Artikel penghargaan minggu pertandingan

Liverpool sibuk memenangkan trofi EFL kesepuluh mereka dan tidak dapat berpartisipasi dalam pekan pertandingan Liga Premier. Chelsea, sebaliknya, sibuk kehilangan trofi dari Liverpool dan para penggemar pasti bertanya-tanya apakah akhir pekan mereka akan lebih baik jika mereka menghadapi Tottenham Hotspur.

Perburuan gelar semakin memanas dan setiap tim memainkan sepak bola yang luar biasa.

Minggu ke-26 penuh dengan aksi dan inilah penghargaan hari pertandingan kami setelah minggu pertandingan yang luar biasa.

Pemain terbaik – Jorginho

Pekan ini, Jorginho masuk dari bangku cadangan untuk menggantikan Bukayo Saka dan memenangkan penghargaan pemain terbaik kami.

Gelandang Brasil-Italia ini menjadi starter melawan The Magpies dan tampil cemerlang melawan Newcastle United dari awal hingga menit ke-89 ketika ia digantikan oleh Mohamed Elneny. Itu adalah penampilan yang menunjukkan betapa pentingnya regista/pivot dalam sepak bola, meski mereka tidak memiliki jumlah pemain yang luar biasa seperti pemain lain di timnya.

Pemain Liga Premier dari panitia pertandingan juga setuju dengan kami.

XI terbaik

Arsenal menjadikan perburuan gelar 2023/24 sebagai yang terbaik dalam beberapa musim terakhir. Fans klub akan menyesali pencapaian bulan Desember yang menghalangi mereka meraih posisi teratas. Para pemain juga, karena mereka semua berada dalam kondisi terbaiknya sejak saat itu.

Dari Saka hingga Declan Rice hingga bek tengah mereka William Saliba dan Gabriel Magalhães, semuanya di bawah kepemimpinan Martin Ødegaard di lapangan, tidak ada tim yang dapat menandingi The Gunners saat ini.

Minggu ke-26 adalah contoh lain dari dominasi mereka, dengan hanya sedikit pemain lain di liga yang menyamai performa mereka.

Inilah XI terbaik kami dari minggu ke-26.

Membaca:  Bagaimana Jürgen Klopp dibandingkan dengan manajer Liverpool sebelumnya?

GK: David Raya – Arsenal

DF: Lewis Dunk – Brighton dan Hove Albion

DF: Calvin Bassey – Fulham

DF: Gabriel Magalhaes – Arsenal

DF: Jakub Kiwior – Arsenal

DM: Jorginho – Gudang senjata

CM: Alexis Mac Allister – Liverpool

CM: Douglas Luiz – Aston Villa

SAYA: Phil Foden – Manchester City

CF: Bukayo Saka – Arsenal

CF: Kai Havertz – Arsenal

Gol terbaik

Saka membuat kerusuhan di Emirates melawan Newcastle United tetapi para penggemar klub tidak punya pilihan selain memberinya tepuk tangan setelah gol briliannya.

Ia menerima umpan sederhana dari Kai Havertz sebelum menggiring bola melewati lautan monokrom untuk mengubur bola di tiang jauh.

Itu adalah gol solo yang indah dan layak untuk menampilkan penampilan yang brilian.

Permainan terbaik

Arsenal vs Newcastle United hanya berlangsung satu sisi, tetapi The Gunners menjadikannya pertandingan yang sangat menghibur bagi para penggemar dan netral. Tim tamu pun memberikan perlawanan apik meski sempat tertinggal sepanjang pertandingan.

Setiap pemain di lapangan memberikan kontribusi ketika dipanggil, meskipun pemain Arsenal mendominasi pertandingan.

Statistik terbaik

Arsenal memenangkan pertandingan lainnya dengan lebih dari tiga gol (4 – 1 vs Newcastle), menjadikannya tujuh babak berturut-turut di mana tim Liga Premier telah mencetak dua gol atau lebih.

Ini adalah pertama kalinya tim mana pun melakukan hal ini di sepak bola papan atas Inggris.

Perjalanan mereka dimulai dengan kemenangan 3 – 1 atas Liverpool di pekan ke 23. Dalam kurun waktu tersebut, mereka telah mencetak total 18 gol dan hanya kebobolan dua kali.

The Gunners mungkin tidak memenangkan liga musim ini, tetapi mereka menjalani musim yang jauh lebih baik dibandingkan musim lalu ketika mereka kehilangan gelar dengan tipis.

Membaca:  Bintang- bintang top Liga Premier yang bisa meninggalkan klub mereka sebelum jendela transfer berakhir

Keputusan VAR Terbaik/Terburuk

Seminggu berlalu tanpa insiden sehingga tidak banyak insiden VAR yang perlu ditinjau dan diberi penghargaan sebagai yang terbaik atau terburuk.

Namun, kami berpendapat bahwa penggunaan VAR dapat ditingkatkan. Pengambilan keputusan memakan waktu terlalu lama, yang menunjukkan ketidakmampuan atau lebih buruk lagi, terlalu banyak pakar yang bentrokannya dapat menimbulkan masalah bagi tim.

Substitusi terbaik

Newcastle mungkin kalah, tetapi Joe Willock masuk untuk memberikan sesuatu yang membahagiakan bagi tim.

The Magpies belum pernah mencetak gol melawan Arsenal di Emirates dalam satu dekade dan Arsenal hanya membutuhkan waktu kurang dari 10 menit untuk mempertahankannya. Sampai Willock, yang memasuki permainan pada menit ke-73, menyambut umpan silang Dan Burn dengan sundulan untuk mencetak gol ke gawang mantan timnya.

Dapat dikatakan bahwa Arsenal membantu Newcastle memecahkan rekor mereka di Emirates.

Momen paling lucu dalam minggu pertandingan

Momen paling lucu minggu ini terjadi di luar lapangan dan di media sosial berkat para penggemar Liga Premier Afrika.

Piala Afrika berakhir sekitar dua minggu yang lalu dengan Nigeria kalah di final untuk mengklaim tempat kedua. Dalam perjalanan ke final, mereka mengalahkan Kamerun asuhan André Onana.

Di Liga Premier pada minggu ke-26, pemain Nigeria Alex Iwobi dan Calvin Bassey sama-sama mencetak gol ke gawang Onana di gawang Manchester United untuk membantu Fulham menang melawan United di Old Trafford untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Media sosial menjadi hidup dengan meme dan lelucon tentang masalah ini dan olok-olok tersebut juga menyebar ke studio pakar.

Sebuah pengingat sejati bahwa para penggemarlah yang membuat olahraga ini.

 

Share.
Leave A Reply