Insiden Kartu Merah Paling Terkenal dalam Sejarah Liga Premier

Liga Premier, yang terkenal dengan intensitas dan semangat kompetitifnya, telah menyaksikan banyak insiden kartu merah yang meninggalkan dampak jangka panjang pada pemain, penggemar, dan sejarah liga.

Kami menganggap contoh ini sebagai momen bersejarah di masa lalu EPL. Anda dapat membaca lebih banyak artikel tentang kejadian penting dalam sejarah Liga Premier di situs web kami dengan mengklik Di Sini.

Hari ini kita menjelajahi beberapa kartu merah EPL paling terkenal yang pernah ditunjukkan di kasta tertinggi Inggris.

Roy Keane vs Manchester City – 21 April 2001

Salah satu insiden kartu merah paling terkenal dalam sejarah Premier League terjadi pada bulan April ’01, saat pertandingan antara Manchester United dan Manchester City.

Roy Keane, yang dikenal karena gaya bermain agresifnya, dikeluarkan dari lapangan karena pelanggaran yang mengerikan terhadap Alf-Inge Haaland. Insiden tersebut merupakan tindakan balas dendam yang direncanakan atas pertemuan sebelumnya antara kedua pemain tersebut pada tahun 1997, di mana Haaland menuduh Keane berpura-pura cedera.

Pelanggaran Keane menghasilkan kartu merah langsung dan membuat Haaland mengalami cedera lutut serius, yang secara efektif mengakhiri karir bermainnya. Keane kemudian mengakui dalam otobiografinya bahwa tekel tersebut disengaja, memperkuat reputasinya sebagai salah satu pemain tangguh di liga.

Eric Cantona vs Crystal Palace – 24 Januari 1995

Mungkin dalam insiden kekerasan paling terkenal yang melibatkan pemain dan penggemar di Liga Premier, Eric Cantona melakukan ‘tendangan kung-fu’ kepada seorang penggemar Crystal Palace yang meneriakinya.

Tendangan kungfu Eric Cantona ke arah suporter Crystal Palace

Insiden yang terjadi pada menit ke-47 dalam pertandingan yang relatif lancar ini akan selalu dikenang karena keunikannya, serta larangan 1 tahun yang dijatuhkan kepada Cantona.

Membaca:  Bagaimana Man City mengubah EPL menjadi liga petani

Joey Barton vs Manchester City – 13 Mei 2012

Joey Barton, pemain yang terkenal dengan masalah kedisiplinannya, terlibat dalam insiden kartu merah dramatis pada 13 Mei 2012, saat pertandingan antara Queens Park Rangers dan Manchester City.

Barton dikeluarkan dari lapangan karena menyikut Carlos Tevez, namun drama tidak berakhir di situ. Saat meninggalkan lapangan, Barton menendang Sergio Agüero dan mencoba menanduk Vincent Kompany.

Tindakannya menyebabkan skorsing panjang dan merusak hari terakhir musim yang mendebarkan, di mana Manchester City merebut gelar dengan gol di menit-menit terakhir.

Luis Suárez vs Chelsea – 21 April 2013

Ini adalah salah satu yang seharusnya terjadi.

Luis Suárez, salah satu pemain paling berbakat namun kontroversial dalam sejarah Liga Premier, tidak mendapat kartu merah selama pertandingan antara Liverpool dan Chelsea.

Wasit gagal melihat Suárez menggigit bek Chelsea Branislav Ivanović, sebuah tindakan yang mengejutkan dunia sepakbola. Ini bukan pertama kalinya Suárez terlibat insiden seperti itu, karena sebelumnya ia menggigit lawannya saat bermain di Belanda.

Jika VAR digunakan saat itu, hal itu pasti akan mendorong keputusan untuk mengeluarkan pemain Uruguay itu karena perilaku tersebut.

Steven Gerrard vs Manchester United – 22 Maret 2015

Legenda Liverpool Steven Gerrard dikeluarkan dari lapangan hanya 38 detik setelah masuk sebagai pemain pengganti dalam laga melawan Manchester United pada 22 Maret 2015.

Kartu merah Gerrard terjadi setelah ia menginjak Ander Herrera, sebuah tindakan frustasi yang merugikan timnya. Liverpool kemudian kalah dalam pertandingan tersebut, dan momen kegilaan Gerrard dikritik habis-habisan oleh para penggemar dan pakar.

Gerrard sendiri berbicara tentang kejadian itu bertahun-tahun kemudian, saat bertugas di Rangers, dan menganggapnya ‘tidak dapat dijelaskan’. “Saya hanya bertahan sekitar 43 detik,” kata Gerrard. “Tetapi sejujurnya, saya pikir kartu merah sudah terjadi sejak Kamis itu! Sejak saya mengetahuinya, saya tidak akan memulai.

Membaca:  Pemain EPL di EURO 2024 - Hari ke-2

“Saya adalah pemain yang bermain dengan emosi dan dari situlah saya merasakan penampilan terbaik saya – semua penampilan yang dibicarakan orang – berasal. Tapi terkadang saya salah menyeimbangkan.

“Saya manusia, para pemain saya juga manusia dan terkadang mereka melakukan kesalahan. Saya bisa menerimanya.”

Insiden ini menyoroti emosi intens yang terlibat dan rasa frustrasi individu yang terkadang muncul dalam salah satu persaingan paling sengit di Liga Premier.

Eden Hazard vs Swansea City – 23 Januari 2013

Meskipun hal ini tidak terjadi di pertandingan Liga Premier, hal ini masih merupakan perkembangan yang signifikan.

Eden Hazard dari Chelsea dikeluarkan dari lapangan dalam keadaan yang aneh selama pertandingan Piala EFL melawan Swansea City pada tahun 2013.

Hazard menerima kartu merah karena menendang seorang ball boy yang berusaha membuang waktu dengan berbaring di atas bola. Insiden itu terjadi pada leg kedua semifinal Piala Liga, Chelsea membutuhkan gol untuk bertahan di kompetisi tersebut. Tindakan Hazard mendapat kecaman luas, dan dia kemudian meminta maaf kepada penjaga gawang. Meski meminta maaf, kartu merah dan kontroversi seputarnya membayangi pertandingan tersebut.

Namun, dapat dikatakan bahwa keduanya telah berdamai sejak saat itubersatu kembali 10 tahun kemudian untuk menikmati minuman.

Paolo Di Canio vs Arsenal – 26 September 1998

Salah satu insiden kartu merah yang paling berkesan melibatkan Paolo Di Canio dari West Ham United saat pertandingan melawan Arsenal pada tahun 1998.

Di Canio dikeluarkan dari lapangan karena mendorong wasit Paul Alcock ke tanah setelah menerima kartu merah karena pertengkaran dengan pemain Arsenal Martin Keown. Dorongan tersebut membuat Alcock terjatuh secara dramatis, menyebabkan Di Canio dilarang bermain dalam jangka waktu yang lama.

Membaca:  Kesimpulan Liga Premier 2023-24: Manchester City, Tim Terdegradasi, Tempat UEFA, dan Lainnya

Insiden ini menyoroti pentingnya menghormati pejabat dan konsekuensi buruk jika tidak menghormati pejabat.

Kesimpulan

Liga Premier telah memberikan banyak momen tak terlupakan bagi para penggemar sepak bola, termasuk beberapa insiden kartu merah paling terkenal dalam sejarah olahraga ini. Kartu merah ini, meski seringkali kontroversial, merupakan bukti semangat dan intensitas yang menjadi ciri liga.

Dari momen agresi hingga tindakan frustrasi dan balas dendam, insiden-insiden ini telah meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di Premier League, mengingatkan kita akan garis tipis antara semangat kompetitif dan pelanggaran disiplin.

Share.
Leave A Reply