melakukan hal yang berbeda.

Liverpool mendatangkan Darwin Nunez dari Benfica dengan harga 100 juta Euro dan Fabio Carvalho, seorang gelandang serang muda dan berbakat yang sama sekali bukan profil pemain yang disukai Liverpool di lini tengah. Mereka menjalani musim tanpa lini tengah yang kuat dan membayarnya.

Ketika bulan Januari tiba, itu terlihat seperti kesempatan yang sempurna bagi Liverpool untuk mendatangkan seorang gelandang yang sangat mereka butuhkan, namun mereka justru menambahkan penyerang lain ke lini depan mereka yang sudah sangat kuat dan kesepakatan senilai 42 juta Euro untuk pemain sensasional di Piala Dunia, Cody Gakpo, pun diumumkan.

Sementara beberapa orang merasa senang karena mereka dapat mengalahkan Manchester United dalam kesepakatan ini, yang lain merasa khawatir dengan lini tengah tim yang masih terlihat kosong.

Mereka tidak berusaha untuk menambah pilihan di lini tengah dan para pemain baru mereka di lini serang tidak mencetak cukup banyak gol di saat-saat penting untuk mendorong klub asal Merseyside ini naik ke papan atas. Mereka saat ini berada dalam lubang yang dalam yang mereka gali sendiri. Ketika kamu melihat penampilan Fabinho yang sangat buruk di musim ini, keputusan mereka terlihat semakin membingungkan.

Tidak heran mengapa para penggemar menginginkan FSG untuk pergi.

Cedera dan Kelelahan

Dengan banyaknya sepak bola yang dimainkan oleh seorang pemain papan atas dalam 18 bulan terakhir, bukan tidak mungkin mereka akan mengalami kelelahan yang menumpuk, dan hal ini berlaku khususnya bagi para pemain Liverpool. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, The Reds memainkan setiap pertandingan yang tersedia bagi mereka selama satu musim penuh pada 2021/22. Mereka mencapai setiap final Piala dan berada dalam perebutan gelar dengan Manchester City hingga hari terakhir musim.

Membaca:  Apakah Erling Haaland rekrutan terbaik Manchester City?

Pertandingan Community Shield melawan Manchester City hanya berjarak 63 hari setelah kekalahan Liverpool di final Liga Champions dari Real Madrid, menjadikannya musim penutupan terpendek ketiga dalam sejarah klub. Ini berarti hanya ada sedikit waktu bagi para pemain untuk beristirahat di antara musim, yang akan menjadi masalah besar.

Pada bulan Agustus, Liverpool telah memiliki 10 pemain yang berada di meja perawatan. Saat ini, Liverpool memiliki Luis Diaz, Virgil Van Dijk, Diogo Jota dan Arthur yang mengalami cedera dan sebagian besar pemain yang ada sedang berjuang untuk mendapatkan kondisi terbaiknya.

Gaya permainan Jurgen Klopp mengharuskan timnya untuk berada dalam kondisi fisik dan mental yang prima dan semua cedera yang mereka alami di beberapa titik musim ini menunjukkan bahwa mereka jauh dari kondisi fisik yang prima. Dengan semua kekalahan yang telah mereka alami, khususnya akhir-akhir ini, dapat diasumsikan bahwa mentalitas tim mereka yang kuat juga telah terpukul.

Apakah Jurgen Klopp adalah Masalahnya?

Sebagian penggemar Liverpool sepertinya berpikir demikian dan mereka memiliki hak untuk itu. Sang pelatih asal Jerman terlihat sangat frustasi di atas lapangan dan dalam konferensi pers. Beberapa alasan yang diberikan olehnya telah membuat frustasi beberapa penggemar.

Dari perkataan kasar mengenai lapangan yang kering di awal musim setelah hasil imbang melawan Fulham hingga masalah dalam pengambilan bola mati Brentford akhir-akhir ini, semuanya sedikit memuakkan pada saat ini.

Mungkin kekurangan terbesar Jurgen Klopp adalah kesetiaannya. Ketika Anda membandingkan tim Liverpool ini dengan tim Manchester City yang telah bersaing untuk meraih gelar Liga Primer dalam lima tahun terakhir, Anda dapat melihat bahwa tim asuhan Pep Guardiola telah kehilangan beberapa pemain kunci dan kedatangan pemain-pemain baru untuk memperkuat tim.

Bagi Liverpool, strategi “jika tidak rusak, jangan diperbaiki” dan preferensi untuk Jurgen Klopp untuk melanjutkan hal yang sama telah menyebabkan seluruh hirarki menjadi berpuas diri dengan masa depan klub. Kurangnya perombakan skuad yang tepat telah menempatkan mereka dalam situasi di mana mereka masih memainkan James Milner yang berusia 36 tahun di lini tengah atau sebagai bek kanan.

Penampilan buruk Fabinho sebagai hasil dari memainkan banyak sepak bola di tahun lalu tanpa ada yang melapisinya merupakan indikator lain.

Membaca:  Liverpool akan menyelesaikan penandatangan Darwin Nunez – Apa yang akan dia bawa untuk the Reds?

Musim ini telah menunjukkan perlunya perombakan skuad dan laporan-laporan menunjukkan bahwa Klopp akan melakukan perombakan besar-besaran, namun banyak hal yang dapat terjadi di antara saat ini dan akhir musim. Klopp menandatangani kontrak baru untuk Liverpool pada bulan April lalu yang berlaku hingga 2026, namun jika nasib Liverpool tidak berubah pada waktunya, para petinggi klub mungkin harus mempertimbangkan posisinya.

Siapa yang dapat menggantikan Jurgen Klopp?

Jika keadaan terus memburuk bagi Liverpool dan mereka memutuskan untuk memecat sang pelatih, akan ada banyak pelatih top yang siap menggantikan Jurgen Klopp. Kami akan mengulas daftar singkat pelatih yang dapat mengambil peran sebagai manajer Liverpool jika hal tersebut terjadi.

Thomas Tuchel: Mantan pelatih Chelsea ini tidak memiliki pekerjaan sejak dirinya dipecat di awal musim ini dan prospek untuk melatih tim besar Inggris lainnya pasti akan membuatnya tertarik.

Pelatih asal Jerman ini telah memiliki reputasi sebagai salah satu manajer terbaik di dunia dan merupakan seorang pemenang Liga Champions.

Diego Simeone: Diego Simeone sebagai pelatih Liverpool akan menunjukkan perubahan besar dalam gaya sepak bola yang telah dimainkan di Anfield saat ini. Terlepas dari kasus ini, Simeone adalah tipe manajer yang akan menyukai klub seperti Liverpool dan atmosfir yang dapat dihasilkannya.

Pep Lijnders: Tentunya, tangan kanan Jurgen Klopp akan dipertimbangkan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut. Pep Lijnders sangat dihormati oleh Klopp dan juga orang-orang di sekitar Liverpool dan akan mencoba untuk menjadi pelatih kepala saat waktunya di Liverpool berakhir. Jika Klopp dipecat, atau pergi karena alasan lain, mereka dapat mengincarnya.

Julian Nagelsmann: Orang Jerman lainnya yang ada dalam daftar ini adalah sang pelatih Bayern Munich. Dengan tim asuhannya yang berada dalam perebutan gelar juara, Bayern yang tidak memenangkan Bundesliga dapat menandakan berakhirnya masa kerja Nagglesmann di Bavaria. Jika dia pergi pada saat yang sama ketika Klopp tidak lagi berada di klub, maka Liverpool pasti akan berusaha untuk mendapatkannya.

Steven Gerrard: Kembalinya sang legenda Liverpool dan pemain terbaik yang pernah ada, Steven Gerrard, akan menjadi sebuah dongeng yang sangat menyenangkan, namun inilah masalahnya, masa-masa Gerrard di Liga Primer tidak berjalan dengan baik dan ia dipecat di awal musim ini.

Namun ia bermain sangat baik di Rangers, dan Glasgow Rangers merupakan salah satu tim terbesar di Skotlandia. Dia memenangkan Liga bersama mereka, jadi dia memahami tuntutan untuk mengelola sekelompok pemain yang ingin memenangkan gelar dan Liverpool dapat mempertimbangkan fakta tersebut.

Share.

Leave A Reply