Manchester City menyelesaikan pekerjaan pada Sabtu malam. Mereka akhirnya memenangkan Liga Champions UEFA. Satu-satunya trofi yang lolos dari mereka selama mantra tujuh tahun yang sarat dengan kemuliaan ini sekarang menjadi milik mereka.

Selain itu, mereka mengalahkan Manchester United di final Piala FA dan membalikkan keunggulan sembilan poin Arsenal untuk menjadi Juara Liga Inggris untuk ketiga kalinya berturut-turut dan kelima kalinya dalam enam tahun.

Pentingnya kemenangan treble ini untuk klub sepak bola Manchester City adalah keberhasilan proyek yang dimulai pada 2008 ketika grup Abu Dhabi United membeli tim di sisi biru Manchester. Tim ini telah mengatasi banyak rintangan di dalam dan di luar lapangan untuk mencapai sejauh ini dan mengenal mereka, mereka tidak akan berhenti di sini.

Kesuksesan klub ini mungkin baru dibuat selama 15 tahun, tetapi mereka mencapai tanah yang dijanjikan di bawah bimbingan Pep Guardiola. Pembalap Spanyol itu tiba pada 2016 dan menarik klub ke arahnya selama berada di sana.

Setelah waktu yang sangat sukses di Barcelona yang membuatnya menciptakan tim terhebat yang pernah ada serta merevolusi taktik dan budaya sepak bola, Guardiola memutuskan untuk mengambil langkah mundur dan menjalani cuti panjang pada tahun 2012.

Lebih dari setahun kemudian, dia mengambil pekerjaan Bayern Munich musim setelah tim Bravarian memenangkan treble. Selama tiga musim, Guardiola mendominasi Liga sambil berkembang sebagai manajer, tetapi dia tidak pernah bisa memenangkan Liga Champions UEFA. Itu adalah satu-satunya merah di buku besar Bayern Munich dan kritikus memastikan untuk memberi tahu dia tentang hal itu.

Pada 2016, ia mengambil pekerjaan Manchester City dan datang ke liga “paling menantang” di dunia. Jika semuanya berjalan berbeda, mungkin dialah yang akan menjadi pewaris tahta Sir Alex Ferguson di Manchester United setelah pemain Skotlandia itu pensiun. Sebagai gantinya, dia memegang syal Manchester City biru dan putih di atas kepalanya selama pembukaannya, dan Manchester United baru saja menunjuk rival lamanya, Jose Mourinho. Sisanya, kata mereka, adalah sejarah.

Membaca:  Apa yang akan Kalvin Phillips bawa ke Manchester City?

Dalam tujuh tahun sejak itu, Pep Guardiola telah memenangkan trofi Liga Champions UEFA ketiganya dan yang pertama dalam 12 tahun (semakin sedikit berbicara tentang Manchester United, semakin baik). Untuk seseorang yang sudah menjadi salah satu manajer terhebat sepanjang masa berdasarkan prestasinya di Barcelona saja, Pep masih memiliki keraguan dan pencela yang mempertanyakan warisannya.

Generasi pemain Barcelona itu memang hebat, tapi kejeniusannya yang menyatukan semuanya. Dialah yang melihat potensi Messi dalam peran berbeda dan menempatkannya di sana. Dia menciptakan gaya sepak bola yang mengatur olahraga dengan tangan besi dan itu adalah prinsip yang sama dan (beberapa) personel yang sama menjadikan Spanyol sebagai pembangkit tenaga listrik di panggung internasional juga.

Terlepas dari semua itu, kami telah mendengar pernyataan seperti “Para pemain itu cukup bagus tanpa pelatih” dan “Pep Guardiola berhasil karena kehebatan Messi” selama dekade terakhir. Itu hampir seperti keputusan untuk melihat melewati semua hal yang telah dia berikan pada sepak bola dari perspektif taktis serta kampanye domestik dominan yang terus-menerus diproduksi oleh timnya.

Guardiola akhirnya melakukannya dengan benar setelah beberapa kali mencoba

Selama tujuh tahun di klub, Pep dituduh terlalu banyak berpikir pada malam-malam besar Eropa, yang membuat tim kehilangan kesempatan untuk meraih kejayaan Eropa. Dari keputusan untuk tidak memainkan Rodri di final Liga Champions 2021, hingga bentuk pragmatis yang mereka terapkan melawan Olympique Lyonnais musim sebelumnya, dia mungkin telah membuktikan bahwa beberapa kritik itu benar.

Semua itu tidak menjadi masalah lagi karena dia akhirnya memenuhi obsesinya, yaitu memenangkan Liga Champions untuk klub yang semakin dia cintai.

“Ini mimpi, ya.” kata Guardiola. “Itu harus. Untuk mencapai sesuatu, Anda harus selalu memiliki tingkat obsesi atau keinginan yang benar. Obsesi adalah kata positif untuk keinginan untuk melakukannya, tapi tentu saja itu mimpi.

Membaca:  10 momen teratas dalam Sejarah Piala FA

“Kami tahu betapa pentingnya hal itu. Saya tidak mengontrol pendapat orang tentang apa, saya hanya fokus pada apa yang harus kami lakukan.” Ini adalah kata-kata Pep sebelum final.

Usai meraih trofi, kepuasannya terlihat jelas: “Saya capek, tenang, puas tentunya. Trofi sialan ini sangat sulit untuk dimenangkan. Tidak mungkin.”

Inter menjadi tantangan berat bagi The Citizens yang melakukan kesalahan sepanjang pertandingan, namun lawan mereka tidak memiliki kualitas untuk mencetak gol sendiri. Tendangan babak kedua Rodri sudah cukup untuk memberi mereka trofi dan treble bersejarah.

Berbicara lebih banyak tentang betapa sulitnya kemenangan itu, “Itu tidak akan berbeda. Inter benar-benar bagus. Antonio Conte adalah gaya yang sangat mirip. Mereka menemukan striker. Mereka terhubung dengan sangat baik. Mereka menjaga bola. Kami sangat cemas.

“John Stones adalah orang bebas dan kami tidak dapat menemukannya. Tapi kami harus bersabar. Kami tertinggal satu gol di Porto tetapi tidak malam ini. Kami harus beruntung.”

“Mereka bisa saja menggambar game ini. Mungkin Phil Foden bisa mencetak gol lagi. Itu bisa saja salah satunya. Kompetisi ini adalah lemparan koin.”

“Kami bertahan sedikit lebih baik di dalam kotak sekarang,” jelas Guardiola, ketika ditanya bagaimana tim City ini lebih baik dari edisi terakhir.

“Kami memiliki empat bek yang tepat di dalam kotak, bahkan ketika kami melakukan kesalahan kami tetap solid. Malam ini kami tidak buruk, mungkin sedikit cemas. Tetapi ketika Anda memiliki momentum untuk memenangkan liga dan piala, itu akan berakhir di sini.”

Inilah klaim yang berani: Pep Guardiola telah menyelesaikan sepakbola!

Jika Anda adalah seseorang yang sering menggunakan media sosial, Anda akan menyadari bahwa ini adalah ungkapan yang biasa digunakan untuk menggambarkan pencapaian pemain daripada pencapaian manajerial, tetapi setelah dua treble karier, sextuple karier, 11 gelar liga, dan 35 trofi karier (23 pertandingan per trofi, rata-rata), Pep telah melakukan hal itu.

Membaca:  Mengapa West Ham sebaiknya menjual Declan Rice musim panas ini
Share.

Leave A Reply