What's Hot

Pratinjau Chelsea vs Manchester City

Setelah mengakhiri awal tak terkalahkan Tottenham di musim Premier League (PL) dengan kemenangan 4-1 pada hari Senin, ini adalah pertandingan cepat satu-dua bagi Chelsea yang akan menghadapi tim lain untuk memulai putaran di dua besar, Manchester City. Kontroversi wasit menyelimuti kemenangan Chelsea melawan Spurs, dengan dua kartu merah membantu mereka membalikkan defisit 1-0, sesuatu yang harus mereka lakukan dalam dua kemenangan terakhir mereka di Premier League.

Kemungkinan besar mereka tidak akan diberikan kesempatan yang sama untuk mendapatkan penebusan di sini, dan mengingat empat pertemuan terakhir PL berakhir 1-0 untuk kemenangan City, mencetak gol pertama di sini bisa menjadi kuncinya. Mungkin di situlah Chelsea mengalami masalah, karena mereka belum pernah mencetak gol dalam enam pertemuan terakhir mereka sejak kemenangan di Liga Champions UEFA (UCL) pada Mei 2021 dan secara mengkhawatirkan gagal mencetak gol dalam tiga dari empat pertandingan kandang terakhir mereka di liga musim ini ( D1, L3).

Mempertahankan mahkota UCL mereka terus mengumpulkan momentum setelah mereka mengalahkan Young Boys 3-0 pada pertengahan pekan untuk mengamankan tempat mereka di babak sistem gugur. Mengalihkan perhatian kembali ke urusan domestik, City sebenarnya harus berterima kasih kepada Chelsea atas fakta bahwa mereka berhasil mencapai puncak klasemen Premier League, dengan kemenangan mereka melawan Spurs memastikan pasukan Pep Guardiola menghabiskan sebagian besar minggu ini dengan meremehkan tim lain setelah skor 6-1 mereka. pembongkaran Bournemouth akhir pekan lalu.

Setelah keterpurukan pada akhir September/awal Oktober yang membuat mereka kalah dalam tiga dari empat pertandingan (M1), City tampaknya telah kembali bangkit, menang lima kali berturut-turut sejak kekalahan terakhir mereka. Sulit untuk menemukan kekurangan pada raksasa City ini, tapi salah satu kekurangannya mungkin terjadi saat Guardiola kesulitan meraih kemenangan tandang di tim yang dilatih Pochettino, dengan bos City ini hanya unggul dalam tiga dari enam pertandingan terakhir (L3), menunjukkan bentrokan ini lebih matang dibandingkan tabel yang ditunjukkan.

Membaca:  Brighton VS Southampton: Tempat Liga Europa dipertaruhkan untuk Seagulls

Pemain yang harus diperhatikan

Setelah berpindah dari City ke Chelsea pada musim panas, Cole Palmer telah mencetak ketiga golnya sejak ia pindah dari titik penalti.

Sebaliknya, Mateo Kovačič tidak mempunyai dampak yang cukup besar dalam hal mencetak gol, namun ia memiliki catatan disiplin City, mengoleksi kartu kuning dalam dua pertandingan tandang terakhirnya di Premier League.

Statistik panas

Chelsea telah kebobolan enam dari tujuh gol kandang Liga Premier mereka musim ini setelah jeda.

 

 

Share.

Leave A Reply