Premier League 2023/24: Sorotan Terbaik Setiap Tim

Saat musim berakhir, hal ini membuat kami merenungkan beberapa momen terpenting musim ini.

Tentu saja, kami telah membahas 10 teratas dalam artikel terpisah, dan Anda dapat membaca semuanya Di Sini. Hari ini kita akan melihat momen terbaik untuk masing-masing tim dalam ulasan musim EPL ini.

Arsenal

Meskipun hampir memenangkan gelar untuk kedua kalinya berturut-turut, satu momen dari musim 2023/24 yang menurut kami harus disyukuri oleh para penggemar Arsenal adalah kemenangan Community Shield atas Manchester City.

Meskipun bukan trofi besar, kemenangan The Gunners melalui adu penalti menunjukkan bahwa ada kelemahan dalam pertahanan City yang dapat mereka manfaatkan. Ini akan memberikan harapan menjelang perebutan gelar lainnya di musim 2024/25.

Villa Aston

Momen terbaik Villa musim ini adalah mengamankan kembalinya ke Liga Champions untuk pertama kalinya dalam lebih dari 40 tahun.

Kemajuan luar biasa yang mereka tunjukkan di bawah asuhan Unai Emery membuat mereka dianggap sebagai kuda hitam dalam perburuan gelar setelah mengalahkan Arsenal dan Manchester City secara berturut-turut pada bulan Desember, yang merupakan salah satu sorotan musim mereka.

Bournemouth

Gaya Andoni Iraola telah membawa mereka ke tempat aman musim ini, dengan rekor poin baru untuk klub di EPL dan beberapa penampilan menyerang yang tak terlupakan.

PREMIER LEAGUE CLASSIC sepanjang masa | AFC Bournemouth 4-3 Kota Luton

Puncak musim mereka adalah kebangkitan melawan Luton, dari 0-3 di babak pertama hingga kemenangan 4-3 yang tidak akan dilupakan oleh Vitality Stadium dalam waktu dekat.

Brentford

Saat Ivan Toney kembali dari skorsing jangka panjang karena tuduhan taruhan adalah momen terbaik musim mereka. Ini membagi kampanye mereka menjadi fase ‘sebelum’ dan ‘sesudah’, saat sang striker mencetak gol saat kembali.

Klub berharap untuk mempertahankannya musim panas ini, di tengah minat dari Arsenal dan tim besar Inggris lainnya.

Brighton dan Hove Albion

Setelah kehilangan 2 pemain terpenting mereka, Alexis Mac Allister dan Moises Caicedo musim panas lalu, Seagulls memulai kampanye Eropa pertama mereka.

Meski performa mereka di Premier League tidak sebaik musim sebelumnya, musim 2023/24 akan dikenang karena lolos ke babak 16 besar Liga Europa UEFA dan memuncaki grup sulit yang berisi Olympique Marseille, Ajax Amsterdam, dan AEK Athens.

Membaca:  Statistik menunjukkan Chelsea sangat membutuhkan striker saat ini lebih dari sebelumnya

Burnley

Kampanye Liga Premier yang berakhir dengan degradasi dan kepergian pelatih ke Bayern Munich (akan dikonfirmasi) tidak akan memiliki banyak sorotan.

Beberapa momen cemerlang biasanya diberikan oleh Sander Berge, dengan pemain Norwegia itu menampilkan beberapa penampilan bagus di lini tengah.

Chelsea

Kemajuan yang tak terbantahkan adalah hal terbaik yang bisa diraih The Blues di musim EPL ini. Setelah menyelesaikan musim 2022/23 di peringkat ke-12, musim ini berakhir di peringkat ke-6, membuat Chelsea lolos ke Liga Konferensi Eropa UEFA musim depan.

Ini tidak akan mungkin terjadi tanpa penandatanganan Cole Palmer dari City musim panas lalu. Ia mengakhiri musim dengan kontribusi 33 gol (22G, 11A).

Crystal Palace

Puncak musim ini adalah kemenangan 4-0 Eagles atas Manchester United awal bulan ini.

OLISE MAGIC 🪄 menenggelamkan MAN UNITED 😮‍💨 | Sorotan Liga Premier: Crystal Palace 4-0 Manchester United

Tiba di bulan Februari, manajer Oliver Glasner mulai mengeluarkan yang terbaik dari Michael Olise, Eberechi Eze dan Jean-Philippe Mateta. Lini depan ini membawa Palace finis di peringkat 10 dan, jika klub berhasil mempertahankan bintangnya, mereka bisa naik lebih tinggi lagi musim depan.

Everton

Setelah musim pengurangan poin dan perjuangan degradasi, momen terbaik musim 2023/24 bagi The Toffees adalah kemenangan menakjubkan 2-0 atas rival lokalnya Liverpool bulan lalu.

Bek tengah muda Jarrad Branthwaite dan striker Dominic Calvert-Lewin mencetak gol yang memastikan kemenangan kandang pertama The Toffees di Premier League atas Liverpool sejak 2010 dan menjamin kelangsungan hidup mereka.

Fulham

Dalam musim yang agak tidak spektakuler di mana mereka tidak terancam degradasi atau tampak berusaha meraih tempat di UEFA, momen terbaik Fulham terjadi pada 31 Desember, saat mereka mengalahkan penantang gelar Arsenal di Craven Cottage.

Bangkit dari ketertinggalan satu gol, gol-gol dari Raul Jimenez dan Bobby De Cordova-Reid memastikan kemenangan terkenal dan memberi semangat bagi pendukung tuan rumah.

Membaca:  KEGAGALAN PERTAHANAN PALING MAHAL DI LIGA PREMIER:

Liverpool

Meski menjadi momen yang pahit manis, perpisahan Jürgen Klopp dan curahan cinta dari tribun Anfield nampaknya menjadi bagian luar biasa di musim 2023/24.

Masih harus dilihat bagaimana Arne Slot, yang kini dikukuhkan sebagai pelatih kepala Liverpool berikutnya, akan dapat mengikuti jejak orang Jerman itu.

Luton Town

Performa terbaik musim 2023/24 bagi The Hatters adalah kemenangan 4-0 melawan Brighton di akhir Januari lalu. Hat-trick Elijah Adebayo dan satu gol Chiedozie Ogbene menciptakan salah satu hasil paling mengejutkan di musim ini.

Mereka juga bisa tetap percaya diri tentang perjuangan mereka menghindari degradasi, dengan beberapa hasil yang menggembirakan. Namun itu tidak cukup, karena mereka kembali ke Championship setelah hanya satu musim di EPL.

Manchester City

Meraih gelar ke-4 berturut-turut adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan tim Inggris sebelumnya.

Sementara mereka ditekan keras oleh Arsenal dan, hampir sepanjang musim, Liverpool, Pep Guardiola dan timnya tetap tenang untuk mencapai keabadian.

Manchester United

Momen terbaik Setan Merah musim ini tidak terjadi di Premier League, karena mereka hanya mampu finis di peringkat ke-8.

Tapi Erik ten Hag dan para pemainnya mengamankan trofi Piala FA setelah kemenangan 2-1 atas Manchester City di final. Masih harus dilihat apakah itu cukup untuk membuat manajer asal Belanda itu tetap bertanggung jawab menjelang musim depan.

Newcastle United

Puncak bagi The Magpies adalah partisipasi mereka di Liga Champions UEFA musim ini. Mereka mendapat hasil imbang yang sulit, satu grup dengan AC Milan, Borussia Dortmund, dan Paris Saint-Germain.

Meskipun mereka tersingkir dari kompetisi Eropa di akhir babak penyisihan grup, itu masih merupakan penampilan bagus dari tim yang tidak pernah bermain di sepak bola kontinental dalam satu dekade.

Nottingham Forest

Mengamankan status Liga Premier di hari terakhir musim, meski hanya formalitas pada tahap itu, adalah momen terbaik 2023/24 bagi Tricky Trees.

2 gol dari Chris Wood di pertandingan terakhir melawan Burnley sudah cukup untuk memastikan Nottingham akan bermain di EPL musim depan.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 34

Sheffield United

Itu adalah penampilan buruk dari The Blades, yang kembali ke Championship setelah kebobolan gol terbanyak oleh satu tim Premier League dalam satu musim.

Namun, titik terang dalam musim kelam ini adalah kemenangan telat mereka melawan Wolves pada bulan November. Penalti Oliver Norwood di menit ke-10 masa tambahan waktu menjadi gol yang memberikan keyakinan bagi para pendukung Sheffield United. Namun dalam skema besar, itu saja tidak cukup.

Tottenham Hotspur

Setelah kehilangan Harry Kane musim panas lalu, dan dengan manajer baru, para penggemar Spurs bisa dimaafkan karena tidak berharap banyak dari musim ini.

Mereka berhasil finis di urutan ke-5, lolos ke Liga Eropa UEFA dan memainkan sepak bola yang menarik. Contoh terbaiknya adalah penampilan mereka dalam kemenangan 4-1 atas Newcastle pada bulan Desember.

Dua gol dari Richarlison, selain gol dari Udogie dan Son, adalah bagian terbaik dari performa tim yang hebat, menunjukkan apa yang dapat dilakukan tim Ange Postecoglou pada hari mereka.

West Ham United

Finis di posisi ke-9 bukanlah sesuatu yang diharapkan oleh para penggemar The Hammers, namun mereka menyaksikan beberapa momen cerah sepanjang musim 2023/24.

Mungkin performa tim terbaik terjadi saat mereka menang 3-0 atas Wolves pada bulan Desember. Setelah kalah 0-5 melawan Fulham sepekan sebelumnya, West Ham bangkit dan menunjukkan kemampuan mereka.

Hat-trick assist dari Lucas Paqueta membuat Bowen mencetak satu gol dan Kudus dua gol, membuat suporter London Stadium merasakan gaya sepak bola menyerang yang mengalir bebas.

Mereka kini memasuki era baru, karena David Moyes telah meninggalkan klub setelah empat setengah tahun dan Julen Lopetegui telah dipastikan sebagai penggantinya.

Wolverhampton

Gary O’Neill mengambil alih Wolves dengan tim yang diperkirakan akan menghadapi pertarungan degradasi yang sengit musim ini. Sebaliknya dia telah mengarahkan mereka ke total 46 poin, menyelesaikan kampanye di tempat ke-14.

Momen terbaik mereka di musim 2023/24 adalah kemenangan 4-2 atas Chelsea di Stamford Bridge, berkat hat-trick Matheus Cunha dan gol bunuh diri Disasi.

HAT-TRICK CUNHA! Chelsea 2-4 Serigala | Highlight

Share.
Leave A Reply