10 Transfer Termahal Liga Inggris (Bonus: Rumor Transfer Terbaru)

Itu Liga Primer tetap menjadi kompetisi terbesar di dunia sepak bola hingga saat ini. Hiburan yang ditawarkan di dalam dan di luar lapangan membuatnya menarik bagi penggemar sepak bola di seluruh dunia.

Dapat dikatakan bahwa jumlah uang yang tersedia untuk klub-klub di liga berkontribusi terhadap meningkatnya reputasinya di antara rekan-rekannya. Namun, penerimaan dan reputasinya terus meningkat selama bertahun-tahun, yang berperan dalam penghargaan yang diperolehnya saat ini.

tim Liga Premier telah tampil baik di kompetisi melawan rekan-rekan mereka dalam beberapa musim terakhir dan secara bertahap mengambil posisi yang seharusnya.

Salah satu aspek yang tidak bisa dikesampingkan adalah transfer dan kita tahu seberapa besar Premier League dalam memasukkan pemain ke dalam atau antar tim di liga.

Pengantar Kebangkitan Finansial Liga Premier

Segera setelah Abu Dhabi United Group membeli Manchester City pada tahun 2008, sebuah memo internal kepada staf berbunyi – “Kami bukan klub sepak bola, kami sebenarnya adalah perusahaan media hiburan olahraga,” jelas CEO Garry Cook. “Jadi kita harus membuat konten. Kita harus menyediakan acara, kita harus membuat pertunjukan, kita harus membuat drama. Dan kita harus menjadi bagian dari berita, halaman depan dan halaman belakang, dalam segala hal.” Liga Inggris langsung merasakannya.

Tidak diragukan lagi, Liga Premier tetap menjadi liga terkaya di dunia dan memiliki beberapa tim terkuat di dunia. Dominasi Liga Premier ini telah didokumentasikan dengan baik selama beberapa tahun terakhir.

Liga Premier menikmati sponsorship dan kesepakatan penyiaran yang sangat besar, dan konsentrasi klub-klub elit terbesar. Ini berarti ada cukup uang untuk disalurkan ke organisasinya dan, pada gilirannya, ke klub-klub itu sendiri.

Bahkan liga-liga lain di eselon atas sepak bola Eropa telah menerima bahwa Liga Premier Inggris secara de facto telah menjadi Liga Super, berkat kekuatan finansialnya. Tak heran jika Andrea Agnelli mengutarakan pendapatnya untuk memperkuat poin tersebut pada awal tahun lalu.

Mantan presiden Juventus mengatakan, “Sepak bola Eropa membutuhkan sistem baru. Jika tidak, hal ini berisiko mengurangi dukungan terhadap satu liga dominan, yang dalam beberapa tahun akan menarik semua talenta sepak bola Eropa, dan benar-benar meminggirkan liga-liga lain.”

Sebelum penandatanganan Robinho oleh Manchester City dari Real Madrid seharga £32,5 juta – yang langsung menjadi rekor transfer Inggris – rekor transfer Liga Premier tidak pernah mencapai ketinggian itu.

Kilas balik ke tahun 1992, dan pembentukan Liga Premier yang memisahkan diri dari Football League lama, dan menghabiskan biaya sebesar itu untuk satu pemain adalah hal yang mustahil. Pada saat itu, nilai gabungan semua klubnya adalah £50 juta – tetapi mereka telah tumbuh jauh di atas £10 miliar.

Meskipun Premier League terus berkembang sejak dibentuk pada awal tahun 90an, aspek finansial dari permainan ini membutuhkan waktu untuk berkembang dan ketika itu terjadi, tidak ada kata mundur lagi.

Liga Premier sebagai “produk” adalah komponen kunci di sini. Sejak terbentuknya Premier League, Premier League tidak dibentuk untuk menjadikan sepak bola lebih baik sebagai sebuah permainan, melainkan diciptakan oleh para pebisnis muda ambisius yang percaya bahwa lebih banyak uang dapat dihasilkan darinya.

Stadion permainan ditingkatkan secara bertahap dan permukaannya menjadi lebih baik. Saat itu di Football League lama, hooliganisme dan tragedi adalah hal yang biasa dalam permainan. Klub-klub juga meningkatkan pendekatan mereka terhadap pemasaran, sementara pemilik kaya baru seperti Roman Abramovich dari Rusia diizinkan memiliki klub, sebelum kedatangan investor dari Teluk pada akhir tahun 2000-an.

Membaca:  10 pengungkapan teratas musim Liga Premier sejauh ini

Tim-tim Liga Premier dengan segenap kekuatan finansial mereka, telah memasukkan uang yang masuk ke liga dengan cukup bijaksana. Klub-klub telah melakukan bagian mereka untuk berinvestasi dalam infrastruktur, fasilitas pelatihan, dan banyak lagi.

Setiap stadion di Liga Premier telah dikerjakan dalam beberapa tahun terakhir, sementara sejumlah klub telah membangun tempat latihan baru.

Selain pembangunan infrastruktur, tim selalu berada di pasar untuk memperkuat skuad mereka di setiap jendela transfer – yang merupakan fokus dari artikel khusus ini.

Dari Mana Uang Liga Premier Berasal

Sumber pendapatan utama Premier League adalah hak siar TV, dan jika dibandingkan dengan liga-liga lain di Eropa, tidak ada yang bisa menandinginya.

Pada tahun 1983 siaran langsung pertama dilakukan, dan sejak pembentukan EPL, BBC publik dan ITV swasta kedua memegang hak siar sebesar £2 juta per tahun. Hanya lima tahun kemudian, ITV memperoleh hak tersebut selama empat tahun hingga tahun 1992. Hal ini sangat berbeda ketika PL menjadi kenyataan setelahnya.

Sky Sports memenangkan hak tersebut untuk lima tahun ke depan – kesepakatan senilai £304 juta untuk liputan langsung eksklusif Liga Premier baru yang memisahkan diri. Sebagai bagian dari perubahan penyiaran, pertandingan dijadwalkan pada Minggu sore dan Senin malam.

Setelah liputan berkelanjutan di seluruh Inggris, Liga Premier mencari penggemar baru di luar negeri. Sky memperbarui kontrak Liga Premiernya seharga £670 juta dalam periode empat tahun yang singkat. Hal ini terjadi setelah Inggris sukses menjadi tuan rumah Euro pada tahun 1996.

Memasuki tahun 2000-an, Premier League melampaui angka £1,1 miliar setelah Sky Sports memenangkan hak untuk mengurangi durasi siklus tiga tahun yang kini menjadi standar, yaitu 66 pertandingan langsung per musim.

Sebagai bagian dari paket tersebut, 40 game bayar-per-tayang setahun dijual ke NTL, karena ketidakmampuannya memenuhi komitmennya, NTL menjual kembali haknya ke Sky dan platform Premiership Plus yang berumur pendek.

Sekitar waktu yang sama, ITV mengambil hak sorotan dari BBC dalam kesepakatan senilai £183 juta sebelum runtuhnya platform TV berbayar ON Digital/ITV Digital miliknya, yang telah membayar £315 juta untuk hak Football League.

Dalam kesepakatan biaya £5,136 miliar pada tahun 2016-19, Liga Premier menjadi liga termahal kedua di dunia – dalam hal pendapatan tahunan hak siar TV – setelah American National Football League.

Sejak saat itu, angka tersebut terus meningkat hingga Desember 2023, ketika Liga Premier menjual hak siar TV domestiknya seharga £6,7 miliar ($8,4 miliar) untuk siklus empat tahun berikutnya. Kesepakatan ini tetap menjadi kesepakatan hak media olahraga terbesar yang pernah dicapai di Inggris.

Kontrak baru tersebut, yang diharapkan mencakup periode 2025-26 hingga 2028-29, menandai status Liga Premier sebagai yang terkaya di bidang sepak bola, dengan angka tahunan sebesar £1,675 miliar sekitar dua kali lipat nilai hak domestik di masing-masing negara Jerman. , Spanyol dan Italia.

“Hasil dari proses ini menggarisbawahi kekuatan Liga Premier,” kata Richard Masters, kepala eksekutif EPL, “dan merupakan bukti bagi klub, pemain, dan manajer kami yang terus menghadirkan sepakbola paling kompetitif di dunia dengan stadion penuh, dan untuk suporter, yang menciptakan atmosfer tak tertandingi setiap minggunya.”

Membaca:  Apa yang Dapat Dilakukan Tim Degradasi untuk Tetap Bertahan?

Meskipun TV memberikan bayaran tertinggi, pendapatan lain untuk Premier League dan klub-klubnya meliputi: Penjualan Barang Dagangan, Penjualan Tiket, Sponsor, Tur dan Persahabatan Luar Negeri, Penjualan Akademi dan Pemain, Media Digital dan Sosial, Lisensi Siaran ke Pub dan Bar, Tur Internasional dan Persahabatan.

Transfer Liga Premier Termahal dalam Sejarah

Tidak ada liga papan atas yang menghabiskan uang seperti Liga Premier – dan itu berarti liga ini selalu menjadi berita utama berita transfer sepakbola.

Sebelum kita melihat rumor transfer saat ini, berikut sepuluh rekrutan termahal yang dilakukan klub-klub Premier League di masa lalu.

10. Jadon Sancho – €85 juta (dari Dortmund ke Manchester United, 2021)

Itu adalah salah satu kisah transfer terpanjang dalam sejarah terkini, ketika Manchester United akhirnya mendatangkan Jadon Sancho dari Borussia Dortmund pada musim panas 2021.

Setan Merah mendapatkan pemainnya tetapi dia gagal bersinar di Old Trafford dan dia saat ini dipinjamkan ke klub lamanya di Jerman, setelah dia awalnya dibekukan oleh manajer Erik ten Hag.

9. Harry Maguire – €87 juta (dari Leicester City ke Manchester United, 2019)

Hanya 18 bulan setelah Liverpool menjadikan Virgil van Dijk sebagai bek termahal sepanjang sejarah, Manchester United memecahkan rekor itu dengan mendatangkan Harry Maguire dari Leicester.

Maguire menjadi kapten United tidak lama kemudian, sebelum ia dicopot dari jabatan kapten oleh Ten Hag menjelang musim 2023-24. Secara umum, ini adalah masa-masa sulit bagi Maguire di Old Trafford.

8. Josko Gvardiol – €90 juta (dari RB Leipzig ke Manchester City, 2023)

Josko Gvardiol sangat dicari oleh banyak tim tetapi dia akhirnya memilih Manchester City asuhan Pep Guradiola dan dia tetap menjadi bek termahal sepanjang masa.

Musim pertama pemain Kroasia di Manchester tidak terlalu bagus tapi dia mungkin bisa membalikkan keadaan di musim-musim mendatang.

7. Antony – €95 juta (dari Ajax hingga Manchester United, 2022)

Antony, yang tetap menjadi salah satu rekrutan terbesar pada Hari Batas Waktu Transfer, adalah pemain Manchester United lainnya dalam daftar ini dan juga gagal.

Pemain Brasil ini tidak mampu memenuhi biaya transfernya dan secara konsisten mendapat kritik keras atas penampilannya selama berseragam Setan Merah.

6. Paul Pogba – €105 juta (dari Juventus ke Manchester United, 2016)

Pemain Prancis itu meninggalkan Manchester United untuk bergabung dengan Juventus dengan status bebas transfer hanya tiga tahun sebelumnya, sebelum kembali ke Old Trafford dengan biaya rekor dunia pada tahun 2016.

Pogba memang menghasilkan beberapa penampilan luar biasa untuk timnya, namun ia terlalu tidak konsisten mengingat banderol harganya. Dia akhirnya meninggalkan klub dengan status bebas transfer lagi, kembali ke Turin.

5. Romelu Lukaku – €113 juta (dari Inter ke Chelsea, 2021)

Setelah sempat bermain di Everton, Manchester United, dan Inter setelah keluar dari Chelsea pada tahun 2013, Romelu Lukaku kembali ke Stamford Bridge pada tahun 2021.

Kedatangannya yang kedua hampir tidak membantu The Blues sebelum ia dipinjamkan ke AS Roma asuhan Jose Mourinho (saat itu) dan sepertinya ia tidak lagi memiliki masa depan di klub London tersebut.

Membaca:  Raphinha ke Chelsea: Bagaimana pemain Brasil itu bisa cocok di bawah Thomas Tuchel

4. Moises Caicedo – €116 juta (dari Brighton ke Chelsea, 2023)

Moises Caicedo menjadi perbincangan di jendela transfer musim panas 2023.

Baik Chelsea maupun Liverpool sangat ingin merekrut pemain internasional Ekuador untuk menyelesaikan pembangunan kembali lini tengah mereka, dan Chelsea-lah yang berhasil menyelesaikan kesepakatan tersebut. Masih harus dilihat apakah dia bisa membawa penampilannya di Brighton ke London Barat.

3. Declan Rice – €116,6 juta (dari West Ham ke Arsenal, 2023)

Arsenal memecahkan rekor transfer mereka ketika mereka membayar €116,6 juta untuk jasa Declan Rice pada Juli 2023.

Rice, yang meninggalkan West Ham dengan gembira setelah memenangkan Liga Konferensi Eropa UEFA, telah memainkan peran penting dalam perjalanan The Gunners dalam perburuan gelar musim ini.

2. Jack Grealish – €117,5 juta (dari Aston Villa ke Manchester City, 2021)

Jack Grealish berasal dari Aston Villa dan muncul sebagai salah satu pemain paling menarik di Liga Premier.

Akhirnya, Cityzens maju dan mengontraknya dengan biaya rekor Inggris. Grealish memainkan perannya dalam kemenangan treble bersejarah mereka di musim keduanya di klub.

1. Enzo Fernandez – €121 juta (dari Benfica ke Chelsea, 2023)

Hanya enam bulan setelah kesepakatan Grealish, Enzo Fernandez menjadi pemain Inggris dengan transfer termahal sepanjang masa ketika ia meninggalkan Benfica ke Chelsea pada Januari 2023.

Pemenang Piala Dunia Argentina, yang juga dinobatkan sebagai pemain muda terbaik turnamen di Qatar, menarik perhatian Chelsea dan mereka berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkannya.

Bonus: Rumor Transfer Liga Premier

Jendela transfer musim panas lainnya hampir tiba dan tim-tim Liga Premier sudah mencari pemain yang dapat mereka rekrut untuk meningkatkan skuad mereka menjelang musim depan.

Klub-klub Liga Premier menghabiskan £2,36 miliar pada jendela transfer musim panas 2023, mencetak rekor baru. Sedangkan pengeluaran mereka tidak terlalu besar pada Januari 2024.

Saingan London Chelsea dan Tottenham Hotspur telah bertanya kepada Bayer Leverkusen tentang ketersediaan bek Jonathan Tah, menurut laporan di Jerman.

Sementara itu, raksasa Spanyol Real Madrid ‘memantau dengan cermat’ situasi Trent Alexander-Arnold, yang kontraknya di Liverpool akan berakhir pada 2025 (Relevo – Spanyol).

Selain itu, Rodrygo juga sempat dikaitkan dengan pintu keluar dari Real Madrid dalam beberapa pekan terakhir. Manchester City siap menawarkan Julian Alvarez sebagai pengganti dalam kesepakatan untuk mengontrak pemain sayap Brasil (Defensa Central – Spanyol).

Target Liverpool Teun Koopmeiners mengungkapkan ingin meninggalkan Atalanta pada akhir musim (Metro).

Arsenal sedang mencari kesepakatan untuk mengontrak kiper Real Madrid Andriy Lunin, yang tampil mengesankan dengan absennya Thibaut Courtois musim ini (Defensa Central – Spanyol).

Pengintai dari Chelsea juga menyaksikan striker Sporting CP Viktor Gyokeres, yang menjadi target Arsenal, saat Swedia kalah baru-baru ini dari Portugal (Rekor – Portugal).

Manchester United siap untuk memperkuat minat mereka pada bek tengah Juventus Bremer, yang kontraknya mencakup klausul pelepasan £43 juta (Mirror).

Mantan striker Chelsea Timo Werner ingin bergabung dengan Tottenham dengan kontrak permanen ketika pinjamannya dari RB Leipzig berakhir musim panas ini.

Newcastle United sedang memantau bek Feyenoord dan Belanda Quilindschy Hartman, saat mereka berupaya memperkuat opsi mereka di bek sayap (Football Transfers).

 

Share.
Leave A Reply