Liverpool. Manchester United. Arsenal. Chelsea.

Tim-tim itu telah mendominasi Liga Premier di sepanjang sejarah kompetisi tersebut.

Segalanya berubah ketika Daniel Levy, melalui perusahaannya, ENIC Group, mengambil alih kendali Tottenham Hotspur pada tahun 2001.

Tim tersebut menjadi bagian dari “big five” dan bertahan selama tujuh tahun, sampai City Football Group, bisnis konglomerat sepak bola yang dipimpin oleh Wakil Perdana Menteri Uni Emirat Arab, Sheikh Mansour, mengambil alih Manchester City.

Sekarang, keenam tim ini menjadi landasan sepak bola Inggris, menampung pemain terbaik dan memenangkan sebagian besar gelar dalam semua kompetisi domestik.

Namun, beberapa musim terakhir, khususnya musim 2022/23 yang sedang berlangsung, telah membantah fakta yang sebelumnya dianggap pasti bahwa tim-tim ini akan selalu berada di posisi enam besar dan memenangkan trofi domestik.

Saat kita mendekati akhir musim saat ini, kita ingin menjawab pertanyaan, “Apakah akan ada ‘big four’ atau ‘big six’ musim depan di Liga Premier?”

Fakta-fakta

Di antara banyak liga sepak bola di dunia, Liga Premier menonjol karena berbagai alasan.

Atmosfer penggemar, kualitas dan kekuatan tim, popularitas, dan penghasilan yang mereka dapat, adalah alasan utama mengapa liga di banyak negara lain tidak dapat bersaing dengan Liga Premier.

Beberapa liga yang mempunyai budaya penggemar yang khas, yang dapat dijadikan inspirasi: Liga Serie A Brasil, Primera División Argentina, Botola Maroko, dan Bundesliga Jerman. Liga-liga tersebut adalah contoh liga dengan atmosfer penggemar yang hidup dan dapat menimbulkan kegembiraan bahkan di antara orang yang bukan penggemar sepak bola.

Namun, ada faktor lain yang membuat Liga Premier tetap menjadi pusat perbincangan sepak bola di seluruh dunia.

Yang paling penting adalah jangkauan yang dimiliki oleh liga tersebut.

Membaca:  Piala Dunia FIFA Qatar 2022: Prediksi Babak Grup

Liga Premier adalah acara/kompetisi olahraga yang paling banyak diikuti kedua setelah Piala Dunia FIFA. Satu dari 20 penggemar sepak bola mendukung tim Liga Premier.

Oleh karena itu, sponsor dan penyedia layanan televisi membanjiri mereka untuk menjadi bagian besar dari acara tersebut, memberikan tim dengan uang yang cukup untuk membayar pemain terbaik di seluruh dunia. Ini akan secara tidak langsung meningkatkan jangkauan mereka di banyak negara.

Contoh terbesar adalah Tottenham Hotspur, setelah mereka ‘membeli’ Son Heung-Min lebih dari tujuh musim lalu, sekarang mereka memiliki basis penggemar yang jumlahnya mencapai jutaan di negara asal pemain tersebut, yaitu Korea Selatan.

Para penggemar ini menjadi penonton pertandingan, pembeli merchandise, dan calon pelanggan untuk setiap usaha bisnis lain yang dipilih klub, menghasilkan lebih banyak uang dan pengaruh bagi mereka.

Enam klub besar ini berada di puncak hierarki ini. Mereka menikmati bagian yang lebih besar dari manfaat bermain di Liga Premier. Pada intinya, setiap klub yang ingin menggantikan mereka harus menghasilkan lebih banyak uang dengan berbagai cara untuk menarik penggemar, pemain, dan sponsor yang akan mengubah nasib finansial dan olahraga mereka.

Penyeimbang Keadaan

Uang mengubah wajah klub – seperti yang terlihat pada musim ini pada Newcastle United – tetapi penyeimbang keadaan utamanya tetap berupa pertandingan sepak bola itu sendiri.

Alasan lain mengapa Liga Premier sangat disukai adalah karena Liga Premier adalah salah satu liga sepak bola di mana setiap tim dapat mengalahkan tim lain. Mungkin ada klub besar dan klub kecil, tetapi di lapangan, klub yang lebih besar adalah klub yang diunggulkan dengan skor akhir ketika wasit meniup peluit di akhir.

Membaca:  Nicolas Pepe: Apa yang harus Arsenal lakukan dengan bintang Pantai Gading itu?

Kemenangan paling terkenal musim ini datang dari Brentford dan Nottingham Forest. Pada saat itu, Brentford belum pernah bermain di Liga Premier dalam sejarah mereka dan belum pernah berada di kasta teratas selama lebih dari lima dekade.

Namun, mereka berhasil mengalahkan klub big four/six, Manchester United dengan skor 4-0 dan mencuri tiga poin dari markas Manchester City dengan kemenangan 2-1 sebelum Piala Dunia FIFA 2022.

Forest sedang berada di performa yang buruk sampai mereka bertemu dengan Liverpool yang berbahaya. Hasil yang mengejutkan membuat Merseysiders harus meninggalkan City Ground dengan tangan kosong sementara Forest berhasil meraih kemenangan 1-0 yang populer untuk dijadikan modal selama sisa musim.

Terlepas dari itu, pertandingan tersebut sangat menghibur.

Beberapa musim terakhir, sepak bola semakin mendominasi faktor-faktor lain di Liga Premier untuk membantu klub-klub kecil untuk menyeimbangkan kekuatannya untuk menang. Semakin banyak kemenangan yang diraih tim-tim kecil ini, semakin banyak pula uang yang mereka dapatkan untuk meningkatkan klub mereka dalam semua aspek.

Newcastle United memimpin perburuan untuk masuk ke empat atau enam besar musim ini dan diintai ketat oleh Brentford, serta Brighton and Hove Albion.

Keputusan

Tidak mustahil juga bagi tim-tim ini untuk mempertahankan performa mereka selama mungkin untuk menggulingkan tim-tim empat atau enam besar saat ini.

Namun, kemungkinan besar tim yang sama akan berada di posisi enam besar lagi pada akhir musim. Bahkan itu sangat mungkin bahwa mereka akan berada di posisi enam besar yang akan bermain di Liga Champions UEFA dan Liga Eropa musim depan.

Alasan utama untuk asumsi ini adalah bahwa pertandingan hanya berfungsi sebagai penyeimbang skor, tetapi tim-tim yang telah mengamankan posisi mereka di empat atau enam besar memiliki faktor lain yang jauh lebih penting selain permainan sepak bola itu sendiri.

Membaca:  Cesc Fabregas Mengumumkan Pensiun dari Sepak Bola Profesional pada Usia 36

Manchester United adalah salah satu nama terbesar di dunia. Manchester City adalah salah satu klub terkaya di dunia. Chelsea kini berada di bawah kepemilikan orang Amerika, yang sayangnya memiliki kemampuan bisnis olahraga yang tak tertandingi.

Semua faktor ini akan mendorong mereka untuk kembali ke puncak klasemen, tidak peduli di mana mereka saat ini berada.

Hal terbaik yang bisa diharapkan oleh tim seperti Brighton, Newcastle, dan Brentford adalah posisi di enam besar, di mana mereka menempati posisi kelima dan keenam. Namun, daya saing di liga bisa membuat mereka menjadi seperti West Ham United atau Leicester City yang setelah beberapa musim sempat berada di puncak, harus kembali berjuang untuk mengejar tim-tim enam besar.

Share.

Leave A Reply