Pratinjau Manchester City vs Crystal Palace

Tim Manchester City yang banyak berubah meraih kemenangan tandang 3-2 di Liga Champions di Red Star Belgrade pada pertengahan pekan, membantu pasukan Pep Guardiola mengamankan dua kemenangan kompetitif berturut-turut untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan. Namun, performa buruk mereka dalam tujuh pertandingan terakhir (W3, D3, L1), dikombinasikan dengan fakta bahwa tiga kemenangan beruntun mereka semuanya dihasilkan oleh satu gol, menyoroti bagaimana peraih treble musim lalu masih jauh dari performa terbaiknya.


Diharapkan untuk kembali ke XI dengan kekuatan penuh – meskipun masih ada pertanyaan seputar kebugaran Erling Haaland – Cityzens kembali ke Etihad untuk memperpanjang rekor membanggakan mereka tanpa kekalahan dalam 18 pertandingan kandang PL (W15, D3). Namun, dua pertandingan liga terakhir mereka melawan Liverpool dan kemudian Tottenham berakhir imbang yang berarti mereka berisiko gagal memenangkan tiga pertandingan kandang liga berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2016 di sini.

 

Crystal Palace tampak berada di jalur untuk meraih kemenangan yang tidak diduga pekan lalu melawan rival City, Liverpool, dan memimpin 1-0 di 15 menit terakhir, namun tiga pukulan berupa kartu merah yang patut dipertanyakan, gol penyeimbang yang terdefleksi, dan cedera kiper membuat mereka akhirnya terpuruk. kekalahan 2-1. Rangkaian keberuntungan buruk itu memperpanjang rekor mereka menjadi tidak ada kemenangan PL dalam lima pertandingan, sementara tidak ada tim yang meraih poin lebih sedikit dalam lima pekan pertandingan terakhir (satu).

 

Untuk mencari sisi positifnya, manajer berpengalaman Roy Hodgson bisa merujuk pada bakat Palace yang menjadi duri bagi tuan rumah mereka, karena hanya Manchester United (tiga) yang memenangkan lebih banyak pertandingan Premier League di Etihad daripada Palace (dua) sejak Guardiola tiba di City. . Keberhasilan terakhir mereka di sini (2-0, Oktober 2021) membuat tim London itu mencetak gol dalam waktu tujuh menit, tetapi dengan tiga gol liga di babak pertama yang terendah di liga, hanya sedikit yang mengharapkan awal yang sama dari tim tamu kali ini.

Membaca:  Bournemouth vs West Ham: Ceri tampaknya akan memulai kampanye kedua dengan sangat baik

Pemain yang harus diperhatikan

Bernardo Silva melakukan comeback yang mengesankan di pertandingan ini musim lalu, mencetak gol pertama dari empat gol di babak kedua untuk memastikan kemenangan 4-2.

Lawan Odsonne Édouard telah mencetak 40% (enam) gol Crystal Palace di liga musim ini, jumlah tertinggi dari pemain mana pun untuk timnya yang memasuki babak ini.

 

Statistik Panas


Sepuluh gol terakhir City melawan Palace terjadi setelah jeda.

 

Share.

Leave A Reply