Pratinjau Manchester City vs Red Star Belgrade

Kedua klub adalah juara bertahan di kandang sendiri, namun mereka bertemu di pentas Liga Champions untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Jeda internasional bulan September akan memberi waktu bagi Manchester City dan Red Star Belgrade untuk menyusun strategi untuk satu bulan ke depan sepak bola klub tanpa gangguan. Manchester City telah meraih kemenangan musim ini, seperti pada saat artikel ini ditulis, pasukan Pep Guardiola telah memenangkan keempat pertandingan di kompetisi domestik dan juga ada kesuksesan di Piala UEFA.

The Citizens mengawali musim dengan kemenangan nyaman 3-0 atas Burnley asuhan Vincent Kompany di Turf Moor berkat gol dari pemain eksplosif Erling Haaland (dua gol) dan Rodri. Kemenangan sulit namun penting di Etihad atas Newcastle diikuti sebelum kemenangan telak 2-1 atas tim promosi Sheffield United. Haaland dan Rodri kembali menjadi pencetak gol. Tepat sebelum jeda internasional, terjadi kekalahan telak 5-1 atas Fulham di mana Haaland meraih hattrick pertamanya musim ini.

City kemudian mengalahkan West Ham 3-1 pada akhir pekan untuk memasuki pertandingan ini dengan performa yang baik.

Red Star Belgrade juga tampil fantastis musim ini. Mereka telah meraih lima kemenangan dalam enam pertandingan pembukaan Liga Super Serbia. Fakta menariknya adalah mereka telah mencetak minimal dua gol dalam pertandingan tersebut dan dengan total 20 gol.

Ini akan menjadi pertemuan pertama mereka dan menjanjikan akan menjadi pertemuan yang menarik untuk disaksikan. Namun, Manchester City, yang sedang mencatatkan sembilan kemenangan beruntun di kandang sendiri di Liga Champions (menjaga enam clean sheet), mungkin terlalu sulit untuk ditangani oleh tim asal Serbia tersebut. Lebih buruk lagi, Juara Serbia itu belum pernah mencetak gol dalam empat pertandingan terakhirnya di kompetisi ini.

Membaca:  Pratinjau Newcastle Vs Fulham

Penyerang Peter Olayinka dan Osman Bukari kesulitan di depan gawang akhir-akhir ini. Pasangan Afrika ini belum dapat menemukan semangat mereka di awal musim meskipun Red Star Belgrade terlibat dalam pertandingan dengan skor tinggi. Kedua pemain tidak terlibat dalam mencetak gol dalam 270 menit terakhir sepak bola mereka.

Susunan pemain

Erling Haaland terus menghadirkan barang untuk Manchester City. Dia telah mencetak gol dan 12 golnya di Liga Champions musim lalu lebih banyak dari pemain lainnya. Guardiola telah menemukan cara untuk memainkan pemain Norwegia itu bersama Julian Alvarez dan ini mungkin menjadi pilihannya sekali lagi. Sedangkan Kevin De Bruyne (hamstring) menjadi pemain yang paling banyak absen.

Manchester City:Ederson; Walker, Dias, Akanji, Ake; Rodri, Nunez; Doku, Alvarez, Foden; Haaland

Red Star Belgrade:kaca; Degenek, Mijailovic, Dragovic; Bukari, Krasso, Stamenic, Kangwa, Mitrovic; Jackson, Lucic, Olayinka

Prediksi

The Citizens mendapatkan trofi Liga Champions yang sulit didapat musim lalu dan akan ada sedikit atau tidak ada tekanan untuk mewujudkannya musim ini. Namun, mereka tampil luar biasa di semua pertandingan musim ini. Lima dari sembilan pertandingan kandang terakhir Man City di Liga Champions menghasilkan lebih dari 3,5 gol dan Red Star Belgrade telah kalah dalam seluruh enam pertandingan tandang mereka di Liga Champions hingga saat ini, kebobolan 22 gol dan hanya mencetak dua gol sebagai balasannya.

Dua kekalahan tersebut terjadi di Inggris, kalah 4-0 dari Liverpool pada 2018/19 dan 5-0 dari Tottenham Hotspur pada 2019/20. Red Star Belgrade mengalami kesulitan untuk datang ke Inggris dan ini bisa menjadi malam yang panjang di Manchester.

Manchester City 4-0 Red Star Belgrade

Membaca:  West Ham VS Brentford: Dukungan untuk tim tamu

 

 

Share.
Leave A Reply