Pratinjau Chelsea vs Crystal Palace

Pertandingan Premier League (PL) pertama pada Malam Natal sejak 1995 tidak menyurutkan semangat pesta di Chelsea, yang menyerah pada kekalahan 2-1 di Wolves. Itu adalah kekalahan keempat dalam enam pertandingan PL bagi pasukan Mauricio Pochettino yang terkepung, yang mengakhiri pertandingan putaran terakhir dengan selisih 14 poin dari empat besar—sebuah dakwaan yang memberatkan atas kejatuhan mereka.

Stamford Bridge setidaknya menjadi tempat yang aman akhir-akhir ini, karena The Blues telah memenangkan pertandingan Premier League berturut-turut di sana, terakhir kali berhasil memenangkan tiga pertandingan berturut-turut pada bulan Oktober 2022. Saingan lintas kota Crystal Palace adalah yang berikutnya, dan itu biasanya menjadi kabar baik bagi Chelsea, yang telah memenangkan 12 pertemuan berturut-turut dengan Eagles—rangkaian yang berlangsung selama enam tahun!

Meski Chelsea kesulitan, kemenangan tandang di sini tampaknya tidak mungkin terjadi mengingat Palace sendiri gagal memenangkan satu pun dari tujuh pertandingan terakhir mereka (D3, L4). Perjuangan The Eagles paling baik dicontohkan dengan selisih enam poin mereka dengan zona degradasi menjelang putaran tersebut, dengan dua poin terbuang sia-sia karena kebobolan gol penyeimbang di akhir pertandingan melawan Brighton pada hari Kamis.

Mencetak gol adalah masalah utama Palace, karena hanya tim bawah tanah Sheffield United (13) yang mencetak lebih sedikit dari 18 gol PL mereka. Namun, ini bukanlah pertandingan yang ideal untuk mencoba dan memperbaiki rekor tersebut, karena Eagles telah gagal dalam empat dari lima pertemuan terakhir, sementara tidak ada tim dalam sejarah Premier League yang mengalahkan mereka lebih sering daripada Chelsea (W4, D2, L22) .

Pemain yang harus diperhatikan:

Enam bulan setelah bergabung dengan klub, Christopher Nkunku mencetak gol pertamanya untuk Chelsea saat kekalahan 2-1 melawan Wolves, dan dengan Raheem Sterling dan Cole Palmer yang terkena larangan bermain, dia siap untuk menjadi starter untuk pertama kalinya.

Pemain sayap Palace Michael Olise dilaporkan menolak pindah ke Chelsea selama musim panas, dan dia tiba di Stamford Bridge dalam kondisi bagus, berkontribusi langsung dalam mencetak gol dalam pertandingan berturut-turut (G1, A1).

Statistik panas

Roy Hodgson hanya memenangkan lima dari 22 pertemuan manajerialnya melawan Chelsea (D1, L16).

 

Membaca:  Everton vs Liverpool Preview dan Prediksi – 03/09/2022

 

Share.

Leave A Reply