Tidak banyak kata yang dapat digunakan untuk menggambarkan Manchester City yang belum disebutkan, tetapi kata-kata yang kami pilih untuk digunakan adalah “penakluk segalanya”.

City telah mengangkat gelar kelima mereka dalam enam tahun setelah apa yang dilihat oleh banyak orang sebagai persaingan gelar yang ketat antara mereka dan Arsenal yang berprestasi. Sangat mudah untuk melihat mengapa persepsi seperti ini karena Arsenal berada di puncak Liga selama lebih dari 200 hari sebelum City menutup celah dan mengabaikan The Gunners menjelang akhir.

Kebenaran tentang perburuan gelar ini adalah meskipun Arsenal berada di puncak untuk sementara waktu, The Citizens tetap difavoritkan untuk merebut gelar. Mereka memiliki penyerang tengah dalam diri Erling Haaland yang mencetak gol untuk bersenang-senang dan dengan kecepatan yang memecahkan rekor. Mereka memiliki pemenang PFA Player of the Year berkali-kali dalam diri Kevin De Bruyne serta bangku cadangan paling berbakat dan mahal di dunia sepak bola dibandingkan dengan apa yang dimiliki Arsenal di cadangan mereka.

Pada akhirnya, tidak ada kontes antara kedua klub dan City, sekali lagi mengatasi tantangan yang “berat”. Pencapaian mereka musim ini belum tercapai sejak hari-hari kejayaan rival sekota mereka Manchester United dan mereka hampir melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak Manchester United mendominasi negeri itu.

Dengan final Piala FA dan final Liga Champions UEFA di depan mata, mereka memiliki peluang memenangkan treble bersejarah dan mengukuhkan diri sebagai salah satu tim terhebat dalam sejarah sepakbola.

Apakah mereka melakukannya atau tidak, ketika musim ini berakhir, mereka akan dipandang sebagai favorit untuk memenangkan semuanya musim depan, dan musim setelah itu, dan musim setelah itu. Inilah Manchester City sekarang, kekuatan paling dominan dalam olahraga.

Membaca:  Momen Matchday Terakhir yang Luar Biasa di Premier League

Dominasi mereka saat ini di Liga Premier mengingatkan pada beberapa tim hebat dalam ingatan baru-baru ini yang telah mendominasi Liga mereka sendiri. Tim-tim seperti Bayern Munich, Juventus dan Paris Saint Germain muncul di benak saya. Meskipun rentetan gelar Liga mereka tidak selama milik mereka, cengkeraman kuat mereka di Liga sangat mirip dan dominasi mereka di puncak bahkan dapat bertahan lama jika diberi waktu yang cukup.

Pada saat dominasi tim-tim tersebut (yaitu Bayern, PSG dan Juventus), Liga mereka dikenal oleh penggemar sepak bola sebagai “Liga Petani”.

Istilah “Farmers League” adalah istilah yang menghina Liga yang tidak kompetitif di bagian paling atas. Ini adalah istilah yang digunakan untuk Liga yang didominasi oleh satu tim dan telah digunakan untuk Ligue 1, Serie A (saat Juventus menjadi kekuatan dominan) dan Bundesliga. Pertanyaannya, apakah Liga Inggris sekarang menjadi Liga petani?

Standar mereka sangat tinggi di Liga Premier dalam enam tahun terakhir sehingga satu-satunya cara Anda mengalahkan Manchester City untuk meraih gelar Liga Premier adalah dengan menjalani musim yang mendekati centurion. Buktinya adalah Liverpool yang menjuarai Liga Inggris 19/20 dengan raihan 99 poin.

Mereka saat ini duduk di 89 poin dengan satu pertandingan tersisa untuk dimainkan. Jika mereka mengambil satu poin dari pertandingan terakhir mereka melawan Brentford, mereka akan mengakhiri musim perebutan gelar dengan 90 poin atau lebih untuk empat dari lima kemenangan gelar mereka. Untuk konteks, Manchester United Sir Alex Fergurson memenangkan Liga Premier 13 kali dan hanya memiliki tiga musim 90 poin (1993/1994, 1999/2000 dan 2008/2009).

City asuhan Pep Guardiola telah meningkatkan standar untuk menang di Liga ini dan sisanya jelas berjuang untuk memenuhi standar. Mereka yang melakukannya tetap saja kalah.

Membaca:  Apa yang diharapkan dari Luton Town di Liga Premier

Kesenjangan antara Manchester City dan yang lainnya lebih seperti jurang dan mereka membuktikannya setiap musim dengan bagaimana mereka mengalahkan penantang mereka dan keluar sebagai pemenang.

Jika musim ini ada bukti, bahkan penantang terkuat mereka, Liverpool jauh di belakang City dan yang paling dekat dengan mereka, yaitu Arsenal, masih harus membangun skuad lebih banyak untuk sampai ke sana. Sementara tim-tim lain mengejar ketinggalan, City akan terus menjadi lebih kuat dan mencari cara untuk meningkatkan jarak antara tim-tim tersebut lebih cepat daripada yang bisa mereka jembatani.

Apa yang sudah menjadi tatanan tinggi di tahun-tahun sebelumnya dibuat menjadi lebih tinggi ketika City mampu merekrut pencetak gol terbaik di dunia sepak bola hari ini di Erling Haaland musim panas lalu.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, pemain Norwegia itu mencetak gol untuk bersenang-senang dan dengan kecepatan memecahkan rekor di Liga. Dia memecahkan rekor gol terbanyak yang pernah dicetak di Liga Premier dan berjarak empat gol (meskipun dengan satu pertandingan tersisa) dari kampanye liga 40 gol.

Haaland bukan Lionel Messi tetapi seperti Messi, mudah untuk membangun tim Anda di sekitar satu pemain yang akan memberi Anda satu gol (atau lima) setiap kali dia menginjak lapangan sepak bola. Messi memiliki keahlian yang berbeda tetapi Messi adalah orang itu untuk Pep’s Barca saat itu dan Haaland adalah orang itu untuk Pep’s City sekarang.

52 gol dan sembilan assist dari 51 pertandingan yang dimainkan tidak lain adalah penghitungan gol dunia lain dan bagian yang menakutkan adalah dia bisa menjadi lebih baik. Selama Pep dan Haaland berada di Liga Premier, mereka mungkin akan terus menang selamanya.

Membaca:  Kekalahan Tottenham menunjukkan mengapa Harry Kane harus pergi musim panas ini

Kereta Manchester City tidak akan berhenti untuk siapa pun karena mesin yang diminyaki dengan baik ini akan menabrak apa pun yang ada di jalurnya tanpa tujuan kedua.

Mereka adalah raksasa bisnis yang telah merekrut dengan baik serta melakukan penjualan tepat waktu dengan bayaran yang bagus. Rencana suksesi mereka untuk pemain yang telah pindah terbukti solid selama tujuh tahun terakhir dan Anda akan berharap musim panas ini tidak akan berbeda.

Sepak bola Inggris dan hingga saat ini, sepak bola Eropa tidak memiliki jawaban untuk City saat ini. Pembubaran Real Madrid mereka, tim yang meletakkan harapan Liga Champions mereka setahun yang lalu, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh benua. Jika City melakukan hal itu di Istanbul bulan depan, tidak diragukan lagi siapa raja sepakbola di Inggris dan Eropa.

Share.
Leave A Reply