Pratinjau RB Leipzig vs Manchester City

Manchester City bertandang ke Jerman Timur untuk mengambil kendali Grup G di Liga Champions UEFA 2023/24 menjelang Red Bull Leipzig.

RB Leipzig akan bertemu Man City asuhan Pep Guardiola untuk musim ketiga berturut-turut di kompetisi piala utama Eropa karena kedua belah pihak berupaya untuk maju ke babak sistem gugur. Pemenang Piala Jerman mendapat pukulan telak dari City dalam kekalahan telak mereka di babak 16 besar musim lalu dan akan tertarik untuk mengulangi kemenangan mereka di kandang sendiri pada babak penyisihan grup 2021/22.

Leipzig mengawali musim domestiknya dengan kemenangan tandang sensasional 3-0 atas Bayern Munich di Piala Super Jerman yang membalas kekalahan mereka di pertandingan yang sama tahun lalu. Meskipun demikian, kampanye Bundesliga dimulai dengan kekalahan 3-2 di Bayer Leverkusen asuhan Xabi Alonso.

Peningkatan mereka terlihat jelas sejak saat itu ketika mereka mengalahkan VFB Stuttgart 5-1 di paruh kedua pertandingan kandang pertama mereka dan melanjutkannya dengan kemenangan 3-0 melawan Union Berlin. Skor tersebut terulang saat melawan Augsburg setelah jendela internasional dan mereka membuka kampanye Liga Champions dengan mengalahkan Young Boys 3-1.

Hasil ini membuat mereka menyamai City di puncak Grup G dengan jumlah gol yang dicetak dan kebobolan yang sama. Hanya dalam musim keenam mereka di Liga Champions, Leipzig cukup berpengalaman tetapi telah mendapatkan beberapa keuntungan besar saat melawan tim seperti Real Madrid, Atletico Madrid, Paris Saint-Germain, Manchester United dan kemenangan 2-1 yang disebutkan sebelumnya atas Kota.

Marco Rose telah meningkatkan tim sejak ia mengambil alih kepemimpinan lebih dari setahun yang lalu dan mereka sangat mampu mempertahankan rekor tak terkalahkan yang membanggakan di kandang melawan tim asuhan Guardiola. Memang benar, mereka juga merupakan tim menyerang yang sangat baik setelah mencetak setidaknya tiga kali dalam empat pertandingan berturut-turut.

Membaca:  Leicester City VS Leeds Preview dan Prediksi: adu kandidat tim zona degradasi

Man City tidak akan berkhayal mengenai kualitas yang dimiliki lawan mereka, namun mereka tahu sangat sedikit tim yang bisa menandingi mereka pada hari tertentu.

Pemenang treble tetap kejam dalam menyerang dan mereka bahkan lebih pelit musim ini setelah hanya membiarkan sedikit, jika ada, yang bisa melewati mereka.

City membuka kampanye Premier League mereka dengan kemenangan 3-0 di Burnley yang dipimpin oleh mantan kapten mereka Vincent Kompany dan menikmati kemenangan dengan skor rendah atas Newcastle dan Sheffield United, di antaranya adalah kemenangan melawan Sevilla melalui adu penalti di Piala Super UEFA.

Fulham dan West Ham dikalahkan di kedua sisi pada jeda September sampai City selamat dari kebobolan gol pembuka untuk mengalahkan Crvena Zvezda 3-1 di awal Liga Champions mereka.

Sangat sedikit tim di dunia sepak bola yang bisa bersaing dengan Mancunian secara taktik, teknis, dan kualitas sebagai pemain cadangan, yang berarti mereka menjalani setiap pertandingan dengan kesadaran bahwa mereka harus menang.

Mereka harus mendapatkan hasil dari pertandingan ini untuk memastikan mereka berada di kursi pengemudi grup yang sangat diharapkan untuk mereka menangkan. Meskipun mendapat tantangan berat dari Die Roten Bullen, Man City meraih dua kemenangan dan sekali imbang dari empat pertemuan UCL sebelumnya.

Guardiola ingin sekali lolos dari grup sedini mungkin dengan timnya menantang hingga tujuh kompetisi musim ini. Rotasi adalah kuncinya tetapi mereka harus menghindari pertarungan untuk lolos di tahap akhir kampanye grup.

Susunan pemain

Pemain pinjaman dari PSG, Xavi Simons, telah menggemparkan Bundesliga karena gelandang serang ini adalah pemain Leipzig yang paling ampuh dalam mencetak gol dan assist. Dia akan berusaha memberikan pengaruh positif kepada timnya dengan harapan mendapatkan hasil melawan City.

Membaca:  Pratinjau Fulham vs Sheffield

Emil Forsberg adalah pencetak gol terbanyak kedua klub di kompetisi ini dan juga harus dipilih sejak awal.

Leipzig:Blaswich; Henrichs, Simakan, Lukeba, Raum; Schlager, Kampl, Simons, Forsberg; Openda, Poulsen

Mantan bek Leipzig Josko Gvardiol harus tampil melawan klub yang ditinggalkannya musim panas ini. Pemain Kroasia itu mencetak gol penyeimbang saat kedua tim bertemu di Red Bull Arena musim lalu, tetapi dia akan ditugaskan untuk menghentikan beberapa mantan rekan satu timnya.

Pemain baru lainnya, Matheus Nunes, juga akan berusaha mempertahankan tempatnya di lini tengah City mengingat ada tanda tanya mengenai ketersediaan Kovacic.

Manchester City:Ederson; Walker, Dias, Akanji, Gvardiol; Rodri, Nunes; Foden, Alvarez, Doku; Haaland

Prediksi

City belum kebobolan lebih dari satu kali dalam satu pertandingan sejauh musim ini dan sangat sulit bahkan bagi Leipzig yang mencetak gol bebas untuk melanggarnya dua kali. Hal ini menjadikannya kesempatan untuk mendapatkan margin kecil karena tuan rumah harus tampil nyaris sempurna untuk mendapatkan hasil yang bagus.

Terlepas dari potensi serangan mereka, City akan terlalu sulit ditangani oleh Jerman baik dari sudut pandang menyerang maupun bertahan.

Leipzig 1-3 Man City

 

 

Share.
Leave A Reply