Apa yang Kami Pelajari dari Aksi Liga Premier Akhir Pekan Ini

Sementara masih ada satu pertandingan lagi pada matchday ini yang akan dimainkan malam ini (Crystal Palace vs Manchester United), hari ini kita akan melihat beberapa hal yang terjadi selama akhir pekan di Liga Premier.

Ada banyak poin pembicaraan menarik dari 9 pertandingan yang dimainkan selama 3 hari. Akhir pekan dimulai dengan hasil imbang antara Everton dan Luton pada Jumat sore.

Perburuan gelar menjadi pusat perhatian pada hari Sabtu, dengan Arsenal mengalahkan Bournemouth 3-0 Dan Manchester City menang 5-1 melawan Wolves.

3 pertandingan lagi berlangsung pada hari Minggu, dengan Liverpool mengalahkan Spurs 4-2 menjadi pertandingan profil tertinggi.

Untuk semua hasil dan laporan pertandingan lainnya, Anda dapat menemukan banyak informasi Di Sini.

Mari kita beralih ke kesimpulan dan analisis lebih lanjut dari pertandingan pada matchday 36.

Perlombaan Perebutan Gelar Meningkat

Kami terus terkesan dengan kegigihan Arsenal dan City. Kedua tim berusaha sekuat tenaga, dan ini selalu menjadi tontonan yang menarik.

Hal utama yang kami pelajari akhir pekan ini adalah bahwa tidak ada tim yang tampaknya ingin melambat dengan cara apa pun, namun mereka melakukan hal-hal yang sedikit berbeda.

The Gunners memiliki 3 pencetak gol dalam kemenangan 3-0 mereka atas Bournemouth, sementara Manchester City mengandalkan Haaland yang mencetak 4 gol (2 dari titik penalti) melewati Wolverhampton.

Arsenal berharap mesin sepak bola Guardiola tidak berfungsi cukup lama hingga kehilangan beberapa poin, namun City tahu bahwa mereka memerlukan semua upaya untuk mengklaim gelar EPL ke-4 berturut-turut.

Kita tidak bisa menunggu akhir pekan depan!

Pengejaran 4 Teratas Penuh Sensasi dan Tumpahan

Meski mendapat penangguhan hukuman VAR pada menit ke-68, Villa tetap bersekongkol untuk kalah dari Brighton lewat gol Joao Pedro 3 menit jelang bubaran.

Membaca:  Apakah “Big Four” di Liga Premier akan Tetap Ada Setelah Musim 2022/23?

Tottenham, yang memiliki peluang besar untuk mendekati tempat mengilap Liga Champions, akhirnya kalah di Anfield dalam pertandingan berkualitas tinggi.

Seperti yang telah kita lihat di banyak musim sebelumnya, terutama saat run-in, perebutan posisi ke-4 di Prem selalu tidak dapat diprediksi. Namun kami masih berpikir Unai Emery akan membimbing Villa ke UCL musim depan. Ini mungkin akan menjadi lebih menegangkan daripada yang dia harapkan.

Tidak Ada Taruhan Berarti Permainan Menjemukan

Kita hanya perlu melihat hasil imbang tanpa gol antara Brentford dan Fulham untuk memahami bahwa itu belum semuanya Liga Primer permainan adalah tontonan dari tepi kursi.

Meskipun kita telah melihat hasil 0-0 yang lebih buruk selama bertahun-tahun, derby London ini juga merupakan salah satu derby di mana Anda dapat mengetahui bahwa para pemain sedang mempertimbangkan opsi liburan musim panas mereka.

Untungnya hal itu tidak sering terjadi.

Newcastle Masih Melakukan All In

Salah satu tim yang tidak kesulitan fokus pada tugas yang ada adalah Newcastle United. Mereka menang 4-1 saat bertandang ke Burnley, semakin memperdalam kekhawatiran Vincent Kompany akan degradasi.

Yang lebih penting bagi tim Eddie Howe adalah mereka terus berusaha keras untuk mendapatkan tempat di Liga Europa (atau Liga Konferensi). Mereka kini berada di urutan ke-6, dengan Chelsea tertinggal 2 poin, dan Spurs unggul 4 poin. Manchester United memiliki poin yang sama dengan Chelsea dan bisa menyalip Newcastle jika menang di Selhurst Park malam ini.

Akhir pekan depan akan menjadi sangat penting untuk balapan UEL/UECL, serta pertarungan degradasi, saat Chelsea bertandang ke Nottingham, Newcastle menjamu Brighton yang bebas dari rasa khawatir, dan Spurs bermain di kandang sendiri melawan Burnley. Manchester United akan memiliki tugas yang jauh lebih sulit saat mereka menjamu Arsenal.

Membaca:  Rivalitas Liga Premier

Itu pasti akan sampai ke kawat.

Pertarungan Degradasi Hampir Selesai

Dari segi emosi, kami percaya bahwa pertarungan yang baik untuk menghindari degradasi hampir sama menghiburnya dengan perburuan gelar yang solid. Sejauh musim ini kami beruntung menyaksikan keduanya.

Tapi sepertinya pertarungan di basement hampir selesai. Sheffield secara matematis sudah terdegradasi, sementara Burnley dan Luton Town masih berharap bisa menyelamatkan diri.

The Clarets duduk di peringkat ke-19, 5 poin di bawah tanah perjanjian di peringkat ke-17, sementara Luton berada di peringkat ke-18, 3 poin di bawah garis. Tim di urutan ke-17? Nottingham Forest, didukung dengan mengalahkan Sheffield 3-1 pada hari Sabtu.

Bukan hanya poin yang mengisyaratkan Forest akan bermain di Premier League musim depan. Mereka juga punya keunggulan signifikan dalam selisih gol. Sementara Tricky Trees berada di -18, Luton dan Burnley masing-masing berada di -29 dan -35.

Segalanya menjadi lebih jelas di dasar klasemen, dan sepertinya ketiga tim yang muncul musim panas lalu akan langsung kembali ke Championship.

 

Share.
Leave A Reply