Laporan Pertandingan Chelsea vs Middlesborough

Chelsea mengklaim kemenangan terbesar bersama di leg kedua semifinal Piala EFL setelah membalikkan kekalahan 1-0 di leg pertama semifinal dengan kemenangan telak 6-1 atas Middlesbrough di Stamford Bridge.

Bisa dibilang ini adalah pertandingan paling penting bagi Chelsea di masa kepemimpinan Mauricio Pochettino yang bermasalah sejauh ini, dan tim Blues yang banyak difitnah ini berhasil keluar dari jebakan melawan tim Boro yang tampil apik di awal pertandingan. Pemenang lima kali itu secara bertahap berhasil memasuki kontes ini, dan Ben Chilwell – yang tampil sebagai starter untuk pertama kalinya dalam hampir empat bulan – memainkan peran penting dalam gol pembuka Chelsea pada menit ke-15. Umpan membelah pertahanan bek sayap itu menghasilkan umpan silang Raheem Sterling ke Amando Broja, yang berlama-lama menguasai bola sebelum kapten Boro Jonny Howson mengalihkan penyelesaian lecetnya ke gawang.

Morgan Rogers mempunyai peluang untuk mengembalikan keunggulan agregat Boro beberapa saat kemudian, namun Chelsea kembali mencetak gol saat pertandingan baru berjalan setengah jam. Penyelesaian Broja yang lecet lainnya terbukti menjadi penentu, ketika penyerang tersebut secara tidak sengaja mengalihkan tendangannya ke arah Enzo Fernández dan pemain Argentina tersebut melepaskan tembakan ke tiang jauh dari umpan silang Axel Disasi.

 

 

 

Lengkungan Wembley sudah terlihat hanya tujuh menit kemudian dalam gerakan dahsyat yang menghasilkan umpan silang Sterling ke Disasi, yang memberikan penyelesaian klinis pertama kali melewati Tom Glover. Cole Palmer kemudian membuat pasukan Pochettino unggul agregat 4-1 ketika kesalahan Daniel Barlaser membuat mantan gelandang Manchester City itu memasukkan bola ke gawang sebelum HT.

Membaca:  Pratinjau Manchester United vs Manchester City

Michael Carrick akan mencari pasukan Boro-nya untuk mengembalikan harga diri pada malam yang berat itu, karena upaya Rogers lainnya diblok setelah mendapat umpan dari Anfernee Dijksteel. Namun, Palmer menambahkan gol keduanya dan gol kelima Chelsea pada menit ke-77 melalui penyelesaian first-time brilian dari umpan silang Conor Gallagher sebelum Noni Madueke menambah keunggulan dengan menghukum pertahanan Middlesbrough yang lebih buruk.

 

Namun demikian, tim tamulah yang mendapatkan keputusan terakhir pada malam itu ketika Rogers menjadi pencetak gol terbanyak kompetisi tersebut dengan penyelesaian luar biasa untuk memberikan semangat bagi Teesiders yang menderita di malam yang berat itu.

 

Pentingnya kemenangan ini bagi pasukan Pochettino tidak bisa dianggap remeh dalam pertandingan final piala pertama di era Todd Boehly. Chelsea menjadi klub ketiga yang mencapai penampilan final Piala EFL ke-10, di mana Liverpool atau Fulham akan menunggu pada 25 Februari. Sementara itu, Middlesbrough mengalihkan perhatian mereka kembali ke kejuaraan dan pertarungan sengit untuk mencapai babak play-off.


Semua Pandangan: Pochettino bisa memenangkan gelar untuk Chelsea

Mengingat bagaimana Chelsea memulai musim mereka, tidak masuk akal membayangkan The Blues akan mencapai final domestik di musim yang sama. Maju ke masa sekarang, dan pasukan Pochettino kini hanya tinggal selangkah lagi untuk mendapatkan trofi. Tidak ada tanda-tanda bahwa mereka tidak bisa melaju jauh, terutama mengingat rekor mereka melawan sesama ‘tim papan atas’ musim ini.

 

Baik Liverpool atau Fulham yang akan ditemui Chelsea di Final EFL, The Blues kini menjadi kandidat kuat untuk setidaknya meraih satu trofi musim ini, melawan segala rintangan.

 

 

Share.

Leave A Reply