Premier League Musim 2022/23 adalah salah satu musim paling menarik dalam sejarah terkini.

Hal tersebut mengingatkan kembali pada era Barclays awal tahun 2000-an, dimana tim-tim seperti Fulham, Newcastle United, Wigan Athletic, dan Blackburn Rovers dapat memuncaki posisi enam besar dan sukses, sementara empat klub tradisional– Manchester United, Arsenal, Chelsea, dan Liverpool– akan bertarung habis-habisan untuk memperebutkan posisi empat besar.

Meskipun musim 2022/23 mungkin tidak berakhir seperti di era Barclays– Arsenal unggul lima poin di puncak– ini adalah musim yang membutuhkan segalanya bagi tim yang berjuang untuk meraih posisi enam teratas atau untuk mengamankan tim mereka dari zona degradasi.

Ini adalah momen-momen paling mengesankan ketika Premier League berada di saat-saat terakhirnya.

Musim 2021/22

Kami akan memulai pembahasan dengan musim ikonik ini karena disebutkan pada awal artikel.

Musim ini bagaikan perlombaan pacuan kuda, yaitu pertandingan antara dua tim yang paling berbahaya yang pernah ada di liga, Manchester City asuhan Pep Guardiola dan Liverpool asuhan Jurgen Klopp.

Kedua tim berkelahi satu sama lain sepanjang musim, memanfaatkan kesalahan yang lain untuk mendapatkan keuntungan dalam perburuan gelar. Sementara itu, tim lainnya adalah korban, jatuh ke kekalahan telak saat Klopp dan Pep bertukar pukulan taktis di ring seukuran negara.

Pada akhirnya, mereka membutuhkan gol dari Ilkay gundogan untuk mencuri tiga poin yang membuat Manchester City berada di puncak untuk mempertahankan gelar yang mereka raih di musim 2020/21 dengan hanya satu poin setelah 38 pertandingan yang melelahkan.

Hal tersebut adalah sebuah plot twist yang mengecewakan bagi Klopp, yang telah melihat tim briliannya, Liverpool, jatuh ke tangan Manchester City tiga kali dalam lima musim terakhir.

Membaca:  Kai Havertz Bersemangat Gabung Arsenal Karena "Mentalitas Keluarga" Klub

Hal tersebut juga merupakan tamparan bagi mereka karena mereka memiliki final Liga Champions UEFA yang akan datang pada akhir pekan setelah Premier League diputuskan. Tetapi yang paling menyakitkan bagi Klopp dan para penggemar adalah Liverpool hanya kalah dua kali musim itu sementara City kalah tiga kali.

Musim 2022/23, bagaimanapun, sangat berbeda bagi Pep dan Klopp.

Manchester City sedang berjuang untuk menyusul Arsenal di puncak liga, sementara Liverpool dan Klopp berjuang tanpa trio Mohamed Salah, Sadio Mane, dan Roberto Firmino yang luar biasa.

Musim 2018/19

Liverpool dan Manchester City pertama kali berhadapan untuk memperebutkan gelar Premier League selama musim ini dan itu cukup terburu-buru.

Jurgen Klopp baru saja menyelesaikan pembangunan tim impiannya di musim sebelumnya dan menyaksikan dari bangku dugout ketika pemain baru Mohamed Salah berkombinasi dengan sangat baik dengan Sadio Mane dan Roberto Firmino untuk memecahkan rekor pencetak gol satu musim di liga.

Pep Guardiola curiga bahwa Klopp akan berusaha memperebutkan singgasananya saat musim setelahnya dan sejak lompatannya, kecurigaannya terbukti.

Tim Premier League lainnya adalah korban dari pertarungan antar dua kuda yang menetapkan standar yang belum pernah dibuat sebelumnya untuk menjadikan diri mereka sebagai kekuatan dominan dalam sepak bola Inggris.

Pada bulan Desember, City, sang juara bertahan, tertinggal tujuh poin tetapi Liverpool yang berada di bawah pimpinan Klopp tetap kuat. Banyak hal berubah ketika Liverpool kalah di Etihad di tahun baru ketika mencetak kekalahan pertama dan satu-satunya di liga yang sangat disayangkan pada musim ini.

Manchester City menancapkan gasnya setelah kemenangan yang meningkatkan semangat juang itu dan kepemimpinan liga berpindah tangan sebelas kali antara Maret dan Mei (dan 32 kali di seluruh musim) karena kedua tim saling bersaing memperebutkan gelar, menghancurkan tim lain di sepanjang musim.

Membaca:  Siapa Selebriti yang Memiliki Klub Sepak Bola?

Pada akhirnya, 14 kemenangan beruntun City membuat mereka menyelesaikan pertandingan dengan 98 poin dan rangkaian skor seri Liverpool pada periode itu membuat mereka berakhir dengan 97 poin, menyaksikan City mempertahankan gelar.

The Reds mengukir nama mereka dalam sejarah dengan cara yang disayangkan pada penyelesaian gelar itu, karena 97 poin mereka adalah poin tertinggi tim runner-up dalam sejarah Premier League.

Kedua tim akan membendung hasratnya untuk menebus liga yang tersisa di musim mendatang sebelum mengulangi kegilaan yang sama di musim 21/22.

Musim 2007/08 dan 2011/12

Manchester United memenangkan liga pada musim 07/08 dengan dua poin karena mereka menahan tekanan besar dari Chelsea, tetapi drama sebenarnya terjadi pada hasil klasemen lain.

Musim ini berkesan untuk pertarungan degradasi antara Fulham, Reading, dan Birmingham City.

Ini adalah salah satu pertarungan degradasi yang paling menarik di Premier League dan pertandingan yang melibatkan tim-tim ini bisa dibilang menjadi yang paling banyak diikuti di musim ini.

Fulham, Reading, dan Birmingham City bermain dengan sangat buruk di sepanjang musim tetapi dengan ancaman degradasi yang semakin dekat, mereka secara ajaib bangkit. Derby County telah terdegradasi karena mereka hanya bisa mengerahkan upaya secukupnya untuk mendapatkan 11 poin dari seluruh musim– salah satu musim terburuk dalam sejarah Premier League– tetapi semua mata tertuju pada ketiga tim tersebut untuk melihat siapa yang akan turun bersama mereka.

Pada saat hari terakhir musim tiba, hanya selisih gol yang memisahkan antara Fulham dan Reading. Saat Danny Murphy memimpin The Cottagers agar unggul 1-0 melawan Portsmouth– untuk menyamakan kedudukan dengan Reading pada poin dan meningkatkan selisih gol mereka menjadi tiga, penonton menjadi liar.

Membaca:  Presiden PSG memberikan peringatan transfer kepada Kylian Mbappe

Pertandingan berakhir dengan Fulham bertahan gigih saat Reading bergabung dengan Birmingham dan Derby County dalam perjalanan menuju Kejuaraan Inggris.

Beberapa tahun kemudian, kegilaan serupa terjadi di puncak klasemen, saat Manchester City dan United bertarung hingga hari terakhir sebelum selisih gol menyelamatkan hari Manchester City.

Teriakan Peter Drury yang terkenal masih terngiang di telinga saat kita mengingat gol ikonik Sergio Aguero yang merupakan hasil dari pertandingan terpenting bagi karir Mario Balotelli.

Kesimpulan

Musim 2022/23 mungkin akan berakhir serupa dengan musim 2007/08.

10 tim terbawah hanya dipisahkan oleh 13 poin dengan selisih terbesar tujuh poin: selisih antara Aston Villa di urutan ke-11 dan Crystal Palace di urutan ke-12.

Arsenal masih memiliki pertandingan yang sulit di depan mereka termasuk dengan Manchester City, yang juga bisa membuat mereka kehilangan gelar di tahap akhir musim.

Dengan 26 pertandingan yang telah berlalu, 2022/23 bisa menjadi musim Premier League terhebat sejauh ini.

Share.
Leave A Reply