Mengapa Harus “Pulang”

The Three Lions tampil sangat biasa-biasa saja sejauh ini di turnamen musim panas ini, tetapi ada bukti yang menunjukkan bahwa Inggris bisa menang Euro 2024. Dan bahkan mungkin mereka harus memenangkannya.

Babak 16 Besar Ketakutan

Jujur saja, separuh hasil imbang ini sangat baik bagi Inggris. Kami tidak akan membicarakan penampilan mereka di babak penyisihan grup, karena memikirkannya saja sudah membuat kami putus cinta dengan sepak bola. Singkatnya, mereka sangat miskin, namun tetap yang terbaik. Dan kemudian mereka melawan Slovakia di babak 16 besar.

Saat mereka terus membuat para penggemar tertidur dengan gaya sepak bola mereka, Kane & Co. bersekongkol untuk kebobolan gol pembuka pada menit ke-25, mungkin hanya untuk membuat segalanya menjadi menarik. Spoiler: tidak berhasil.

Tim besutan Gareth Southgate terengah-engah selama 70 menit setelah itu, menciptakan beberapa peluang dan menunjukkan kepada semua orang bahwa para pemain sama tidak bersemangatnya dengan sang pelatih. Hingga menit kelima masa tambahan waktu.

Bellingham menghasilkan momen ajaib yang tidak seharusnya ada dalam game ini. Itu adalah gol yang terlalu bagus untuk melihat seberapa buruk penampilan mereka, tapi itu tetap diperhitungkan. Dan itu menyelamatkan kulit Southgate.

Kemudian segalanya menjadi kacau bagi Slovakia di menit pertama perpanjangan waktu, ketika Harry Kane mencetak gol yang membawa negaranya lolos. Sungguh ironis bahwa assist tersebut diberikan oleh pemain yang menurut Southgate sendiri mungkin “muak” padanya karena memasukkannya ke dalam lapangan saat waktu bermain tinggal dua menit dan membutuhkan sebuah gol. Haruskah Toney pergi lebih cepat? Tentu. Apakah ini sebuah keadilan puitis jika dia mempunyai peran yang sangat penting dalam menjaga agar pelatih tim nasionalnya tetap bekerja? Sangat.

Membaca:  Liga Premier 2022/23 – Pandangan pertama untuk Bournemouth, Fulham dan Nottingham Forest yang baru dipromosikan

Perempat Final Melawan Swiss

Para penulis naskah melakukannya lagi, berencana untuk akhirnya memulangkan Inggris setelah banyak peluang kedua yang tampaknya tidak layak didapat. Swiss mencetak gol pertama pada menit ke-75, setelah mereka mengetuk pintu buruk Inggris pada sebagian pertandingan.

Namun hal itu tidak berlangsung lama. Koneksi Arsenal menyamakan kedudukan hanya lima menit kemudian, dengan Rice memberikan assist untuk gol Saka yang luar biasa. Setidaknya Southgate tidak perlu berkeringat terlalu lama, bukan?

Tapi kemudian datanglah penalti. Para pemain Inggris yang maju semuanya melakukan tugasnya, mencetak kelima tendangan penalti, sementara Jordan Pickford meningkatkan reputasinya lebih jauh dengan menyelamatkan penalti yang sangat buruk dari Manuel Akanji. Saraf baja, bukan?

Semifinal di Cakrawala

Ini mungkin akan menjadi pertandingan yang sama menegangkannya dengan dua pertandingan sebelumnya bagi Inggris, terutama karena Belanda bisa dibilang lebih baik daripada gabungan Slovakia dan Swiss. Dengan kata lain, beberapa orang mungkin mengatakan bahwa ini adalah ujian kelayakan pertama yang akan dijalani Inggris di EURO 2024. Dan kami mengatakan mereka mungkin benar.

Menurut pendapat kami, pertahanan yang terdiri dari Ake, van Dijk, de Vrij dan Dumfries adalah yang terbaik di turnamen ini. Gabungkan hal itu dengan betapa buruknya Inggris saat menyerang, dan kita mungkin harus menderita karena penundaan lagi. Kecuali Inggris memutuskan untuk membuat segalanya menarik dengan tertinggal dua gol pada hari Rabu, bukan hanya satu.

Lalu bagaimana cara mereka mengatasi tembok Belanda? Mungkin karena kemauan dan sedikit keberuntungan, seperti yang mereka miliki selama ini. Kami tidak mengatakan bahwa tim Inggris ini adalah yang terbaik, namun rasa kebersamaan yang muncul saat mereka bermain memberikan mereka keunggulan yang mungkin tidak dialami oleh banyak generasi. Untuk ini, lihat Gambar A di bawah, yang tidak menunjukkan kepada kita salah satu yang terkenal Rivalitas Merseyside.

Membaca:  Liga Premier: Rumah bagi Manajer Terbaik Dunia

Skuad juga harus lebih kuat sekarang, setelah mengalami dua ketakutan besar dalam dua pertandingan dan masih berhasil sejauh ini. Ini bukanlah tim yang akan mengalahkan Belanda 4-0 dan melenggang ke final dan meraih trofi. Ini adalah tim Southgate yang akan menggaruk, mencakar, dan menggigit untuk meraih kemenangan tipis, hanya ingin menyelesaikan pekerjaannya. Apakah itu cantik? Tentu tidak. Tapi ini mungkin lebih efektif dari sebelumnya.

Ada banyak kualitas dalam skuad. Entah itu duet bertahan Manchester City Kyle Walker dan John Stones, lambang gelandang Rolls Royce Arsenal dalam diri Declan Rice, kemampuan mencetak gol Harry Kane yang sudah terbukti, atau semangat muda Bukayo Saka di sayap, Inggris punya generasi hebat yang mampu. hal-hal besar. Kami berharap Southgate merasakan hal yang sama dan membiarkan mereka mengekspresikannya di lapangan secepatnya.

Berdasarkan semua hal di atas dan bagaimana mereka tidak pernah mengatakan mati, kami percaya bahwa tahun ini pantas untuk “pulang ke rumah”. Apakah kita senang karenanya? Itu topik yang sangat berbeda.

Share.
Leave A Reply