Laporan Manchester City vs Manchester United

Pencetak gol: Foden ’56, ’80, Haaland ’90+1; Rashford ‘8

Manchester City menunjukkan ketangguhan dan keberanian mereka dalam mengejar gelar dengan bangkit dari ketertinggalan untuk mengamankan kemenangan penting 3-1 atas Manchester United di babak terbaru derby Manchester.

Kemenangan ini menandai kemenangan keenam City dalam tujuh pertemuan terakhir mereka melawan Setan Merah, mengintensifkan perburuan gelar Liga Premier saat mereka menutup kesenjangan dengan pemimpin klasemen Liverpool.

Pertukaran Awal dan Keunggulan Kejutan United

Pertandingan dimulai dengan City memberikan tekanan yang signifikan, mengisyaratkan sore yang panjang bagi United di Stadion Etihad.

Kevin De Bruyne, yang baru saja tampil luar biasa melawan Luton Town, melanjutkan kehebatan kreatifnya tetapi United mencetak gol lebih dulu.

Marcus Rashford, menanggapi kritik baru-baru ini, melepaskan tendangan menakjubkan yang membentur mistar gawang, menandai gol keenamnya dalam derbi Manchester.

Kepahlawanan Onana Tetap Bersatu dalam Permainan

André Onana, yang sering dikritik, berdiri tegak di babak pertama, melakukan penyelamatan penting untuk menggagalkan upaya Phil Foden dan Rodri, menjaga keunggulan tipis United tetap utuh.

Meskipun City mendominasi, mereka gagal memanfaatkannya, dengan Erling Haaland kehilangan peluang emas sebelum turun minum.

Kebangkitan City di Babak Kedua

Narasinya berubah secara dramatis setelah jeda. Momen kontroversial yang melibatkan Rashford dan Kyle Walker membuat City menyamakan skor melalui Phil Foden, yang mencetak gol dengan tendangan kaki kiri yang tepat.

Tujuan ini tidak hanya mengembalikan keseimbangan; hal ini mengubah momentum dengan kuat untuk menguntungkan City.

Foden dan Haaland Menyelesaikan Kesepakatan

Saat pertandingan memasuki tahap akhir, Phil Foden sekali lagi tampil bagus, menyelesaikan dengan apik setelah pertukaran cerdas dengan Julián Álvarez untuk memberi City keunggulan.

Membaca:  Tottenham VS AC Milan: Spurs Masih Bisa Melaju

Kegigihan dan tekanan akhirnya membuahkan hasil, dengan Haaland menambahkan gol ketiga di masa tambahan waktu, memastikan kemenangan comeback yang mengesankan bagi Cityzens.

Implikasinya terhadap Perebutan Gelar dan Empat Besar

Hasil ini membawa implikasi signifikan bagi kedua tim. Kemenangan Manchester City tidak hanya menggarisbawahi rekor kandang tak terkalahkan mereka sejak November 2022 tetapi juga menempatkan mereka hanya tertinggal satu poin dari Liverpool, dengan perburuan gelar terbuka lebar.

Bagi Manchester United, kekalahan ini menghentikan laju kemenangan tandang mereka yang mengesankan, meninggalkan mereka di posisi keenam dan menghadapi perjuangan berat untuk finis di empat besar.

Derby Manchester terbaru ini memenuhi ekspektasinya, menawarkan tontonan gol, drama, dan intrik taktis. Kemenangan comeback Manchester City menjadi bukti silsilah kejuaraan mereka, sementara United akan menyesali peluang yang hilang tetapi berusaha bangkit kembali dalam upaya mereka untuk lolos ke Liga Champions.

Seiring berjalannya musim, kedua tim memiliki segalanya untuk diperjuangkan dan menjanjikan akhir yang menarik untuk kampanye Liga Premier.

 

Share.
Leave A Reply