Dulu ada saatnya ketika setiap tim top di Eropa biasa memainkan dua striker di depan.

Namun di tahun 2010-an, tren ini tidak lagi populer saat tim-tim memadati lini tengah mereka dan mengorbankan seorang striker.

Anda jarang melihat sisi atas menyiratkan dua striker didepan. Tapi sekarang ini, kemitraan dua orang stirker kembali menjadi tren.

Mereka banyak membuka peluang masuknya gol dan membuat pekerjaan personel kreatif jauh lebih mudah.

Alhasil, banyak duo penyerang bermunculan yang patut dirayakan.

Jadi mari kita lihat Kemitraan Penyerang Terbaik di Dunia Sepak Bola dan apa yang membuatnya begitu istime

Robert Lewandowski dan Thomas Muller

Apakah ada duo penyerang lain dengan jumlah gol luar biasa seperti duo ini? Kami amat sangat meragukannya.

Jumlah golnya saja yang telah diperoleh Muller dan Lewandowski menunjukkan bahwa para penggemar Bayern Munich telah menikmati periode yang sangat subur di awal.

Kata- kata tidaklah cukup untuk menggambarkan kredensial Robert Lewandowski. Dalam dua musim terakhir, ia telah mencetak 93 gol dalam 77 penampilan. Di musim sebelumnya, ia mencetak 55 gol dan memimpin timnya ke “sextuple” bersejarah.

Di sisi lain, Thomas Muller telah terbukti menjadi salah satu pemain paling serbaguna dalam sejarah sepak bola.

Satu-satunya Raumdeuter ini masih menjadi salah satu dari sedikit pemain yang tersisa di kompetisi Eropa yang memenangkan Piala Dunia 2014. Dengan jumlah yang dia hasilkan, dia terlihat semakin baik seiring bertambahnya usia.

Muller adalah salah satu dari sedikit pemain yang telah memenangkan dua Treble dalam karirnya. Yang terpenting, dia merupakan pemain yang sangat penting bagi kedua tim ini di musim 2012/13 dan 2019/20.

Kemampuannya bermain sebagai shadow striker atau terkadang second striker akan selalu dikenang oleh fans Jerman dan khususnya Bayern Munich.

Permainan penghubungnya dengan Lewandowski dan baru-baru ini Leroy Sane membuat Bayern terus menjadi kekuatan penyerang di panggung Eropa.

Lautaro Martinez dan Edin Dzeko

Setelah Romelu Lukaku meninggalkan Inter Milan dengan nilai kontrak rekor dunia, banyak penggemar Italia berpikir bahwa juara Serie A ini akan mengalami penurunan dalam penampilan mereka.

*LAUTARO AND DZEKO CELEBRATING TOGETHER*

Terutama dengan Antonio Conte juga meninggalkan klub, semua orang berpikir bahwa ada terlalu banyak perubahan di dalam klub bahkan untuk memikirkan gelar, dan tahun transisi diprediksi akan terjadi.

Membaca:  Berita Transfer: Apakah Declan Rice bernilai £100 juta?

Namun, level ini telah nyatanya dipertahankan di liga setelah kepergian dua pemain bintang ini.

Meski kalah dari Liverpool di fase knock out Liga Champions, Inter tetap menjaga konsistensi di liga domestik.

Alasan utama di balik konsistensi tersebut adalah pasangan Edin Dzeko dan Lautaro Martinez. Menurut CEO Inter, level performanya sama dengan Dzeko dan Lukaku. Itu menunjukkan keuntungan yang telah mereka lakukan pada deal Lukaku.

Sejak pindah ke juara Serie A, Dzeko telah mencetak 16 gol dalam 39 penampilan sejauh musim ini.

Di sisi lain, Lautaro Martinez memiliki statistik yang mirip dengan mantan pemain Manchester City itu karena ia juga telah mencetak 16 di gol musim ini.

Hal ini menunjukkan bahwa kedua pemain berbagi beban untuk mendapatkan gol untuk Inter, bukan hanya satu pemain yang bertanggung jawab untuk mencetak semua gol.

Riyad Mahrez dan Raheem Sterling

Manchester City mungkin tidak memiliki striker yang diakui sekarang setelah kepergian legenda klub Sergio Aguero, pemain sayap dan gelandang serang mereka mengerahkan semua kemampuan mereka untuk mengisi kekosongan saat ini.

Dua nama yang paling menonjol dalam hal ini adalah Riyad Mahrez dan Raheem Sterling. Sterling melanjutkan performa sensasionalnya di bawah asuhan Pep Guardiola. Setelah Ferran Torres meninggalkan klub, waktu bermainnya semakin meningkat.

Sejauh musim ini, eks winger Liverpool itu telah mencetak 14 gol, menyamai rekornya di musim sebelumnya.

Di sisi lain, Riyad Mahrez terlihat seperti pemain yang juga menentukan kesuksesan untuk The Foxes.

Setelah menjadi bagian dari tim yang telah memenangkan dua Liga dan mencapai final Liga Champions, pemain Afrika ini tampaknya akan menjadi pemain utama di klub.

Di musim ini, Mahrez telah mencetak 22 gol, lebih banyak dari semua musim sebelumnya di City.

Mengingat City tidak memiliki striker yang diakui, Guardiola memang mencoba untuk menyukai Mahrez atau Sterling untuk bermain sebagai false 9.

Namun, kedua permainan lebih sering memotong ke dalam dari sayap daripada berada di ruang tengah yang sempit.

Sadio Mane dan Mohamed Salah

Saat ini, kami kehilangan kata-kata tentang Mohamed Salah dan Sadio Mane. Dengan penampilan mereka di Anfield, keduanya menjadi dua penyerang paling mematikan di Liga Inggris sepanjang masa.

Membaca:  Opini: Mengapa Manchester United Tidak Dapat Mengklaim Kembali Statusnya

Di musim pertamanya di Liverpool, Mohamed Salah menjadi pemain sayap pertama sejak Cristiano Ronaldo yang mencetak 40 gol atau lebih dalam satu musim.

*INSERT MANE AND SALAH CELEBRATING WITH THE PREMIER LEAGUE OR CHAMPIONS LEAGUE TITLE*

Di sisi lain, Sadio Mane juga menikmati banyak musim bersama Liverpool dengan 20 kontribusi atau lebih per musim.

Penampilan mereka segera mendapat penghargaan saat Liverpool memenangkan gelar Liga Champions ke-6 mereka pada tahun 2019 dan diikuti dengan gelar Liga ke-19 mereka di musim berikutnya.

Meskipun mereka tidak berhasil mengulangi kesuksesan ini pada 20/21, mereka akan kembali berlaga di musim ini.

Jika Anda sudah melihat apa yang dapat mereka lakukan terhadap Manchester United di Old Trafford, itu hanyalah salah satu insiden yang membuktikan sifat mematikan dari duo ini.

Ditambah lagi bentuk Diogo Jota dan Liverpool yang tetap dalam persaingan untuk memenangkan Liga Premier dan Liga Champions.

Heung Min Son dan Harry Kane

Anda tidak akan menemukan duo yang lebih baik dari Harry Kane dan Son Heung Min yang masih belum memenangkan gelar utama.

*INSERT PICTURE OF SON AND KANE IN TRAINING TOGETHER*

Meskipun tidak memenangkan apa pun dengan Tottenham, keduanya telah menikmati banyak musim hebat di London Utara. Harry Kane telah memenangkan tiga sepatu emas Liga Premier, salah satunya datang dari musim lalu.

Son Heung Min adalah salah satu alasan terbesar mengapa Tottenham mencapai beberapa final di piala domestik, terutama final Liga Champions pertama mereka pada tahun 2019

Kane saat ini duduk di 10 pencetak gol terbanyak dalam sejarah Liga Premier.

Dan Son telah mencetak lebih dari 100 gol untuk Tottenham. Faktanya, ia menjadi pemain Korea Selatan terbaik yang pernah menghiasi Liga Premier.

Sementara spekulasi terus berlanjut mengenai masa depan kedua pemain ini, mereka terus bersinar di saat-saat genting bagi Spurs.

Karim Benzema dan Vinicius Jr.

Fakta di lappangan berbicara banyak tentang keterampilan Benzema bahwa ia membentuk kemitraan yang luar biasa dengan siapa pun yang bermain dengannya.

Hanya beberapa tahun yang lalu striker Prancis itu menjadi bagian dari trio terbaik dunia yaitu Ronaldo, Bale, dan dirinya sendiri.

*INSERT PICTURE OF VINICIUS AND BENZEMA CELEBRATING A GOAL TOGETHER* 5

Membaca:  Piala Dunia FIFA Qatar 2022: Prediksi Babak Grup

Sekarang, Benzema melihat dirinya bersama seorang pemain muda Brasil berbakat di Vinicius Jr. Meskipun pemain sayap itu memiliki masalah di fase awal karirnya, ia telah meningkat secara besar-besaran di bawah asuhan Carlo Ancelotti.

Dalam tiga musim pertamanya, Vinicius Jr. hanya mampu mencetak 15 gol dalam 118 penampilan.

Namun, saat ini ia menikmati kampanye domestik terbaiknya dengan 17 gol sejauh ini dalam 39 penampilan. Selain gol, ia juga kreativitasnya telah meningkat.

Di sisi lain, banyak yang menganggap Benzema sebagai calon peraih Ballon d’Or dengan cara bermainnya saat ini.

Sejak kepergian Cristiano Ronaldo, Benzema terus menyerang Real Madrid.

Pada musim ini, ia telah mencetak 32 gol dalam 34 kali pertandingan.

Jika Anda melihat hattricknya ke gawang PSG baru-baru ini, anda pasti tahu seperti apa performa mantan striker Lyon itu saat ini.

Sebutan Terhormat

Duet Aubameyang dan Dembele telah bersatu kembali di Barca setelah menjalani waktu yang luar biasa di Dortmund.

Auba memiliki 8 gol dalam 11 penampilan sejauh ini, sementara Dembele juga telah memberikan 9 assist pribadi terbaik musim ini.

Sementara hanya dua dari mereka yang datang untuk Aubameyang, kemitraan ini pasti akan menjadi daya tarik di pertandingan untuk Barca dan akan saling membantu untuk menampilkan performa yang lebih baik.

Meskipun mereka mungkin telah tersingkir dari Liga Champions dan salah satunya mungkin akan gantung sepatu, kemitraan Mbappe dan Messi seharusnya menyenangkan sampai detik terakhir.

Kedua pemain saling memuji dengan Mbappe mengingat mudahnya ia bermain dengan pemain legendaris Argentina itu, sementara Messi juga

mengatakan bahwa dia berharap untuk terus bekerja sama dengan Mbappe dan mengenalnya lebih baik lagi.

Penutupan

Salah satu alasan utama mengapa dua striker di depan perlahan kembali menjadi pilihan adalah semakin populernya formasi tiga di belakang.

Memiliki dua penyerang dan bukan penyerang tunggal di depan memberi tim lebih banyak pengaruh saat menghadapi tiga pemain di belakang.

Juga, sebagian besar pemain modern adalah atlet luar biasa yang tidak mengabaikan tugas pertahanan mereka untuk tim.

Jadi memiliki dua pemain depan tidak berarti menurunkan stabilitas pertahanan, tetapi memastikan bahwa pertahanan tim dimulai dari tembok dua orang yang menjadi kekuatan serangan tim.

Share.
Leave A Reply