Pekan 38 2023-24: Apa yang Diharapkan

Hampir sampai. Minggu ini, seluruh 10 pertandingan matchday terakhir musim Premier League akan dimainkan pukul 16.00 waktu Inggris. Seperti biasa, EPLNews akan menyediakan liputan lengkap, dengan preview dan laporan untuk semua pertandingan.

Berikut adalah berkas lengkapnya:

Jadi, apa yang bisa kita lihat di 90 menit terakhir Premier League musim ini? Siapa yang masih bisa mencapai tujuannya, siapa yang harus mengakui kegagalannya? Dan apa arti semua ini untuk musim depan?

Baca terus untuk mencari tahu.

Perlombaan Gelar

Dari segi gelar, Arsenal dan Manchester City hampir bisa menjangkau dan menyentuhnya. Padahal City tentu saja semakin dekat dengan trofi ikonik tersebut, karena mereka memegang keunggulan 2 poin atas The Gunners.

Namun, belum semuanya selesai dan beres. Sementara pasukan Mikel Arteta bermain melawan Everton di kandang, mereka siap untuk mengatasi kesalahan apa pun yang mungkin dialami City melawan West Ham di Etihad.

Baik The Toffees maupun The Hammers tidak memiliki hal lain selain kebanggaan untuk bermain, karena mereka berdua tidak merasa khawatir, namun juga tidak memiliki harapan untuk meningkatkan posisi mereka masing-masing. Satu-satunya permutasi yang mungkin terjadi adalah Everton turun dari peringkat 15 ke peringkat 16, namun itu tidak berarti apa-apa dalam skema besar.

Apakah kita berharap West Ham meraih hasil yang mengejutkan dan memberikan gelar kepada rival mereka di London? Sulit untuk membayangkan hal itu terjadi, karena City (seperti biasanya) sedang dalam performa terbaiknya, tidak pernah kalah di liga sejak awal Desember. Mereka juga memenangkan 8 pertandingan terakhir berturut-turut di EPL.

Laga terakhir yang membuat pasukan Guardiola kurang dari 3 poin Liga Inggris adalah di awal Maret, hasil imbang 0-0 di kandang melawan Arsenal. Kita hanya bisa membayangkan betapa Arteta kini berharap timnya bisa memenangkan pertandingan itu.

Membaca:  Rumor Transfer EPL Terbaru

Pertempuran Degradasi

Berbeda dengan perburuan gelar, yang satu ini sudah cukup banyak dilakukan.

Di akhir musim perjuangan, ketiga tim yang meraih promosi musim panas lalu (kemungkinan besar) akan langsung kembali ke Championship. Hal ini hanya terjadi 1 kali sebelumnya dalam sejarah EPL, ketika Barnsley, Bolton dan Crystal Palace dipulangkan pada akhir musim 1997-98.

Anda dapat menemukan statistik menarik lebih lanjut tentang tim yang baru dipromosikan di sini .

Musim ini, Sheffield United (yang sudah kebobolan gol terbanyak dalam sejarah Premier League – 101) akan berakhir di posisi terbawah. Mereka muncul dengan mengakhiri musim Kejuaraan 2022-23 di posisi ke-2.

Burnley, setelah meraih gelar juara liga keduanya musim lalu, pun terpuruk, entah dari posisi ke-18 atau ke-19. Kurang bagusnya penampilan anak asuh Vincent Kompany di EPL.

Yang membawa kita ke Kota Luton. Setelah memenangkan promosi berkat kemenangan mereka di babak play-off musim lalu, mereka menjalani musim Jekyll-and-Hyde di Premier League, dengan beberapa level tertinggi, namun bahkan lebih banyak level terendah. Secara matematis, mereka masih mempunyai peluang untuk tetap bertahan, namun mereka membutuhkan keajaiban yang tepat, karena ada 3 poin antara mereka dan Forest (17), serta selisih gol 12 untuk mengimbanginya.

Kita tidak bisa melihat hal ini terjadi.

Tempat Eropa

Segalanya menjadi menarik lagi.

Tempat Liga Champions telah ditentukan: Arsenal dan Manchester City akan menempati posisi pertama dan kedua dalam urutan tertentu, sementara Liverpool dan Aston Villa masing-masing akan finis di posisi ke-3 dan ke-4.

Namun, tempat Liga Eropa UEFA (UEL) dan Liga Konferensi Eropa UEFA (UECL) pasti akan memberikan beberapa drama di hari terakhir dan seterusnya.

Membaca:  Apa yang Kami Pelajari dari Aksi Liga Premier Akhir Pekan Ini

Saat ini, peringkat ke-5 jatuh ke tangan UEL, bersama dengan pemenang Piala FA, sementara peringkat ke-6 diraih oleh sepak bola UECL musim depan.

Final Piala FA akan berlangsung pada 25 Mei 2024 antara Manchester City dan Manchester United. Jika United memenangkan trofi, mereka masuk ke UEL, terlepas dari posisi liga mereka. Namun jika City mengangkatnya, maka tim yang berada di peringkat ke-6 tabel EPL berhak lolos ke Liga Europa, dan UECL mendapat penghuni peringkat ke-7.

Dalam hal poin saat ini, pertarungan ini sangat ketat. Tottenham berada di peringkat ke-5 dengan 63 poin, Chelsea di peringkat ke-6 dengan 60 poin, sementara Newcastle dan Manchester United memiliki poin yang sama (57), dengan The Magpies memiliki selisih gol yang jauh lebih baik.

Pada pertandingan terakhir, Spurs akan menghadapi Sheffield United saat bertandang, Chelsea menghadapi Bournemouth di Stamford Bridge, Newcastle bertandang ke Brentford dan Manchester United pergi ke pantai selatan untuk bermain melawan Brighton.

Bagian tabel ini tentunya harus diperhatikan selama pertandingan hari Minggu.

Perpisahan Klopp

Pertandingan di Anfield antara Liverpool dan Wolverhampton Wanderers adalah salah satu dari hanya 2 pertandingan matchday 38 tanpa perburuan gelar, kualifikasi Eropa atau taruhan degradasi (yang lainnya adalah Crystal Palace vs Aston Villa).

Namun kesempatan ini tentu akan menjadi momen spesial di Merseyside, karena The Reds mengucapkan selamat tinggal kepada pelatih terbaik mereka sejak masa kejayaan Kenny Dalglish: J├╝rgen Norbert Klopp.

Setelah tiba sebagai ‘yang normal’ pada bulan Oktober 2015, ia menepati janjinya untuk mengubah ‘yang ragu menjadi percaya’ dan mengantarkan gelar Liga Premier, Liga Champions, Piala FA, Piala Liga, dan trofi lainnya.

Membaca:  4 Pertandingan Internasional Terbaik Yang Patut di Waspadai Bulan Ini

Meskipun ada pembicaraan tentang empat kali lipat bahkan pada awal Maret, musim ini hanya membawa Piala Liga. Namun, warisan Klopp akan bertahan dalam ujian waktu di kalangan pendukung Liverpool dan pastinya akan membuat sore yang emosional di Anfield, karena The Kop akan menyanyikan lagu pahlawan mereka yang akan pergi.

Liga Premier pasti akan merindukan kehadirannya setelah hari Minggu.

Share.
Leave A Reply