Pratinjau Newcastle vs Crystal Palace

Liga Premier (PL) kembali hadir akhir pekan ini dengan salah satu tim yang paling banyak mencetak gol bebas di divisi ini menghadapi salah satu pertahanan yang lebih kaku. Newcastle United telah mencetak 21 gol di liga musim ini – tertinggi kedua di divisi ini menjelang putaran ini – sementara mereka berhasil mencetak empat gol ke gawang juara Prancis PSG dalam pertandingan terakhir mereka di St James’ Park, yang berkontribusi pada lima pertandingan kompetitif terakhir mereka yang menghasilkan gol. gabungan 20 gol pertandingan (M4, D1).

Sejarah pertemuan baru-baru ini antara keduanya menunjukkan bahwa hal itu bisa terhenti secara tiba-tiba di sini, dengan pertemuan kompetitif mereka musim lalu berakhir tanpa gol setelah 90 menit – itulah rekor hasil 0-0 terpanjang berturut-turut Newcastle melawan satu lawan. Meskipun rekor tersebut didominasi oleh hasil imbang, namun hal tersebut memperpanjang rekor tak terkalahkan Toon Army atas Crystal Palace menjadi lima pertandingan kompetitif (W1, D4). Mereka akan bersiap untuk mencoba dan memperpanjang rekor tersebut dengan latar belakang berita bahwa gelandang kunci Sandro Tonali mungkin akan menerima larangan panjang setelah dia mengaku bertaruh pada AC Milan untuk memenangkan pertandingan saat menjadi pemain di sana.

Tuan rumah memulai pekan pertandingan dengan satu poin dan berada di atas Crystal Palace yang, mengingat hal di atas, bermain imbang 0-0 dengan Nottingham Forest di pertandingan terakhir sebelum jeda internasional. Hal itu memperpanjang rekor terkini mereka menjadi hanya satu kemenangan dalam lima pertandingan (D2, L2), sebuah performa mengecewakan yang tidak terbantu oleh banyaknya cedera.

Krisis cedera yang sedang dialami Palace membuat manajer Roy Hodgson mempertanyakan apakah beban kerja dalam latihan terlalu berat sebelum jeda, dan dengan hanya tiga tim yang mencetak lebih sedikit gol PL menjelang babak tersebut (7), mudah untuk melihat di mana dampak dari masalah cedera ini. dampak negatif terbesar.

Membaca:  Pratinjau Chelsea vs Wolves

Pemain yang harus diperhatikan

Alexander Isak

dari Newcastle ingin menciptakan sedikit sejarah dengan menjadi pemain Swedia pertama sejak Freddie Ljungberg pada tahun 2005 yang mencetak gol dalam empat pertandingan PL berturut-turut.

Harapan gol Palace kemungkinan besar akan disematkan pada Odsonne Édouard (G2) atau Joachim Andersen (G2) mengingat pasangan ini bertanggung jawab atas keempat gol tandang PL mereka musim ini.

Statistik panas

Palace ingin mengamankan empat clean sheet berturut-turut di Premier League untuk pertama kalinya sejak Juni 2020 – rekor tersebut termasuk kemenangan 1-0 melawan Newcastle United.

 

 

 

 

Share.
Leave A Reply