Keputusan disiplin dalam sepak bola, terutama di lapangan, dibuat oleh wasit. Tujuan dari VAR adalah untuk mengambil peran sebagai penasihat dan membantu proses pengambilan keputusan yang adil dengan menawarkan berbagai sudut pandang permainan dengan kecepatan yang berbeda.

Sementara kehadiran VAR telah disambut baik oleh beberapa pihak, pihak lain tidak menyukainya dan menganggapnya sebagai noda pada permainan yang indah.

Seperti yang sudah pasti akan terjadi, keputusan pasti akan merugikan tim dan ketika hal itu terjadi, terkadang akan ada rasa ketidakadilan yang dirasakan di antara para penggemar yang merasa bahwa keputusan tersebut telah merugikan mereka. Sebagai penggemar sepak bola Liga Primer, kita telah melihat beberapa situasi seperti ini terjadi.

Pada dasarnya, VAR dapat menjadi pembeda antara sebuah tim yang pulang dari pertandingan dengan satu poin atau tiga poin. Keputusan-keputusan besar di kedua ujung klasemen dibuat pada saat-saat penting. Ketika insiden-insiden ini masuk ke VAR, hasilnya dapat menjadi pembeda antara degradasi dan keselamatan atau gelar juara Liga atau tempat di Eropa.

Dalam artikel ini, kita akan melihat bagaimana keputusan VAR dapat mempengaruhi perebutan gelar juara Liga Primer Inggris musim ini.

Sebelum kita melakukannya, berikut ini adalah penyegaran dari sejarah VAR di Liga Primer.

Asal Mula VAR

Tentu saja, Belanda adalah tempat di mana konsep VAR pertama kali muncul. KNVB, badan pengatur sepak bola negara tersebut, mulai bereksperimen dengan konsep tersebut di bawah inisiatif “Wasit 2.0” pada awal dekade sebelumnya.

Pada bulan September di tahun yang sama, konsep ini tampil perdana secara resmi dalam pertandingan Piala KNVB melawan Ajax dan Willem II. Tanpa diduga, A-League, liga utama di Australia, adalah liga sepak bola pertama yang memasukkan VAR ke dalam sistem mereka.

Terutama untuk turnamen Piala mereka dan kemudian divisi teratas mereka, badan pengatur dari semua negara besar yang memainkan sepak bola, termasuk Amerika Serikat, Portugal, Jerman, Italia, dan Spanyol, mulai mengintegrasikan VAR.

Kapan Liga Primer memperkenalkan VAR?

Pada saat itu, VAR sudah digunakan di liga-liga top lainnya di seluruh Eropa kecuali di Liga Premier. Butuh insiden besar yang melibatkan kesalahan yang jelas dan nyata dari ofisial di lapangan untuk akhirnya memperkenalkan Video Assistant Referee ke Liga.

Pertandingan di papan bawah klasemen antara Southampton dan Watford berakhir dengan hasil imbang 1-1 saat wasit Simon Hooper menganulir gol di menit akhir dari Charlie Austin setelah menganggap Maya Yoshida berada dalam posisi offside. Sebagai hasilnya, the Saints sangat dekat dengan zona degradasi.

Setelah pertandingan, Charlie Austin yang sangat kecewa mengungkapkan ketidaksenangannya atas keputusan yang membuat golnya dianulir, yang merupakan sebuah kesalahan yang jelas terlihat dari pihak ofisial:

“Kami mencetak gol yang sangat bagus yang dianulir karena offside. Para ofisial membuat kami kehilangan dua poin. Mereka mengatakan itu offside, itu adalah sebuah lelucon.

“Orang-orang berbicara tentang VAR, mereka jelas membutuhkan bantuan. Jika ini adalah liga terbaik dan paling banyak ditonton di dunia, maka berikanlah bantuan yang mereka butuhkan. Itu adalah sebuah lelucon.”

Setelah acara tersebut, semua tim Premier League memutuskan untuk menerapkan VAR mulai musim 2019-20.

Suara Bulat untuk Membawa VAR ke Liga Primer

Pada 3 Maret 2018, Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB) setuju untuk mengizinkan penggunaan Video Assistant Referee.

Tim-tim Liga Premier kemudian dengan suara bulat memutuskan pada November 2018 bahwa implementasi VAR akan dimulai pada musim 2019-20, tergantung pada pengujian.

Selama musim 2018-19, League and Professional Game Match Officials Limited (PGMOL), yang memimpin pertandingan Liga Premier, melakukan pengujian intensif dalam pertandingan langsung. Liga juga menyaksikan VAR beraksi selama pertandingan Piala FA dan Piala EFL.

Keberhasilan dalam pengujian tersebut mendukung implementasi VAR pada 2019-20.

Membaca:  Arsenal Masih Tertarik pada Joao Cancelo karena Mereka Mendekati Kesepakatan Jurrien Timber

IFAB menyerahkan kendali VAR kepada FIFA pada Juli 2020.

IFAB dan FIFA terus berkolaborasi dengan erat, terutama yang berkaitan dengan protokol VAR, Hukum terkait, dan standar kelayakan.

Siapa yang menunjuk Asisten Wasit Video?

Setiap pekan di awal putaran pertandingan Liga Primer, Professional Game Match Officials Limited (PGMOL) mengumumkan pilihan mereka sebagai anggota skuat wasit.

Stockley Park di London Barat merupakan rumah bagi VAR Hub, di mana ia bergabung dengan Asisten VAR (AVAR) dan Operator Replay (RO).

Apa yang akan ditinjau oleh VAR?

VAR memeriksa apakah ada atau tidak ada gol

Mereka memeriksa pelanggaran di dalam (dan terkadang, di luar) kotak penalti untuk membuat keputusan penalti.

VAR akan memeriksa kartu merah langsung, namun tidak akan memeriksa kartu kuning kedua atau peringatan biasa

Insiden kesalahan identitas tidak sering terjadi, namun jika wasit memberikan peringatan atau mengusir pemain yang salah, VAR akan hadir untuk memeriksa kasus-kasus seperti itu

Apa yang tidak akan ditinjau?

Insiden kartu kuning atau kartu kuning kedua yang mengarah ke kartu merah tidak akan diperiksa oleh VAR

Setiap pelanggaran tendangan bebas di luar kotak penalti selain dari pelanggaran kartu merah atau potensi penalti tergantung pada jaraknya dengan kotak penalti.

Keuntungan yang dibawa VAR ke Liga Primer

Musim dimana Video Assistant Referees diperkenalkan ke Premier League untuk pertama kalinya, VAR meninjau lebih dari 2.400 insiden dan membalikkan 109 kesalahan yang dibuat oleh ofisial di lapangan.

Liga mengalami peningkatan substansial dalam penilaian pertandingan penting, dari 82% pada musim sebelumnya menjadi 94% kali ini.

Masalah yang Disebabkan Oleh VAR di Liga Primer

Meskipun teknologi ini sangat berguna, VAR telah menjadi berita utama karena alasan yang salah. VAR tidak selalu dapat diandalkan dan telah merugikan klub-klub tertentu dalam pertandingan-pertandingan penting di Liga Primer. VAR memiliki waktu dan sumber daya yang cukup untuk menilai sebuah masalah yang mungkin tidak langsung terlihat.

Bahkan dengan waktu dan teknologi kontemporer yang ada, VAR masih saja memberikan keputusan yang salah yang secara khusus mempengaruhi klub-klub papan atas Inggris.

Beberapa pemeriksaan VAR memakan terlalu banyak waktu dan menghilangkan sengatan dari pertandingan berintensitas tinggi. Hal ini menyebabkan rasa frustasi di antara para penggemar yang hadir dan menciptakan atmosfer yang tidak menyenangkan.

Dalam mencari akurasi, garis yang ditarik untuk insiden yang melibatkan keputusan offside yang sangat ketat dapat menjadi sangat menjengkelkan bagi para penggemar yang menonton di rumah.

VAR mungkin memiliki sudut kamera dan kesempatan bagi wasit di lapangan untuk menilai dan membuat keputusan kunci pertandingan yang tepat dari sudut pandang yang berbeda, namun di balik teknologi tersebut masih ada manusia dan dengan demikian, kesalahan manusia akan tetap terjadi.

VAR tidak dijamin memberikan hasil yang 100% akurat karena wasit di lapangan adalah orang yang memiliki keputusan akhir. Dengan demikian, akan ada banding penalti yang gagal, keputusan offside yang salah, insiden yang tidak dilaporkan yang melibatkan pelanggaran atau perebutan bola, dan sebagainya.

Beberapa insiden penting terkait VAR di musim-musim sebelumnya

Ketiak Raheem Sterling

Gol Gabriel Jesus pada musim 2019-20 dibatalkan karena ketiak Raheem Sterling dianggap offside 2,4 sentimeter.

City menderita pukulan ganda

Dalam pertandingan krusial antara Liverpool dan Manchester City pada tahun 2020, VAR menolak tendangan penalti Manchester City meskipun tayangan ulang dengan jelas menunjukkan Trent Alexander-Arnold menangani bola.

Kemudian, hanya beberapa detik kemudian, City memberikan hadiah penalti, yang berhasil dikonversi oleh Liverpool.

Erik Dier memberikan penalti

Pada bulan September 2020, pertandingan kandang Tottenham Hotspur melawan Newcastle United tampaknya akan menghasilkan tiga poin bagi pasukan Jose Mourinho, namun VAR memiliki rencana lain.

Andy Carroll bangkit untuk menyundul tendangan bebas yang terlambat dari Newcastle ke dalam kotak penalti, tetapi Spurs mampu menghalau bola di penghujung pertandingan.

Membaca:  Pemenang Gelar Liga Premier: Siapa yang Memiliki Trofi Terbanyak

Meskipun begitu, para wasit dapat memutuskan, setelah melihat tayangan VAR, bahwa Eric Dier benar-benar menyentuh bola dan memberi Newcastle sebuah tendangan penalti.

Tampaknya ada beberapa sentuhan dengan lengan Dier dalam tayangan ulang tersebut. Namun, bek Inggris itu membelakangi bola dan hanya melambaikan tangannya dalam upaya untuk mendahului Carroll. Hal itu tidak berpengaruh pada lintasan bola dan jelas bukan sebuah pelanggaran yang direncanakan.

Wasit Peter Bankes tetap menunjuk titik putih, membuat Callum Wilson dapat menyamakan kedudukan, yang pada dasarnya membuat Tottenham kehilangan dua poin.

Beberapa Insiden VAR yang terkenal di Musim 2022/23

Kita baru saja melewati pertengahan musim ini, namun ada beberapa insiden kecolongan dan kesalahan besar yang terjadi pada musim ini.

Jarrod Bowen melawan Chelsea

West Ham United gagal mencetak gol penyeimbang melawan Chelsea di menit ke-90 pada musim 2022/23 saat Jarrod Bowen dianggap melakukan pelanggaran terhadap Edouard Mendy dalam situasi bola mati.

Saat timnya gagal mendapatkan setidaknya dua poin, David Moyes kehilangan ketenangannya dan mengecam wasit.

Christian Romero melawan Chelsea

VAR memutuskan bahwa pemain bertahan Spurs, Christian Romero, yang menjambak rambut Marc Cucurella sebelum gol penyama kedudukan timnya tidak layak dianggap sebagai sebuah pelanggaran, dalam sebuah keputusan mengejutkan lainnya di musim ini.

Sungguh mengherankan bahwa Chelsea kehilangan dua poin dan PGMOL menerimanya sebagai sebuah “kesalahan,” yang mendorong para penggemar sepak bola di seluruh dunia untuk menyebutnya sebagai “korupsi.”

Douglas Luiz salah mendapatkan kartu merah

Douglas Luiz mendapat kartu merah langsung pada pertandingan terakhir Steven Gerrard sebagai pelatih Villa setelah bertengkar dengan Aleksandar Mitrovic dalam perebutan bola.

Sebelum mengusir gelandang Villa, penyerang Fulham itu terjatuh ke tanah sambil memegangi wajahnya, dan wasit dipanggil ke monitor VAR di pinggir lapangan.

Tayangan ulang menunjukkan Mitrovic yang memulai pertengkaran, dan panel independen (PGMOL) memutuskan bahwa ini adalah asumsi yang salah.

Keputusan Penalti yang Salah Membuat Forest Kehilangan Tiga Poin

Sebelum jeda Piala Dunia, sebuah penalti yang diberikan di City Ground atas dugaan pelanggaran yang dilakukan Dean Henderson terhadap Yoane Wissa menimbulkan kontroversi.

Kaki striker Brentford tersebut bersentuhan dengan lengan Henderson saat ia berusaha membawa bola melewati kiper Forest.

Wasit menunjuk titik putih setelah meninjau ulang kejadian di lapangan, namun tayangan ulang menunjukkan bahwa Wissa, bukan Henderson, yang melakukan kontak pertama.

Apakah VAR akan mempengaruhi gelar juara Liga Primer?

Tentu saja. Sebenarnya, hal itu sudah terjadi. Pemimpin klasemen, Arsenal, adalah salah satu tim yang berada dalam persaingan gelar juara yang memiliki beberapa keputusan VAR yang merugikan mereka.

Arsenal kehilangan poin melawan Brentford setelah keputusan offside yang salah

Di Emirates, gol penyeimbang dari Toney memberikan pukulan bagi Arsenal yang sedang mengejar gelar juara saat Lee Mason, sang pengadil, mengabaikan penempatan Christian Norgaard yang memberikan assist untuk gol tersebut saat ia berada dalam posisi offside.

Karena Ethan Pinnock berada dalam posisi onside saat Mason meninjau ulang kejadian di depan gawang, Brentford lolos dengan hasil imbang dan the Gunners harus puas dengan hasil seri.

Hasil ini membuat Manchester City menutup jarak dengan Arsenal dalam perebutan gelar juara menjadi tiga poin sebelum pertandingan mereka di hari Rabu.

Gol Martinelli dianulir di Old Trafford

Pada bulan September, ketika gol awal Gabriel Martinelli dibatalkan secara kontroversial, the Gunners menderita kekalahan pertama mereka tahun ini.

Martin Odegaard melakukan pelanggaran terhadap Christian Eriksen saat terjadi kemelut, wasit memutuskan setelah melihat monitor VAR di pinggir lapangan, dan gol tersebut dianulir.

Panel wasit mungkin menganggap kesalahan ini sebagai kesalahan yang paling menonjol di paruh pertama musim ini.

Membaca:  Apa yang Kami Pelajari dari Aksi Liga Premier Akhir Pekan Ini

Aston Villa mencetak gol tendangan bebas setelah kesalahan pengukuran jarak

Dalam kekalahan 3-1 Manchester United dari Aston Villa, the Red Devils tertinggal dua gol di babak pertama setelah Lucas Digne mencetak gol dari tendangan bebas.

Anthony Taylor diberitahu oleh Christian Eriksen bahwa tembok United berada lebih jauh ke belakang dari 10 meter yang diperlukan, namun wasit tidak mencatat hal ini.

Setelah kekalahan tersebut, hirarki Setan Merah berbicara dengan PGMOL, dan badan wasit setuju bahwa Taylor telah melakukan kesalahan yang jelas.

Melihat tiga tim teratas di Klasemen Liga Primer dan beberapa angka mereka

Pada bagian ini kita akan membahas jumlah tiga tim teratas di Liga yang saat ini aktif dalam perburuan gelar juara dan jumlah mereka terkait keputusan VAR.

Arsenal

Pembalikan arah: 7

Menghasilkan gol untuk: 0

Gol yang dianulir untuk: 2

Berujung pada gol melawan: 0

Gol yang dianulir ke gawang lawan: 1

Skor gol bersih: -1

Keputusan subjektif untuk: 2

Keputusan subjektif yang menentang: 3

Skor subjektif bersih: -1

Penalti untuk / menentang: 0 / 1

Kartu merah untuk / melawan: 0 / 0

Pertandingan: Leicester (H; 13 Agustus)

Insiden: Penalti dibatalkan setelah Aaron Ramsdale dinilai tidak melakukan pelanggaran terhadap Jamie Vardy, menit ke-43 – UNTUK

Pertandingan: AFC Bournemouth (A; 20 Agustus)

Insiden: Gol Gabriel Jesus dianulir karena offside, menit ke-72 – MELAWAN

Pertandingan: Man United (A; 4 September)

Insiden: Gol Gabriel Martinelli dianulir karena pelanggaran yang dilakukan Martin Odegaard terhadap Christian Eriksen, menit ke-12 – MELAWAN

Pertandingan: Leeds (A; 16 Oktober)

Insiden: Penalti diberikan (gagal dieksekusi oleh Patrick Bamford) karena handball terhadap William Saliba, menit ke-60 – MELAWAN

Insiden: Penalti dibatalkan dan kartu merah terhadap Gabriel diturunkan menjadi kuning; tidak ada pelanggaran terhadap Bamford, menit ke-90 – UNTUK

Manchester City

Manchester City -3

Membalikkan keadaan: 5

Menghasilkan gol untuk: 1

Gol yang dianulir untuk: 2

Berujung pada gol yang dibatalkan: 1

Gol yang dianulir untuk lawan: 0

Skor gol bersih: -2

Keputusan subjektif untuk: 1

Keputusan subjektif yang menentang: 2

Skor subjektif bersih: -1

Penalti untuk / melawan: 1 / 0

Kartu merah untuk / melawan: 0 / 0

Pertandingan Newcastle (A; 21 Agustus)

Insiden: Gol Miguel Almiron disahkan setelah awalnya dianulir karena offside, menit ke-28 – MELAWAN

Insiden: Kartu merah Kieran Trippier untuk tantangan terhadap Kevin De Bruyne diturunkan menjadi kartu kuning, menit ke-73 – MELAWAN

Pertandingan: Liverpool (A; 16 Oktober)

Insiden: Gol Phil Foden dianulir karena pelanggaran oleh Erling Haaland terhadap Fabinho, menit ke-53 – MELAWAN

Pertandingan: Brighton (H; 22 Oktober)

Insiden: Penalti diberikan (dicetak oleh Erling Haaland) untuk pelanggaran oleh Lewis Dunk terhadap Bernardo Silva pada menit ke-39 – UNTUK

Pertandingan: Fulham (H; 5 November)

Insiden: Gol Erling Haaland dianulir karena offside pada menit ke-74 – MELAWAN

Manchester United

Pembalikan arah: 6

Menghasilkan gol untuk: 1

Gol yang dianulir untuk: 2

Berujung pada gol yang dibatalkan: 0

Gol yang dianulir melawan: 2

Skor gol bersih: +1

Keputusan subjektif untuk: 2

Keputusan subjektif yang menentang: 1

Skor subjektif bersih: +1

Penalti untuk / melawan: 1 / 0

Kartu merah untuk / melawan: 1 / 0

Pertandingan Arsenal (H; 4 September)

Insiden: Gol Gabriel Martinelli dianulir karena pelanggaran yang dilakukan Martin Odegaard terhadap Christian Eriksen, menit ke-12 – UNTUK

Pertandingan: Everton (A; 9 Oktober)

Insiden: Gol Marcus Rashford dianulir karena handball, menit ke-80 – MELAWAN

Pertandingan: Nottm Forest (H; 27 Desember)

Insiden: Gol Willy Boly dianulir karena offside, menit ke-40 – UNTUK

Pertandingan: Wolves (A; 31 Desember)

Insiden: Gol Marcus Rashford dianulir karena handball, menit ke-84 – MELAWAN

Pertandingan: Crystal Palace (H; 4 Februari)

Insiden: Penalti diberikan (dicetak oleh Bruno Fernandes) karena handball terhadap Will Hughes, menit ke-4 – UNTUK

Insiden: Casemiro diusir keluar lapangan karena melakukan tindakan kekerasan terhadap Will Hughes, menit ke-70 – MELAWAN

Share.
Leave A Reply