Pratinjau Luton vs Crystal Palace

“12 bulan yang luar biasa,” seru manajer Luton Town Rob Edwards ketika ditanya tentang peringatan satu tahun jabatannya, namun 12 bulan berikutnya bisa menjadi periode frustrasi dan penyesalan besar kecuali mereka bisa menjauh dari zona degradasi. setelah tersingkir selama jeda internasional berkat pengurangan sepuluh poin Everton. Belum sepenuhnya pulih, produktivitas Luton sendiri perlu ditingkatkan dengan cepat untuk mengatasi penurunan pada kampanye ini.

Kemenangan kandang pertama yang sulit diraih di musim Premier League (PL) di Kenilworth Road (D2, L3) tampaknya tidak akan lama lagi. Hasil imbang 1-1 melawan Liverpool diikuti tiga kekalahan dengan selisih satu gol dan hasil imbang 1-1 dengan Wolves, menunjukkan bahwa mereka masih belum jauh tertinggal. Setelah meraih empat poin PL dari dua kesempatan di mana mereka mencetak gol pertama, jelas betapa besarnya perbedaan yang dihasilkan oleh gol pembuka bagi mereka.

Meski menyamakan kedudukan di setiap babak, Crystal Palace menderita kekalahan ketiga mereka dalam empat pertandingan PL (M1) dengan kekalahan 3-2 dari Everton sesaat sebelum jeda internasional. Setelah hanya 12 putaran aksi liga (W4, D3, L5), ini adalah pertandingan kedelapan mereka di musim PL yang dimenangkan oleh tim yang mencetak gol pertama, jadi mereka juga tahu pentingnya memulai dengan cepat.

Manajer Roy Hodgson yakin kembalinya Michael Olise dan Eberechi Eze akan memperkuat penampilan mereka, meski mencetak gol tidak menjadi masalah besar. Mereka dapat mempertahankan rekor PL W3, D3, L1 melawan klub-klub yang memulai putaran ini setidaknya di paruh bawah klasemen, termasuk kemenangan tandang ‘hingga nihil’ di klub promosi Luton, Sheffield United (1-0) dan Burnley. (2-0).

Membaca:  Laporan Luton vs Everton

Pemain yang harus diperhatikan

Setelah menghabiskan lima tahun di Crystal Palace, Luton mengharapkan pengetahuan mendalam dari pemain baru Andros Townsend – atau setidaknya kontribusi gol pertamanya untuk klub!

Bagi tim tamu, gol Odsonne Édouard ke gawang Everton adalah gol kompetitif keenamnya musim ini, semuanya terjadi di babak kedua!

Statistik Panas

73% gol yang dicetak atau kebobolan oleh salah satu tim musim ini terjadi setelah jeda.

 

 

Share.
Leave A Reply