Penghargaan Pekan Pertandingan 34 Liga Premier

Akhir pekan ini kami hanya menjalani 7 pertandingan di Premier League karena keterlibatan Chelsea, Manchester City, dan Manchester United di semifinal Piala FA. Anda dapat menemukan laporan untuk semua permainan bahasa Inggris di sini .

Meski hanya 3 pertandingan singkat, pekan pertandingan ini tetap memberikan banyak hiburan, terutama karena tim 6 terbawah saling berhadapan, sementara Arsenal (tandang ke Wolves) dan Liverpool (tandang vs Fulham) memanfaatkan absennya City di EPL untuk melampaui peringkat teratas. juara di tabel.

Sementara kemenangan besar Everton 2-0 atas Forest adalah sebuah harapan yang tepat untuk harapan mereka untuk tetap bertahan, 4 tim lainnya yang berada di zona degradasi memutuskan bahwa gol adalah inti dari sepak bola, jadi mereka banyak mencetak gol dan kebobolan: Sheffield kalah 1 -4 di kandang melawan Burnley , sementara Brentford menang 5-1 di Kenilworth Road

Jadi siapa dan apa yang memenangkan penghargaan kita akhir pekan ini?

Pemain Terbaik

Eberechi Eze sekali lagi menunjukkan kemampuannya dengan mencetak satu gol dan satu assist dalam pertandingan kandang Palace melawan West Ham.

Tentu saja, penghargaan ini bisa saja diberikan kepada rekan setimnya Jean-Philippe Mateta karena mencetak dua gol, tapi kami sangat terkesan dengan betapa mudahnya mata Eze, permainan kata-kata.

XI terbaik

GK – Arijanet Muric (Burnley)

RB – Trent Alexander-Arnold (Liverpool)

CB – Ezri Konsa (Aston Villa)

CB – Jarrad Branthwaite (Everton)

LB – Sergio Reguilon (Brentford)

CM – Declan Rice (Arsenal)

CM – Eberechi Eze (Istana Kristal)

RW – Michael Olise (Istana Kristal)

LW – Cody Gakpo (Liverpool)

ST – Ollie Watkins (Aston Villa)

ST – Yoanne Wissa (Brentford)

Membaca:  Penghargaan Tengah Minggu Liga Premier

Gol Terbaik

Trent Alexander-Arnold dari Liverpool kini mencetak 6 gol Liga Premier untuk klubnya langsung dari tendangan bebas. Hanya Jamie Redknapp dan Steven Gerrard yang punya lebih banyak untuk The Reds.

Setiap Sudut Tendangan Bebas Trent Alexander Arnold di Fulham

Permainan Terbaik

Kita PERLU sedikit membengkokkan aturan di sini. Meskipun kita tahu judulnya bertuliskan ‘Premier League Matchweek Awards’, kali ini semifinal Piala FA antara Coventry dan Manchester United-lah yang mendapat penghargaan.

Itu memiliki segalanya: kebangkitan besar tim underdog dari ketertinggalan 3 gol, drama VAR (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi), penalti, dan banyak aksi tepi kursi.

Berikut highlightnya: Coventry City v Manchester United | Momen Penting | Separuh Akhir | Piala FA Emirates 2023-24 

Statistik Terbaik

Sejak awal Februari 2024, di antara para pemain EPL, hanya Kevin De Bruyne yang mencatatkan lebih banyak assist di semua kompetisi (9) dibandingkan Harvey Elliott yang mencatatkan 7 assist. Bukan teman yang buruk bagi bintang muda Liverpool itu.

Michael Reid ( https://twitter.com/michael_reid11 ) menunjukkan bahwa Liverpool asuhan Klopp, selama 51 pertandingan terakhir (di semua kompetisi) telah menunjuk kombinasi baru pemain starting XI yang belum pernah turun ke lapangan bersama-sama sebelumnya. Kami bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkannya untuk memahami hal itu.

Eberechi Eze telah menyelesaikan 5 dribel dalam pertandingan Palace pada hari Minggu, lebih banyak dari jumlah keseluruhan tim West Ham.

Keputusan VAR Terbaik/Terburuk

Oke, itu bukan yang ‘terbaik’ dan bukan yang ‘terburuk’. Secara teknis itu merupakan keputusan yang benar, namun karena kami tidak pernah terlalu menyukai kesalahan milimeter dalam hal offside, kami akan menyebutkannya.

Sangat memilukan bagi para penggemar dan pemain Coventry City saat melihat gol mereka di menit-menit akhir (120+1′) yang dibuat oleh Victor Torp dianulir karena offside.

Membaca:  Tottenham Hotspur Akan Menandatangani Manor Solomon dengan Bebas Transfer

Kami tidak mengatakan bahwa hal tersebut seharusnya tetap berlaku, namun VAR sepertinya lebih menyukai drama.

Pergantian Terbaik

Johann Berg Gudmundsson mencetak gol sekitar satu menit setelah digantikan untuk Burnley yang mendapat tepuk tangan kami minggu ini.

Momen Terlucu

Meskipun kami memahami bahwa mereka merasa dirugikan karena tidak hanya satu, bukan dua, namun TIGA permohonan penalti ditolak melawan Everton, reaksi Nottingham Forest (segera setelah peluit akhir dibunyikan) membuat kami berpikir bahwa mereka tidak peduli siapa yang mengatakan apa.

https://twitter.com/NFFC/status/1782056187652960764

Bahkan membuat Jamie Carragher dan Gary Neville sepakat betapa buruknya ide tersebut. Hal ini tidak sering terjadi.

 

Share.
Leave A Reply