Musim 2022/23 akan berakhir sebagai salah satu musim yang “tidak akan dilupakan oleh jalanan” seperti yang dikatakan oleh para penggemar sepak bola media sosial.

Arsenal adalah alasan besar untuk postulat ini seperti yang sudah Anda ketahui. Jika Anda tidak tahu mengapa, inilah alasannya: Arsenal berada di puncak klasemen selama 94 persen musim ini dan masih belum memenangkan gelar liga. Mereka “membotolkannya” seperti yang dikatakan para penggemar media sosial.

Ada banyak penjelasan untuk akhir yang tidak menguntungkan bagi The Gunners, tetapi satu pertanyaan yang ingin dijawab oleh para penggemar adalah: “Bisakah Arsenal mempertahankan ini?”

Sejarah kekecewaan Arsenal

Sekarang siapa pun yang telah mengikuti Liga Premier setidaknya selama 10 tahun tahu kisah Arsenal.

Mereka adalah tim yang sangat mengesankan pada 1990-an hingga 2004 ketika mereka memenangkan satu-satunya trofi emas yang dibagikan di lima liga top Eropa mana pun.

Prestasi yang mengesankan ini muncul sebagai hasil dari musim 2003/04 yang luar biasa di mana mereka mencapai prestasi yang mustahil untuk tidak terkalahkan dalam perjalanan mereka menuju gelar liga. Ini adalah perjalanan yang tidak dapat diulangi oleh siapa pun dalam 19 tahun terakhir bahkan dengan beberapa tim terbaik yang pernah ada di dunia sepak bola.

Musim setelah perjalanan luar biasa itu, mereka finis di posisi kedua di belakang Chelsea. Pada 2005/06, tim yang biasanya finis di tiga besar paling buruk dan dua teratas di terbaik menjadi tim yang tujuan utamanya hanya untuk masuk ke empat besar sehingga mereka bisa bermain sepak bola Liga Champions UEFA di musim depan.

Mereka berada dalam perjuangan ini selama lebih dari satu dekade, menjadi bahan tertawaan dalam prosesnya. Namun, dalam pertahanan klub, ada alasan yang sah untuk perjuangan mereka dalam periode waktu itu.

Membaca:  Pilihan Ahli FPL Kami untuk Gameweek Terakhir

Soalnya, saat Arsenal tumbuh lebih besar berkat kesuksesan mereka di tahun-tahun menjelang musim “Invincibles”, mereka membutuhkan tempat yang sesuai dengan status mereka.

Klub, bersama dengan manajer yang bertanggung jawab atas kesuksesan mereka, Arsene Wenger, datang dengan rencana untuk meruntuhkan skuat dan membangunnya kembali dari awal. Melakukan ini berarti berpisah dengan beberapa pemain kunci dan merekrut pemain dengan harga murah.

Penghematan dari upaya inilah yang membantu mereka membangun stadion Emirates dan merombak fasilitas klub.

Mereka masih membayar biaya keputusan itu hingga saat ini.

Fokus pada pemain muda yang cocok dengan cetakan tertentu, meski hebat, berarti mereka akan menghilangkan pengalaman.

Pengalaman memenangkan gelar. Wenger, sebagai ahli taktik veteran, mengetahui hal ini, tetapi proyek itu jauh lebih penting bagi klub.

Pada saat mereka mencapai tujuan mereka untuk memperbaharui Arsenal, menjadi masalah untuk menjadi kompetitif seperti dulu karena tim lain telah naik level, terutama Manchester City.

Ini adalah sejarah kekecewaan Arsenal yang sudah dikenal banyak penggemar dan banyak yang mengira Mikel Arteta akan berakhir pada 28 Mei 2023.

Apa yang benar dan salah yang dilakukan Arsenal di musim 2022/23

Benar

Arsenal telah meletakkan dasar untuk musim 2022/23 sejak keputusan mereka untuk membangun kembali skuat dari awal.

Penandatanganan mereka disengaja. Perekrutan dan penunjukan staf ruang belakang mereka disengaja. Afiliasi mereka disengaja. Mereka jarang menjadi berita karena skandal dan hanya akan diingat karena alasan sepak bola saja yaitu ketika penandatanganan dan janji mereka yang berani diklik atau gagal diklik.

Antara 2017/18 dan 2022/23, Arsenal membuat beberapa pemain kunci di dalam dan di luar lapangan dan saat Arteta menangani semuanya, polanya mulai menjadi jelas.

Membaca:  Mengapa para striker kesulitan di Chelsea?

Arsenal melakukannya dengan benar dengan filosofi sepak bola mereka yang memengaruhi urusan mereka. Mendatangkan dua peraih gelar Premier League ganda dalam diri Oleksandr Zinchenko dan Gabriel Jesus adalah investasi yang brilian. Mendapatkan pemain seperti Jorginho dan Leandro Trossard di bulan Januari juga merupakan sesuatu yang besar.

Arteta memainkan sepak bola yang hebat dengan tim ini, berpegang teguh pada filosofi klub dan membuat para penggemar senang seiring berjalannya musim. Jika mereka terus seperti ini, terutama di area rekrutmen, tidak ada yang bisa menghentikan mereka.

Salah

Sebagian besar kesalahan atas bagaimana musim ini berjalan sejauh ini harus diletakkan di pundak Arteta yang berusia 41 tahun.

Sebagai seorang manajer yang pengalaman pertamanya di perairan penuh gejolak manajemen lima liga teratas adalah di klub besar tradisional, dia dapat dianggap sebagai pemula tidak peduli berapa tahun yang telah dia habiskan sekarang.

Kesalahan rookie itulah yang menyebabkan dia terlalu bergantung pada skuadnya yang muda dan tidak berpengalaman yang penuh berlari sampai mereka menyadari bahwa tidak mungkin mempertahankan tempo setinggi itu sepanjang musim.

Cedera mulai muncul di sana-sini dalam skuad dan Arteta, yang kurang memiliki keterampilan dalam manajemen personel, hanya akan memainkan beberapa pemain terpilih untuk setiap pertandingan di liga terlepas dari tingkat kepentingannya bagi peluang tim.

Arteta pernah membuat heboh karena difoto dalam panggilan konferensi kepelatihan multisport dengan pelatih olahraga lain. Jika ada satu hal yang bisa dia pelajari dari mereka, itu adalah bagaimana mengelola tim dengan baik sehingga performa mereka tidak turun di bawah 50 persen sementara musim masih panjang.

Memecahkan masalah ini bisa menjadi pembeda antara musim ini dan pengulangan musim depan.

Membaca:  Pemain Muda Yang Bisa Bersinar Di Piala Dunia Qatar 2022 Mendatang

Mampukah Arsenal menjadi sehebat musim depan?

Bukti menunjukkan bahwa mereka tidak bisa. Persaingan mereka, salah satunya, pasti akan memetik banyak pelajaran dari insiden yang terjadi musim ini.

Chelsea mungkin membutuhkan waktu untuk pulih karena mereka akan bersama pelatih baru di awal musim 2023/24. Kemudian lagi, The Blues memiliki sejarah menampilkan keajaiban di setiap musim yang mereka mulai dengan manajer baru.

Manchester City tidak akan melambat dalam waktu dekat dan rival derby mereka Manchester United adalah satu striker bagus yang jauh dari dominasi total, berkat kreativitas lini tengah mereka, yang dipimpin oleh Bruno Fernandes.

Liverpool dan Newcastle United, dua outlier musim ini, juga menunjukkan bahwa musim 2022/23 adalah pemanasan untuk hal-hal yang lebih besar di masa depan.

Dengan semua ini mengarah ke musim 2023/24 yang sulit, seseorang akan berani bertaruh pada Arsenal sebagai tim yang mampu melakukan performa seperti yang mereka lakukan musim ini, di musim yang akan datang. Jika Mikel Arteta belajar mengelola skuat dengan benar hingga ke detail terkecil, mungkin ada kemungkinan mereka dapat mempertahankannya.

Faktanya, itu adalah sesuatu yang ingin dilihat oleh orang netral karena Arsenal adalah tim yang tidak bermasalah.

Share.
Leave A Reply