Kesimpulan Musim EPL

Kini setelah musim Liga Inggris 2023-24 telah berakhir, kita bisa menarik napas dan melihat poin pembicaraan terpenting apa saja.

Kita tahu siapa yang dinobatkan sebagai juara, tim mana yang terdegradasi, (kebanyakan) siapa yang akan bermain di sepak bola Eropa musim depan, dan segala hal di antaranya. Tapi apa artinya semua ini?

Manchester City Punya 4 Kali Berturut-turut

Setelah perburuan gelar yang sangat menarik, tim asuhan Pep Guardiola telah mencapai apa yang belum pernah dicapai tim Inggris lainnya: 4 gelar Premier League/Divisi Pertama berturut-turut.

Pencarian mahkota EPL melibatkan 3 tim hingga bulan Mei – meskipun kita dapat berargumentasi bahwa Liverpool tersingkir dari perlombaan pada bulan Maret, dengan City dan Arsenal saling bahu membahu memasuki matchday 38 .

Ini merupakan pencapaian luar biasa bagi The Sky Blues, yang kini berupaya untuk terus memperpanjang rekor ini pada musim depan, meskipun 115 dakwaan atas pelanggaran Peraturan Profit dan Keberlanjutan masih menggantung seperti awan gelap di atas klub saat ini.

Arsenal Gagal Tapi Bisa Kembali Lebih Kuat

“Saya sangat bangga dengan kemajuan yang kami capai sejak saya pertama kali datang ke sini hingga hari ini, perbedaannya sangat besar. Kami telah mengubah klub dan saya pikir Anda semua percaya pada kami sekarang. Sejujurnya saya tidak sabar untuk kembali setelah jeda dan membuat kalian semakin bahagia, itulah tujuannya.

“Kami berada dalam kondisi yang baik, kami lebih dekat dibandingkan tahun lalu, namun sekarang kami harus memanfaatkan waktu istirahat dan kembali lebih kuat dan lebih lapar, serta berusaha keras untuk memenangkan segalanya.”

Inilah yang dikatakan kapten Arsenal Martin Ødegaard kepada pendukung Emirates setelah peluit panjang pertandingan musim 2023-24 mereka dibunyikan. Perasaan di sekitar klub pasti akan menjadi campuran penyesalan dan kegembiraan, karena mereka akan memulai persiapan musim panas untuk musim berikutnya yang tujuannya adalah gelar EPL.

Membaca:  Premier League 2023/24: Sorotan Terbaik Setiap Tim

Setelah 2 musim gagal melawan City, musim depan terasa seperti penentu kemenangan bagi tim Arsenal yang bertalenta dan muda ini.

Leicester, Ipswich dan Southampton/Leeds Perlu Meningkatkan

Musim 2023-24 menampilkan ketiga tim yang baru dipromosikan langsung kembali ke Championship. Luton adalah yang terbaik di antara kelompoknya, menunjukkan banyak perjuangan sepanjang musim, sementara Sheffield tampil buruk dan Burnley tidak jauh lebih baik.

Hanya sekali sejak Premier League didirikan, ketiga tim promosi tersingkir: pada 1997-98, ketika Bolton Wanderers, Barnsley, dan Crystal Palace hanya menikmati sepak bola EPL selama satu musim.

Minggu mendatang kita akan mempelajari identitas pemenang play-off promosi, saat Southampton dan Leeds United saling berhadapan di Wembley . Leicester telah memenangkan gelar Championship, sementara Ipswich finis di posisi ke-2 untuk mengamankan kembali ke divisi teratas untuk pertama kalinya dalam 22 tahun.

Ketiga tim harus lebih siap daripada Sheffield, Burnley dan Luton musim ini jika mereka ingin memperpanjang petualangan EPL mereka setelah Mei 2025.

Karena Leicester berada di grup ini, kami tidak yakin terulangnya situasi degradasi musim ini akan terjadi, namun sepak bola tentu saja bisa mengejutkan.

Tempat-tempat Eropa Masih Belum Diputuskan Sepenuhnya

Karena final Piala FA baru berlangsung Sabtu mendatang, kita belum mengetahui tim mana yang akan mewakili Inggris di kompetisi UEFA musim depan. Sebanyak 7 tim dari EPL akan bertanding di Liga Champions, Liga Europa, dan Liga Konferensi Europa di musim gugur.

Tempat Liga Champions sudah pasti: Manchester City, Arsenal, Liverpool dan Aston Villa akan bermain di kompetisi teratas UEFA. Selain itu, Tottenham Hotspur akan memainkan sepak bola UEL berkat finis ke-5 yang mereka amankan dengan mengalahkan Sheffield United pada hari Minggu.

Membaca:  Siapa Selebriti yang Memiliki Klub Sepak Bola?

Namun di bagian bawah, segalanya menjadi sedikit rumit. 2 tempat lagi diperebutkan: 1 untuk UEL dan 1 untuk UECL. Chelsea akan mengklaim salah satunya, karena mereka finis di urutan ke-6 klasemen, namun hanya setelah final Piala FA mereka baru tahu yang mana.

Newcastle, setelah finis di peringkat 7, akan mendukung Manchester City di final ini, karena hanya kemenangan Piala FA bagi Cityzens yang akan mengirim Isak & Co. ke Liga Konferensi Europa musim depan.

Pemenang Piala FA dihargai dengan tempat Liga Europa. Manchester City sudah lolos ke UCL, jadi jika menang, Chelsea akan bermain di UEL dan Newcastle di UECL musim depan.

Namun, jika Manchester United memenangkan Piala FA, mereka otomatis masuk ke UEL meski finis di urutan ke-8 tabel Liga Premier. Itu berarti sepak bola UECL untuk Chelsea dan tidak ada pertandingan Eropa untuk Newcastle pada 2024-25.

Jika itu masalahnya, kita dapat berasumsi bahwa Setan Merah tidak akan diterima dengan baik di Stamford Bridge atau St. James’ Park musim depan.

Perpisahan Penting

Pada hari Minggu, kita melihat 3 pelatih penting Premier League memimpin timnya untuk terakhir kalinya.

Jürgen Klopp meninggalkan Liverpool setelah mengabdi selama hampir 9 tahun. Selama ini, The Reds memenangi setiap kompetisi yang mereka ikuti, kecuali Liga Europa.

David Moyes juga mengucapkan selamat tinggal kepada West Ham setelah mengamankan trofi pertama mereka dalam lebih dari 40 tahun. Dia adalah dalang di balik kemenangan Liga Konferensi Europa 2022-23, dan meninggalkan London Timur setelah memerintah selama 4 setengah tahun.

Roberto De Zerbi meninggalkan Brighton setelah periode yang berlangsung hampir 2 musim. Prestasi terbesarnya adalah mengamankan sepak bola UEL untuk Seagulls pada akhir musim 2022-23, dan membawa mereka ke babak 16 besar kompetisi musim ini. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Brighton mereka berpartisipasi dalam sepak bola kontinental.

Membaca:  Warisan Manchester City setelah kemenangan treble

Kita sudah tahu bahwa pelatih Feyenoord Rotterdam Arne Slot akan menggantikan Klopp di ruang istirahat Liverpool, sementara Julen Lopetegui hampir dikukuhkan sebagai manajer West Ham United.

Namun, 3 pelatih yang akan hengkang pasti akan dirindukan karena membawa kualitas yang tidak diragukan lagi ke liga yang sudah sangat kaya akan bakat manajerial. Kami berharap penerus mereka dapat menjawab tantangan ini dan menjaga hal-hal menarik di EPL.

Siapa yang Menonjol?

Dari segi tim, tidak mengherankan jika Manchester City dan Arsenal saling bersaing memperebutkan gelar hingga akhir. Dan kalau bicara soal pemain, kami sudah tahu kualitas pemain seperti Phil Foden, Rodri, Bukayo Saka atau Martin Ødegaard.

Namun kami tidak akan begitu menyukai Liga Premier jika liga tersebut tidak memiliki kekuatan untuk mengejutkan kami.

Aston Villa mengamankan tempat Liga Champions adalah pencapaian yang luar biasa. Kami berharap lebih dari Burnley setelah memenangkan Championship musim lalu. Praktis Cole Palmer menyeret Chelsea ke zona Eropa adalah tindakan yang keterlaluan.

Dan kami memiliki lebih banyak hal yang membuat kami terkesan. Namun hal ini akan menjadi topik artikel lain, jadi pantau terus EPLNews.org .

Share.
Leave A Reply