Musim Premier League 2022/23 sudah berakhir dan ada satu kemungkinan yang ditolak banyak orang meski ada kejutan yang kita lihat sejauh ini: kemungkinan Arsenal kehilangan gelar liga.

Keyakinan menginspirasi The Gunners musim ini dengan penampilan yang kuat. Namun saat musim semakin dekat, tanda-tanda diri lama mereka sudah mulai terlihat sekali lagi.

Finis empat besar sudah pasti pada saat ini, tetapi dapatkah apa pun selain kemenangan gelar benar-benar dianggap sukses? Itulah fokus dari bagian analitis ini.

Gol Arsenal untuk musim 2022/23

Saat Mikel Arteta ditunjuk sebagai manajer Arsenal pada 2019, David Ornstein dari tabloid olahraga Inggris The Athletic, mengabarkan bahwa klub telah menetapkan target minimum sepak bola Liga Champions UEFA selama masa kontraknya.

Dia ditunjuk sebagai pelatih kepala tetapi seiring berjalannya waktu, dia menunjukkan bahwa dia memiliki apa yang diperlukan untuk mengelola urusan tim. Dia dipromosikan di musim penuh pertamanya dan telah menunjukkan kecerdasan dalam perannya, terutama dalam membangun skuad.

Kontrak Arteta sebagai manajer klub habis pada musim panas 2025 tetapi tujuannya tetap membawa tim kembali ke Liga Champions. Dia akhirnya mampu mencapainya di musim penuh ketiganya tetapi dia juga melakukannya dengan lebih baik.

Mantan kapten Arsenal itu tampaknya akan membantu Arsenal mengangkat trofi Premier League pertama mereka sejak 2004 ketika Arsene Wenger tak terkalahkan untuk mengklaim satu-satunya trofi emas liga.

Apa yang dimulai sebagai serangan empat besar sederhana bermetamorfosis menjadi tantangan gelar asli seiring berjalannya musim. Tantangan gelar itu bermetamorfosis menjadi mimpi yang dibeli dan diyakini oleh penggemar Arsenal dengan sepenuh hati. Tim juga mempercayainya karena mereka sedang berlari yang sangat spektakuler.

Membaca:  Momen ketika Premier League Berada di Saat-Saat Terakhirnya

Kemudian datang kekalahan di kandang dari Manchester City asuhan Pep Guardiola pada bulan Januari, yang kini telah memperlambat momentum mereka. Sejak pertandingan itu, mereka mempertahankan posisi teratas atas kemauan sendiri dan bukan karena sepak bola yang brilian. Performa terbaru mereka sekarang mengancam untuk menghancurkan semua yang telah dikerjakan Arteta musim ini, karena jatuh dari pemimpin liga ke posisi kedua sekarang terlihat tak terelakkan.

Itu juga berbicara tentang karakter tim seperti yang terungkap di musim lalu, yang dipegang oleh para pencela sebagai bukti kemungkinan kegagalan mereka.

Gol Arsenal berubah dari posisi empat teratas untuk tujuan sepak bola Liga Champions menjadi memenangkan liga. Sekarang, penggemar mengatasi dengan memilih untuk menerima bahwa gelar liga akan terlalu berprestasi dan bukan kegagalan.

Namun bagi Stan dan Josh Kroenke, Mikel Arteta tidak akan berbuat salah jika klub tidak memenangkan gelar liga.

Pratinjau sisa pertandingan Liga Premier Arsenal

Arsenal memiliki tujuh pertandingan tersisa untuk dimainkan di liga. Itu maksimal 21 poin jika mereka akan mengungguli juara bertahan Manchester City untuk meraih gelar 2022/23.

Sebelum hasil imbang 2 – 2 mereka di Liverpool dan hasil imbang berikutnya dengan skor yang sama dengan West Ham United, pemimpin liga itu unggul delapan poin. Mereka memiliki satu pertandingan lebih banyak dari City yang berarti bahwa jika mereka dan City mempertahankan rekor kemenangan beruntun yang stabil, keunggulan hanya akan terpangkas menjadi lima poin.

Arsenal kini unggul empat poin dari City yang masih memiliki satu pertandingan di tangan. Kedua tim juga dijadwalkan bentrok dalam dua pekan mendatang. Permainan condong mendukung Manchester City tetapi Arsenal bisa lebih unggul berkat jadwal yang ketat ke depan untuk juara bertahan.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 29

Kekalahan lain lebih mungkin terjadi untuk Arsenal, yang berarti satu-satunya penyelamat mereka sampai saat itu adalah menang dengan meyakinkan melawan Southampton dalam pertandingan melawan City.

Chelsea, Newcastle United, Brighton and Hove Albion dan Nottingham Forest adalah pertandingan berikutnya setelah City. Newcastle dan Brighton adalah dua ikatan yang sulit dalam rentang ini untuk The Gunners yang selanjutnya menempatkan gelar liga dalam bahaya.

The Magpies menahan imbang Arsenal di Emirates terakhir kali mereka bertemu dan Brighton mengalahkan mereka di Piala EFL sebelum mereka kalah tipis di Liga Premier.

Kedua tim berada di tempat yang jauh lebih baik dan bisa menjadi ancaman nyata bagi Arsenal dan perebutan gelar mereka. Wolverhampton Wanderers adalah tim terakhir dalam perjalanan Arsenal menuju gelar. Bersama dengan pertandingan Southampton sebelum pertandingan City dan pertandingan Nottingham Forest sebelumnya, ini adalah pertandingan lain yang bisa dimenangkan The Gunners tanpa banyak kesulitan.

Secara realistis, The Gunners bisa merebut sembilan poin dari 21 poin yang ditawarkan. Mereka harus bekerja ekstra untuk dapat memenangkan 12 poin lainnya.

Akankah finis kedua berarti kegagalan bagi Arsenal?

Menyusul hasil imbang melawan West Ham, debat dilakukan di studio Sky Sports antara Roy Keane, Gary Neville, dan Jimmy Floyd Hasselbaink.

Neville menunjukkan biasnya dengan menyiratkan bahwa Arsenal akan selalu tersingkir tetapi Manchester City kalah di liga setelah musim yang mereka lalui bersama Erling Haaland. Keane dan Hasselbaink tidak setuju, menyatakan bahwa Arsenal tidak memiliki gangguan setelah tersingkir dari semua kompetisi piala pada bulan Januari.

Hasselbaink juga menambahkan bahwa Arsenal menetapkan standar dan mereka tidak punya pilihan selain mempertahankannya.

Setelah memeriksa semua fakta sesingkat mungkin, musim Liga Premier Arsenal akan sukses bagaimanapun akhirnya.

Membaca:  Qatar 2022: Pemain- pemain Terbaik Untuk Ditampilkan di Tim Fantasi Anda

Ini karena empat besar adalah target mereka pada awalnya dan mereka mempertahankan posisi ini hingga saat ini dengan salah satu regu termuda dan paling tidak berpengalaman di liga.

Dengan pengalaman yang dikumpulkan dari musim ini, mereka akhirnya meretas rahasia untuk finis empat besar secara konsisten dan gelar akhirnya, kapan pun itu datang (jika mereka melewatkan yang satu ini).

Share.
Leave A Reply