Pratinjau Galatasaray vs Manchester United

Perebutan tempat kualifikasi kedua di Grup A Liga Champions UEFA (UCL) sangat ketat, dan hasilnya sebagian besar dapat ditentukan oleh siapa pun yang memenangkan pertandingan antara raksasa Turki Galatasaray dan pemenang tiga kali Manchester United. Tuan rumah memimpin rekan-rekan Inggris mereka dengan satu poin, dan dengan Kopenhagen sejajar dengan Gala, hal ini bisa saja terjadi.

Pasukan Okan Buruk selalu menghadapi salah satu atmosfer paling bermusuhan di Eropa di Rams Park, namun karena mereka hanya memenangkan dua dari 15 pertandingan terakhir mereka di UCL (D6, L7), mungkin keunggulan kandang tidak berhasil. menguntungkan mereka.

 

Satu-satunya kemenangan Galatasaray di fase grup ini, dan satu-satunya kemenangan di babak penyisihan grup UCL dalam 15 upaya terakhir mereka (D4, L10), terjadi saat melawan United, yang berakhir dengan kemenangan 3-2 dalam pertandingan sebelumnya.

 


Itu adalah salah satu dari tiga kekalahan menyakitkan bagi Manchester United di UCL musim ini, yang tahu bahwa hanya kemenangan yang akan menjaga harapan lolos mereka tetap utuh. Pertahanan Setan Merah telah meledak dengan cara yang spektakuler di kompetisi ini, dengan hat-trick kekalahan mereka membuat mereka kebobolan total 11 gol, dengan kedua tugas tandang mereka berakhir dengan kekalahan 4-3!

 

Di tengah daftar cedera yang panjang, rentetan tiga clean sheet berturut-turut di Premier League (PL) bisa menunjukkan bahwa mereka telah membangun fondasi yang lebih kokoh untuk bekerja di sini, karena mereka berupaya mengakhiri tiga kekalahan beruntun di tanah Turki. . Namun mengingat United hanya memenangkan satu dari delapan pertandingan tandang terakhir mereka di UCL (D2, L5), pasukan Erik ten Hag memiliki tugas berat untuk menyelamatkan perjalanan rollercoaster mereka di Eropa.

Membaca:  Preview dan Prediksi Kroasia VS Brasil: Pertandingan Balas Dendam di depan mata

 

Pemain yang harus diperhatikan

Mantan pemain United Wilfried Zaha mencetak gol pada pertandingan sebelumnya di bulan Oktober, dan lebih dari sekadar menemukan performa terbaiknya untuk Galatasaray akhir-akhir ini, berkontribusi langsung pada lima gol dalam empat pertandingan terakhirnya (G4, A1).

Baru saja mencetak gol penantang gol Liga Premier musim ini, Alejandro Garnacho bisa menggantikan Rasmus Højlund yang diperkirakan akan absen – kedua gol pemain internasional Argentina musim ini menjadi pembuka pertandingan dalam 25 menit pertama.

Statistik Panas

Masing-masing dari empat poin UCL Galatasaray musim ini diperoleh setelah kebobolan gol pertama.

 

 

Share.

Leave A Reply