Musim 2022/23 akan dicatat dalam sejarah sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah Liga Premier karena banyak alasan.

Arsenal dan perebutan gelar mereka yang mengesankan saat ini menjadi berita utama seperti halnya perjuangan Chelsea dan Liverpool. Newcastle United, Brentford dan Brighton dan Hove Albion terbukti menjadi kisah musim ini.

Tapi perlombaan degradasi saat ini adalah salah satu yang paling dekat dalam sejarah dan bisa melihat salah satu dari dua belas klub berakhir di Kejuaraan EFL musim depan.

Kami melihat pertempuran degradasi yang unik ini di bagian ini.

Siapa yang berada dalam perlombaan degradasi?

Crystal Palace, Wolverhampton Wanderers, Leeds United, Everton, Nottingham Forest, dan Leicester City menempati posisi ke-12 hingga ke-17, sementara West Ham United, Bournemouth, dan Southampton menempati posisi ke-18 hingga ke-20 – zona degradasi.

Di antara klub-klub ini hanya ada empat poin. Temukan tabel di bawah ini.

Crystal Palace dan Wolves dipisahkan di urutan ke-12 dan ke-13 dengan 27 poin berkat selisih gol. Keduanya unggul satu poin dari Leeds, Everton, dan Nottingham Forest yang mengoleksi 26 poin dan juga dipisahkan oleh selisih gol.

Leicester di urutan ke-17 dan Southampton di bawah adalah satu-satunya tim yang berdiri sendiri dalam skenario aneh ini. Ini menguatkan kami prediksi dari awal musim The Foxes akan berjuang melawan degradasi karena bisnis transfer mereka yang buruk di musim panas dan performa tim seperti Brentford dan Brighton.

Southampton, bagaimanapun, adalah kejutan terbesar di antara tim-tim dalam balapan ini. Meskipun mereka bukan tim 10 besar biasa, mereka selalu melayang di sekitar papan tengah dan kadang-kadang, masuk ke 10 besar.

Membaca:  Premier League 2023/24: Sorotan Terbaik Setiap Tim

Musim serupa diharapkan dari mereka tetapi mereka ternyata menjadi salah satu kegagalan musim ini.

Setidaknya, mereka bukan West Ham, yang mulai menunjukkan tanda-tanda menantang status quo di papan atas Inggris dalam tiga musim terakhir, hanya untuk menemukan diri mereka berjuang untuk bertahan di liga musim ini.

Perlombaan degradasi ini sedang memanas dan dengan hanya 10 pertandingan tersisa, menjanjikan akan menjadi lebih menarik.

Menganalisis perlombaan degradasi Liga Premier 22/23

Palace telah berpisah dengan Patrick Vieira dan menunjuk Roy Hodgson yang akan mengelola tim untuk kedua kalinya. Septuagenarian adalah orang tertua yang mengelola tim Liga Premier tetapi dengan usia itu muncul semua pengalaman karir manajerial yang telah berlangsung selama lebih dari empat dekade.

Hal-hal diproyeksikan untuk mulai mencari Eagles tetapi dengan sepak bola Liga Premier menjadi rangkaian acara yang tidak dapat diprediksi, kami tidak dapat terlalu yakin.

Dia belum memimpin pertandingan pertamanya sejak kembali dan telah diberikan jeda internasional untuk mengatur dirinya sendiri dan ide-idenya untuk membantu tim menjadi lebih baik dan membuat jarak antara mereka dan dasar klasemen.

Wolves memulai musim dengan buruk yang membuat mereka keluar dari sepuluh besar setelah musim mempertahankan performa bagus sejak mereka kembali ke Liga Premier. Penunjukan Julen Lopetegui membawa stabilitas dan pada pergantian tahun mereka perlahan menghilangkan rasa sedih mereka.

Mereka masih memiliki cara untuk pergi jika mereka akan kembali ke tim mereka kemudian dikenal sebagai.

Leeds juga beroperasi pada mental manajer baru meskipun Javi Gracia belum membuat perubahan serius ke samping setelah Jesse Marsch dipecat.

Mereka bermain dengan lebih langsung dan mampu mengumpulkan diri untuk bertahan sebagai satu kesatuan. Waktu tidak berpihak pada mereka dengan hanya 10 pertandingan tersisa tetapi bukti peningkatan mereka terlihat pada posisi mereka saat ini, yang jauh dari posisi mereka dua bulan lalu.

Membaca:  11 Pemain Terbaik Liga Premier 21/22

Tim-tim yang terlibat dalam perlombaan degradasi semuanya memiliki sisi positif dan negatif yang diperhitungkan bagi mereka. Kepastiannya, bagaimanapun, adalah bahwa balapan akan berakhir karena ada selisih 11 poin antara Palace di urutan ke-12 dan Aston Villa di urutan ke-11.

Panduan Formasi

Crystal Palace tidak pernah menang dalam lima pertandingan tetapi sampai pemecatan Vieira, berhasil menjaga kebobolan gol mereka dengan jumlah yang sederhana, memberi mereka perbedaan yang cukup baik untuk mempertahankan posisi ke-12.

Wolves juga tidak pernah menang dalam lima pertandingan tetapi memiliki satu hasil imbang pada waktu itu. Namun, kekalahan mereka dari sesama pejuang degradasi, Leeds, dapat diperhitungkan melawan mereka dalam pertarungan yang sulit ini, terutama dengan los blancos satu poin di belakang mereka.

Leeds memiliki dua kemenangan dari lima pertandingan terakhir mereka, termasuk kemenangan melawan Wolves dan satu melawan Southampton di dasar klasemen. Pekerjaan Gracia telah mulai menunjukkan dividen dan dapat segera mengirim mereka ke atas Wolves dan Palace dan lebih dekat ke tempat aman untuk musim ketiga berturut-turut sejak mereka kembali.

Penunjukan Sean Dyche oleh Everton adalah pukulan telak karena mantan manajer Burnley itu memiliki cukup pengalaman melawan degradasi.

Dia juga tahu apa yang diperlukan untuk mempertahankan level tim yang cukup saat mereka bekerja hingga ke tempat-tempat Eropa. The Toffees memiliki satu kemenangan dalam lima pertandingan terakhir mereka tetapi mereka juga memiliki dua hasil imbang di jendela yang sama.

Pola serupa dapat diamati dari tim-tim lain dalam balapan. Manajer mereka akan melakukannya dengan baik untuk membantu kami dalam permainan yang akan mereka mainkan satu sama lain dalam kerangka waktu ini jika tidak mereka akan kalah.

Membaca:  Caicedo berbicara tentang impian dan ambisi Chelsea setelah menyegel kepindahan ke Stamford Bridge

Memprediksi tim yang akan dijatuhkan

Tiga terbawah saat ini kemungkinan akan mengakhiri musim di posisi yang sama. Leicester adalah tim yang kemungkinan besar akan menggantikan salah satu dari mereka jika keadaan berubah, karena The Foxes di bawah asuhan Brendan Rodgers tidak memiliki identitas musim ini.

West Ham akan mengenakan biaya terlambat yang akan membuat mereka mengambil beberapa poin berharga dengan mengorbankan tim lain dalam balapan. Ini kemungkinan besar akan menyelamatkan musim mereka.

Sepak bola, bagaimanapun, tidak dapat diprediksi dan serangan mereka dapat diimbangi oleh salah satu dari Leeds, Wolves atau Everton yang dapat membuat mereka tetap dalam kesulitan saat ini.

Share.
Leave A Reply