Pratinjau Everton vs Manchester United

Semuanya tersenyum di kubu Everton sebelum jeda internasional saat mereka mengalahkan Crystal Palace 3-2 di Selhurst Park untuk menjadikannya tiga kemenangan dari empat pertandingan kompetitif terakhir mereka (D1), membantu mereka unggul delapan poin dari tiga terbawah. Namun, pengurangan sepuluh poin yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya yang diberikan oleh Liga Premier (PL) karena melanggar aturan keuangan selama jeda internasional membuat The Toffees jatuh ke zona degradasi dan dua poin dari zona aman.

Di tengah dampak global, Direktur Sepak Bola Everton Kevin Thelwell mengeluarkan pernyataan selama seminggu yang berjanji bahwa semangat di kubu akan tetap teguh. Permohonan mereka tidak akan didengar selama beberapa bulan, memaksa tim untuk bersiap menghadapi degradasi lagi untuk sementara waktu. Para pendukung Goodison Park yang dirugikan akan berada dalam performa terbaik mereka, namun hanya satu kemenangan dari delapan pertandingan PL terakhir klub melawan Manchester United (D4, L3) menunjukkan bahwa musuh mereka di barat laut mungkin bukan lawan yang ideal untuk melanjutkan sepak bola.

Selain itu, United datang sebagai tim yang meraih poin liga lebih banyak dibandingkan tim lain dalam lima putaran PL terakhir (W4, L1). Namun, ada perasaan yang tidak sepenuhnya mewakili suasana di kubu United karena keempat kemenangan tersebut diraih dengan selisih tipis satu gol melawan tim-tim yang memulai babak ini di paruh bawah, sementara performa mereka yang lebih luas di semua kompetisi terlihat seperti ini. tiga kekalahan dari lima pertandingan terakhir mereka!

Oleh karena itu, tekanan tetap ada pada manajer Erik ten Hag dan mereka yang tetap mendukung pelatih asal Belanda itu akan melihat peningkatan performa tandang United. Sejak kalah dalam dua pertandingan tandang pertama mereka di Premier League, United memenangkan masing-masing tiga pertandingan berikutnya – rekor terpanjang mereka di kompetisi ini sejak sepuluh pertandingan berturut-turut di bawah asuhan Ole Gunnar Solskjær antara Juni dan Desember 2020.

Membaca:  Wolves VS Tottenham: Spurs Diam-Diam Menanjaki Tangga Peringkat

Pemain yang harus diperhatikan

“Mungkin bolanya baru saja sampai ke saya,” kata gelandang Everton Abdoulaye Doucouré setelah dia mencetak gol melawan Palace untuk mencetak gol kesembilannya di PL sejak kedatangan Sean Dyche pada bulan Januari.

Tidak ada pemain Everton yang mencetak gol lebih banyak dalam kurun waktu tersebut. Sejak debut Bruno Fernandes di kompetisi ini pada Februari 2020, hanya dua pemain PL saat ini yang menikmati lebih banyak keterlibatan gol PL dibandingkan 38 pemainnya (G22, A16).

Statistik Panas

Everton bisa menjadi tim pertama dalam sejarah PL yang kalah dalam 40 pertandingan H2H dari satu lawan (W10, D13, L39 v United).

 

 

Share.
Leave A Reply