Ulasan Musim Liga Premier Tottenham 2023/24

Tottenham, di musim pertama mereka di bawah asuhan Ange Postecoglou, finis di peringkat ke-5 klasemen EPL, menunjukkan tanda-tanda perbaikan setelah terpuruk di peringkat ke-8 pada musim 2022/23.

Setelah tidak terkalahkan dalam 10 pertandingan pertama musim ini, mereka memasuki bulan November dengan duduk di puncak klasemen. Kemudian, dan khususnya di paruh kedua musim, mereka kesulitan untuk menyamai standar yang ditetapkan untuk diri mereka sendiri di periode pembukaan tersebut, sehingga secara alami mereka kehilangan tenaga.

Hari ini kita akan melihat bagaimana dan mengapa Spurs di musim 2023/24 dalam ulasan musim Tottenham ini.

Pertunjukan Individu

Pemain terbaik Spurs musim ini bisa dibilang adalah Micky van de Ven. Setelah didatangkan musim panas lalu, pemain muda bernomor punggung 37 ini dengan cepat menempatkan dirinya sebagai salah satu nama pertama di daftar tim ketika fit.

Wajar saja jika pemain Tottenham lainnya punya peran besar dalam mengamankan tiket Liga Europa musim depan. Son Heung-min, yang menjadi kapten setelah kepergian Harry Kane, mengambil peran lebih sentral dalam serangan, mencetak 27 kontribusi gol (17G, 10A).

Bintang yang sedang naik daun, Destiny Udogie, menjalani kampanye yang luar biasa hingga cedera akhir musimnya pada bulan April, sementara James Maddison hampir selalu tampak seperti akan mewujudkan sesuatu saat menerima bola.

Dan pujian khusus juga patut diberikan kepada Guglielmo Vicario atas 110 penyelamatan dan 31 sapuannya (tertinggi ke-3 di antara kiper EPL).

Dampak Manajerial

Ange Postecoglou telah menjadi angin segar bagi Premier League, dengan gaya kepelatihan dan sikapnya yang tidak basa-basi dan membumi.

Pengaruhnya terhadap tim dapat diukur musim ini, karena mereka telah finis di 3 posisi dan

Membaca:  Lima Top teratas Liga Premier musim ini

6 poin lebih baik dari musim lalu.

Dan dapat dikatakan bahwa pemain asal Australia ini berharap banyak pada dirinya sendiri, para pemain, dan juga para penggemar, yang ia kritik karena merayakan kekalahan dari Manchester City, karena hal itu menghancurkan harapan Arsenal untuk meraih gelar.

Ange Postecoglou FUMES setelah kekalahan Spurs dari Manchester City

Kita tidak bisa menyalahkan dia karena selalu ingin menang, bukan?

Melihat ke depan

Musim panas ini menjanjikan musim yang menarik di Tottenham.

Salah satu kritik terbesar yang ditujukan kepada Postecoglou adalah kurangnya rencana B dalam permainan ketika pendekatan biasanya tidak berhasil.

Pertanyaan yang muncul adalah apakah sekarang orang-orang yang berkuasa di klub akan mendukung manajer dengan dana transfer agar bisa terus berkembang. Dan jika ya, siapa yang akan mereka datangkan?

Kami sudah menantikan langkah Tottenham selanjutnya jelang musim 2024/25.

Share.
Leave A Reply