6 Hal yang Kita Pelajari dari Laga EPL dan Piala FA Akhir Pekan Ini

Jadi semifinal Piala FA telah selesai, perburuan gelar Premier League terus berlanjut, dan 6 tim terbawah saling berhadapan.

Kesimpulan apa yang bisa kita ambil dari apa yang kita saksikan akhir pekan ini?

Arsenal dan Liverpool Tidak Akan Pergi Diam-diam

Manchester City memiliki tugas piala pada hari Sabtu, sehingga The Gunners dan The Reds memiliki peluang untuk menyalip mereka di klasemen Liga Premier.

Dengan kedua penantang gelar tersebut akan menjalani pertandingan tandang pada hari Minggu, kami berasumsi bahwa banyak penggemar City yang berharap rival mereka kehilangan beberapa poin.

Liverpool pertama bertandang ke Craven Cottage dan menang 3-1. Kemudian Arsenal mengalahkan Wolves di Molineux 2-0. Kurang beruntung, Cityzens, masih banyak yang harus kamu lakukan.

Ketiga pemburu gelar akan beraksi pada pertengahan pekan, namun City akan menjadi tim terakhir yang memainkan pertandingannya, bertandang ke Brighton. Tidak ada tekanan!

Piala FA Jarang Gagal Hadirkan Drama

Penggemar Coventry bisa dimaafkan karena tidak berharap banyak lagi setelah Manchester United unggul 3-0 di pertandingan semifinal mereka pada hari Minggu .

Menjelang peluit akhir dibunyikan, baik penggemar maupun pemain dari tim Championship mungkin akan sedikit menyalahkan diri sendiri karena gagal melaju ke final.

Sebuah comeback yang monumental, menjadikan skor menjadi 3-3 di masa tambahan waktu, sebuah gol setelah offside yang dianulir oleh VAR di akhir perpanjangan waktu, dan adu penalti yang mendebarkan menjadi penentu semifinal Piala FA selama berabad-abad.

Manchester United akhirnya memesan tiket mereka untuk final bulan depan, di mana mereka akan menghadapi rival lokalnya.

Membaca:  10 gol terbaik dalam sejarah Liga Premier

Manchester City Singkirkan Chelsea

Pemegang Piala FA harus berterima kasih kepada Bernardo Silva karena dia dengan cepat mengumpulkan akalnya untuk mencetak satu-satunya gol mereka pada hari Sabtu, setelah penaltinya gagal dalam adu penalti melawan Real Madrid.

Ada banyak peluang bagi Chelsea untuk membuat kejutan, namun pragmatisme City membawa mereka lolos .

Kekhawatiran Degradasi Mereda bagi Everton

The Toffees berhasil meraih kemenangan kandang 2-0 melawan Nottingham Forest, menempatkan diri mereka 5 poin di atas Luton di urutan ke-18, dengan satu pertandingan tersisa.

Tim biru Liverpool bisa saja menyerah ketika pengurangan 10 poin pertama terjadi pada November 2023. Sebaliknya, mereka menguatkan diri, terus meraih kemenangan, lalu mengecewakan.

Kemudian pada hari Minggu, ketika hal yang paling penting, mereka datang membawa barang untuk menjauhkan diri dari kejatuhan.

Hasil ini tidak berarti bahwa mereka benar-benar aman. Tapi itu sangat membantu untuk memastikan mereka masih bermain di EPL pada bulan Agustus mendatang.

Luton dan Sheffield berada dalam masalah serius

Oke, sudah cukup jelas bahwa Blades akan terpuruk musim ini. Namun cara mereka menyerah pada hari Sabtu (1-4 saat menjamu sesama tim papan bawah Burnley) sangat menyedihkan.

Sementara itu Luton, yang mengetahui bahwa mereka memiliki lebih banyak kesempatan menjelang akhir pekan ini, juga menyerah saat mereka kalah 1-5 di kandang sendiri dari Brentford.

Artinya, belum ada tim di posisi 3 terbawah yang dipastikan turun, namun kita mungkin tidak perlu menunggu lebih lama lagi.

Eze dan Olise Cukup Bagus Bukan?

Jujur saja: kami tidak mengetahuinya akhir pekan ini, kami mengetahuinya cukup lama.

Namun mereka melakukan yang terbaik untuk mengingatkan semua orang akan kualitas mereka saat Palace mengalahkan West Ham 5-2 pada hari Minggu.

Membaca:  Liverpool Akan Membuat Tawaran £ 77 juta untuk Federico Valverde

Apa yang kami pelajari adalah jika Anda tidak memilikinya di tim Fantasy Premier League Anda, Anda harus melakukannya. Eberechi Eze memberikan 11 poin kepada manajer FPL yang memilihnya, sementara Michael Olise mencetak satu poin lebih baik untuk mengumpulkan 12 poin.

Bukan hari yang buruk di kantor, bukan?

 

Share.
Leave A Reply