Pratinjau Sheffield United vs Bournemouth

Rekor dua pertandingan tak terkalahkan (M1, D1) telah menunjukkan kepada manajer Paul Heckingbottom “bukti” yang dia butuhkan bahwa tim Sheffield United asuhannya dapat bersaing di Liga Premier (PL). Setelah kemenangan terakhir mereka atas Wolves, The Blades bangkit dari ketertinggalan untuk menyelamatkan hasil imbang di Brighton sebelum jeda internasional, yang berarti mereka sekarang dapat menjalani tiga pertandingan papan atas tanpa kekalahan untuk pertama kalinya sejak musim panas 2020.

Di lini seranglah tim Yorkshire mulai menemukan performa terbaiknya, hanya gagal mencetak gol dalam satu dari lima pertandingan terakhir mereka – kekalahan tandang 5-0 di Arsenal. Oleh karena itu, Heckingbottom akan menghabiskan sebagian besar waktu istirahat dengan bertanya-tanya bagaimana cara meningkatkan pertahanan mereka karena Blades telah kebobolan 31 gol, yang merupakan rekor tertinggi di divisinya, 21 di antaranya terjadi di paruh kedua pertandingan. Clean sheet pertama di musim PL juga tidak akan sia-sia, terutama karena Sheffield United bisa lolos dari zona degradasi dengan kemenangan di sini.

Mereka pasti akan percaya diri melakukan hal itu dengan Bournemouth menjadi tamu berikutnya di Bramall Lane, karena The Cherries hanya memenangkan dua dari 19 pertemuan sebelumnya (D6, L11), dengan satu-satunya kemenangan mereka sebelumnya di tanah Sheffield United terjadi pada tahun lalu. Agustus 1987. Seperti halnya The Blades, pasukan Andoni Iraola memasuki jendela internasional dengan penuh semangat, memenangkan dua dari tiga pertandingan PL terakhir mereka, termasuk kemenangan mengesankan 2-0 atas Newcastle baru-baru ini.

Pencapaian tersebut telah mengurangi tekanan pada posisi pemain asal Spanyol tersebut setelah awal yang buruk dalam masa jabatannya, namun tugas berikutnya adalah memperbaiki performa tandang Bournemouth. Mereka gagal memenangkan satu pun dari lima pertandingan tandang di divisi teratas musim ini (D1, L4), kebobolan setidaknya dua kali di masing-masing pertandingan tersebut. Sebagai konsekuensinya, The Cherries berbagi rekor perjalanan terburuk mereka di Premier League musim ini – ironisnya dengan Sheffield United!

Membaca:  Pratinjau West Ham vs Nottingham Forest

Pemain yang harus diperhatikan

Dalam tiga kesempatan di mana Blades menghindari kekalahan di PL musim ini, Cameron Archer telah mencetak gol dalam dua di antaranya – sang striker juga mencetak gol pada satu-satunya pertemuan kandang sebelumnya melawan Bournemouth, kemenangan 2-1 saat di pertandingan. pinjaman di Preston.

Rekan senegaranya Dominic Solanke adalah pemain yang sedang dalam performa terbaiknya untuk The Cherries, mencetak kedua gol dalam kemenangan mereka atas Newcastle dua minggu lalu.

Statistik Panas

Sheffield United telah kebobolan 11 gol tertinggi di divisi ini antara menit ke-75 dan waktu penuh.

 

 

 

 

Share.

Leave A Reply