Ulasan Musim Liga Inggris 2023/24 Manchester City

 

Dapat dikatakan bahwa Premier League musim ini berjalan sesuai rencana Manchester City. Mereka telah mengamankan gelar keempat berturut-turut, mengalahkan ancaman Arsenal dengan kemenangan di hari terakhir, dan mencapai apa yang belum pernah dilakukan tim lain sebelumnya.

 

Sementara itu, Pep Guardiola meraih penghargaan Manager of the Season dan Phil Foden membawa pulang penghargaan Player of the Season.

 

 

Jadi mari kita pelajari ulasan musim Manchester City, berdasarkan performa Liga Premier mereka.

Pertunjukan Individu

Ini adalah kampanye yang menonjol bagi banyak pemain City. Josko Gvardiol tampil di EPL seperti ikan di air, menunjukkan bahwa pertaruhan untuk menjadikannya bek termahal yang pernah ada membuahkan hasil bagi Guardiola.

 

Bernardo Silva tampil cemerlang seperti biasanya, secara langsung menyumbangkan 15 gol (6G, 9A) untuk tujuan tersebut. Haaland mencetak 27 gol untuk mendapatkan Sepatu Emas untuk musim kedua berturut-turut. Manuel Akanji menjalani tahun yang luar biasa, sama seperti Nathan Ake, Julian Alvarez, dan banyak pemain lainnya.

 

Kevin De Bruyne, yang masalah cederanya musim ini membatasinya hanya tampil 18 kali, masih mencetak 4 gol dan membuat 10 assist, sambil tetap tampil angkuh saat berada di lapangan.

 

Selain Foden, pemain terbaik City mungkin adalah Rodri. Dia menunjukkan betapa pentingnya dia bagi tim dengan melewatkan 3 pertandingan di musim dingin karena skorsing. City kehilangan semuanya.

Kecemerlangan Manajerial

Pep Guardiola kini telah mengamankan 6 trofi Liga Inggris dalam 7 musim, yang merupakan tingkat konsistensi yang belum pernah terlihat sejak masa Sir Alex Ferguson di Manchester United.

 

Pelatih asal Catalan itu kini telah melatih selama 15 musim di sepak bola senior, dan memenangkan gelar liga dalam 12 musim di antaranya, selama melatih Barcelona, ​​​​Bayern Munich, dan City.

Membaca:  Daftar Teratas Tim- tim Underdog di Piala Dunia Qatar 2022

 

Meskipun dia telah mengakuinya lebih dekat ke akhir masa kerjanya di City daripada awal, masih mudah untuk membayangkan dia memimpin timnya meraih gelar lain musim depan.

Konsistensi Adalah Kuncinya

Berbicara tentang 6 gelar dalam 7 tahun yang disebutkan sebelumnya, inilah statistik yang membuka mata.

 

Kevin De Bruyne, Ederson, Phil Foden, Bernardo Silva, John Stones dan Kyle Walker telah menjadi bagian dari setiap gelar yang diraih City sejak kedatangan Pep Guardiola.

 

Selain itu, Rodri kini sedang mencatatkan 50 pertandingan tak terkalahkan di Liga Premier. Dan levelnya musim ini sungguh luar biasa.

 

https://x.com/Squawka/status/1792442884064460902

 

Melihat ke depan

City mungkin menjadi tim Inggris pertama yang mengamankan gelar ganda domestik berturut-turut, setelah memenangkan gelar Piala FA dan EPL musim lalu, dan masih menantikan final Piala FA pada hari Sabtu.

 

Sulit membayangkan apa yang diperlukan agar dominasi Manchester City segera berakhir, namun mereka mempunyai tuntutan 115 Profit and Sustainability Rules yang membebani mereka.

 

Namun, dengan kepemimpinan Pep Guardiola, kita mungkin bisa mengharapkan lebih banyak dominasi di lapangan dalam waktu dekat.

Share.
Leave A Reply